Indonesia Butuh Rupiah Kuat?

Oleh: Sarwani

BI effectmenyapu pasar keuangan, membuat rupiah perkasa dalam beberapa hari dan diharapkan akan begitu seterusnya ke depan. Harapan penuh optimisme ini disampaikan Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo pascakebijakan bank sentral RI memangkas Bank Indonesia 7-day Reverse Repo Rate atau suku bunga acuan sebesar 0,25 basis point menjadi 5,75 persen.

Nilai tukar rupiah menguat terhadap dolar AS pada penutupan perdagangan akhir pekan lalu menjadi Rp 13.937 per dolar AS. Bahkan mata uang Garuda tersebut sempat menyentuh level Rp13.850 per dolar AS. Berartikah penguatan rupiah ini bagi perekonomian nasional?

Bank Indonesia optimistis rupiah masih memiliki ruang untuk terus menguat dengan adanya kebijakan pemangkasan tingkat suku bunga acuan. Keputusan BI tersebut direspon pasar dengan kecenderungan yang optimistis, permintaan dan penawaran bergerak aktif, dan pasar berjalan dengan baik.

Pasar memiliki persepsi positif terhadap keputusan Bank Indonesia. Otoritas moneter mengklaim investor melihat kondisi ekonomi Indonesia semakin baik dan stabilitasnya terjaga untuk menjalankan investasi. Apakah penguatan rupiah yang terjadi baru beberapa hari itu menggambarkan sikap investor yang sesungguhnya atau hanya spekulan konyol yang memanfaatkan euforia pemangkasan suku bunga acuan?

Keputusan BI menurunkan tingkat suku bunga acuan memang sudah lama dinanti dunia usaha. Dengan adanya kebijakan tersebut diharapkan biaya dana untuk kebutuhan investasi bisa ditekan. Pebisnis pun mempunyai peluang untuk memperluas usahanya di tengah kondisi perang dagang yang memperlambat pertumbuhan ekonomi global. Apakah kebijakan ini cukup menggerakkan dunia usaha atau ada prasyarat lain?

Sekalipun kebijakan menggerakkan dunia usaha ada pada pemerintah, sudah saatnya BI juga menjadi agen pendorong pertumbuhan ekonomi melalui kebijakan moneter. Tanpa penurunan suku bunga acuan diperkirakan produk domestik bruto hanya bisa tumbuh di bawah 5,2 persen. Apakah pemerintah akan mengeluarkan kebijakan fiskal untuk turut mendorong penguatan rupiah? Atau pemerintah punya sikap yang berbeda mengingat Indonesia harus mendorong ekspor agar tumbuh lebih kuat lagi? Berapa level rupiah yang ideal?

Meskipun rupiah menguat, Indonesia harus terus mencermati kondisi dan perkembangan ekonomi global yang bisa mengganggu stabilitas kurs rupiah ke depan. Dunia terus memantau dinamika perang dagang ini dan menanti skenario apa yang disusun AS dan China yang menjadi pelaku utama. Apakah rupiah akan tetap perkasa?

Di sisi lain, rupiah juga tidak lepas dari sentimen global. Ekspektasi pemangkasan suku bunga The Fed diharapkan membawa angin segar bagi rupiah. Bank sentral AS dijadwalkan mengumumkan jadi tidaknya memangkas suku bunga acuan pada 31 Juli. Rumor yang beredar menyebutkan akan ada pemangkasan suku bunga sebesar 50 basis poin menjadi 1,75 persen-2 persen.

Melihat banyaknya faktor yang mempengaruhi pergerakan rupiah, apakah kebijakan BI bisa menjadi tumpuan bagi penguatan rupiah? Bagaimana jika dinamika global membawa sentimen negatif terhadap rupiah, apa yang harus dilakukan otoritas moneter dan fiskal? (www.watyutink.com)

BERITA TERKAIT

Mereka yang Terancam Tenggelam

Oleh: Amanda Katili Niode, Ph.D., Manager, Climate Reality Indonesia Baru-baru ini sebuah studi yang dipaparkan di jurnal ilmiah Nature Communications…

Radikalisme Sebuah Paham Manipulasi Kebenaran Penghambat Kemajuan

  Oleh : Ridho Airlangga, Pemerhati Sosial Kemasyarakatan Di zaman now, radikalisme digerakkan untuk mengganti asas negara. Targetnya, penegakan sistem…

Karhutla dan Pidana Pemegang Saham

Oleh : Dr. Ari Yusuf Amir, SH, MH., Praktisi Hukum Kejaksaan Tinggi Riau, pada 12 November lalu,  menyatakan berkas kasus…

BERITA LAINNYA DI OPINI

Ekonomi Syariah Jadi Jalan Keluar

Oleh: Sarwani Hari-hari ini masyarakat merasakan ekonomi berjalan lambat. Bergerak tetapi tidak cukup untuk menciptakan pertumbuhan yang dapat menyerap angkatan…

Pendidikan Karakter Pancasila

Oleh: Donny Gahral Adian, Pengajar Filsafat UI Sekilas, barangkali formulasi judul tulisan ini terasa normatif. Namun, bila kita berangkat dari…

Komitmen Pemerintah Mewujudkan Indonesia Maju

  Oleh : Rahmat Kartolo, Pengamat Sosial Politik   Presiden Jokowi dan KH. Ma’ruf Amin berkomitmen untuk mewujudkan Indonesia maju.…