Tower Bersama Buyback 110,94 Juta Saham - Alokasikan Dana Rp 1,2 Triliun

NERACA

Jakarta – Menjaga pertumbuhan harga saham di pasar, beberapa perusahaan masih mengandalkan aksi korporasi buyback saham. Hal inilah yang dilakukan PT Tower Bersama Infrastructure Tbk. (TBIG) dan PT Sarana Menara Nusantara Tbk. (TOWR) yang telah merealisasikan buy back saham. Dalam siaran persnya di Jakarta, kemarin, TBIG telah membeli kembali 110,94 juta saham dengan rata-rata harga pembelian sebesar Rp4.625 per saham. Transaksi itu dilakukan pada periode 30 April 2018 hingga 30 Juni 2019.

Dengan demikian, TBIG masih mengantongi dana buy back saham sebesar Rp686,84 miliar dari alokasi Rp1,2 triliun untuk menyerap sebanyak-banyaknya 204 juta saham perseroan. Direktur Keuangan Tower Bersama Infrastructure, Helmy Yusman Santoso mengatakan pembelian kembali saham dilakukan perseroan sebagai opsi pengembalian kepada pemegang saham.

Perseroan melakukan pengembalian saham kepada pemegang saham dalam bentuk pembagian dividen maupun buyback. Namun, dia menyebut belum ada rencana untuk melepas sahamnya kembali. Perinciannya, buyback telah dilakukan perseroan tiga kali yang dimulai pada 30 April-30 Juni 2018 dengan jumlah saham yang dibeli 75,54 juta lembar ketika harga rata-rata saham sebesar Rp4.986 per saham.

Kemudian, buyback kembali dilakukan pada 1 Juli-31 Desember 2018 dengan jumlah 20,67 juta ketika harga saham rata-rata sebesar Rp4.052. Terakhir, pembelian dilakukan pada 1 Januari-30 Juni 2019 sebanyak 14,73 juta ketika harga rata-rata saham senilai Rp3.583. Dia pun menyebut nilai maksimal pembelian kembali saham Rp1,2 triliun berasal dari saldo laba yang belum ditentukan penggunaannya.

Hal yang sama juga dilakukan TOWR. Wakil Direktur Utama Sarana Menara Nusantara, Adam Ghifari mengatakan perseroan melakukan buyback karena harga saham yang beredar masih tergolong murah. Di sisi lain, terdapat prospek pertumbuhan dan likuiditas yang cukup baik. Disebutkan, perseroan mengeluarkan biaya Rp65,58 miliar untuk buy back dengan membel 88,3 juta saham TOWR.

Adapun, nilai tersebut dibelanjakan pada paruh pertama 2019 dengan total 56 kali transaksi. Transaksi dilakukan dengan rata-rata harga pembelian mulai dari rentang Rp672 hingga Rp845 per saham.“Kami merasa harga saham masih cukup murah sementara prospek pertumbuhan masih cukup baik. Selain itu, kami memiliki likuiditas keuangan yang baik untuk dapat melakukan buy back,” kata Adam.

Berdasarkan laporan keuangan per 31 Desember 2018, TBIG memiliki liabilitas yang seluruhnya berjumlah Rp25,43 triliun, terdiri dari liabilitas jangka pendek senilai Rp6,42 triliun dan liabilitas jangka panjang senilai Rp19,00 triliun. Sementara DER tercatat 691,23%. Adapun, pendapatan TBIG tercatat naik 7,21% menjadi Rp4,3 triliun secara tahunan pada akhir tahun lalu dari posisi Rp4,02 triliun pada 2017. Namun, laba bersih perseroan tergerus 70,61% menjadi Rp680,68 miliar yoy dibandingkan dengan Rp2,31 triliun pada tahun sebelumnya.

BERITA TERKAIT

Salurkan KPR Rp 300 Triliun - BTN Telah Biayai 5 Juta Masyarakat Indonesia

Menyambut Hari Ulang Tahun (HUT) KPR ke 43 yang jatuh pada tanggal 10 Desember mendatang, PT Bank Tabungan Negara (Persero)…

Geliat Bisnis Jalan Tol - WTR Beri Pinjaman CCT Rp 206,57 Miliar

NERACA Jakarta- Dukung pengembangan bisnis di jalan tol, PT Waskita Karya Tbk (WSKT) melalui anak usahanya, PT Waskita Toll Road…

CJ CGV Restrukturisasi Saham di Graha Layar

NERACA Jakarta - CJ CGV Co Ltd merestrukturisasi kepemilikan sahamnya pada PT Graha Layar Prima Tbk (BLTZ). Perusahaan bioskop asal…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Transjakarta Bagikan Dividen Rp 40 Miliar

NERACA Jakarta- Berdasarkan hasil rapat umum pemegang saham tahunan (RUPST), PT Transportasi Jakarta (Transjakarta) memutuskan untuk membagikan dividen perusahaan kepada…

Raup Ceruk Pasar Luar Negeri - WIKA Targetkan Kontrak Baru Capai Rp 6 Triliun

NERACA Jakarta – Sukses meraih kontrak baru di Afrika menjadi batu loncatan bagi PT Wijaya Karya (Persero) Tbk (WIKA) untuk…

Transformasi Pasar Modal Kredibel - OJK Terus Perkuat Supervisi Pengawasan

NERACA Jakarta – Kasus gagal bayar keuntungan reksadana yang menimpa Minna Padi Aset Manajemen dan Narada Aset Manajemen menjadi alasan…