Merck Perluas Penetrasi Pasar di Asia Tenggara - Dongkrak Penjualan Ekspor

NERACA

Jakarta – Genjot pertumbuhan penjualan ekspor, PT Merck Tbk (MERK) terus perluas penetrasi pasar. Teranyar, emiten farmasi ini berencana memperbesar penjualan ekspor ke pasar Asia Tenggara dalam dua tahun mendatang. “Perusahaan akan melakukan penetrasi penjualan produk ke beberapa negara, di antaranya Malaysia, Singapura, Vietnam, Filipina, dan Hong Kong,”kata Evie Yulin, Direktur Biopharma Merck di Jakarta, Rabu (17/7).

Untuk mendongkrak penjualan ekspor, saat ini perseroan dalam proses pengembangan pasar Asia Tenggara. Nantinya pabrik di Indonesia akan menjadi hub, dengan pasar yang lebih luas. Meski tidak menyebutkan kontribusi pasar Asia Tenggara, namun yang pasti perseroan mencatat penjualan ekspor berkontribusi 3,35% terhadap pendapatan perseroan sebesar Rp163,16 miliar per 31 Maret 2019.

Evie memperkirakan, penjualan ekspor ke Asia Tenggara mulai berjalan pada awal 2021. Merck menargetkan proses transfer teknologi dari induk usaha, Merck Holding GmbH Jermena, dan pendaftaran merek produk dapat selesai selama rentang 2019-2020. Produk yang bakal didaftarkan, yakni produk hipertensi dan diabetes."Asia Tenggara adalah pasar baru. Kami memang ada ekspor di beberapa negara di Asia Tenggara, tetapi belum semuanya dan produknya masih sangat terbatas," imbuhnya.

Sebagai informasi, produk biofarma menjadi penopang terhadap pendapatan Merck hingga 81% pada kuartal I/2019, setelah Merck melepas divisi consumer health pada akhir tahun lalu. Sepanjang Januari-Maret 2019, Merck mengantongi pendapatan bersih sebesar Rp163,16 miliar, naik 15,41% secara tahunan. Namun, laba yang dikantongi turun 77,86% secara tahunan menjadi Rp11,56 miliar.

Pada akhir tahun lalu, Merck telah menyelesaikan proyek renovasi fase IV di Pabrik Pasar Rebo pada akhir 2018. Dengan demikian, kapasitas produksi yang semula 660 juta tablet dan kapsul per tahun menjadi 1,6 miliar tablet dan kapsul per tahun. Sejalan dengan peningkatan kapasitas produksi, Merck bakal menambah pasar baru.

Tahun ini, perseroan mengalokasikan belanja modal sekitar Rp10 miliar-Rp15 miliar, lebih rendah dibandingkan dengan tahun sebelumnya sebesar Rp70 miliar. Hal ini karena proyek renovasi pabrik tahap IV di pabrik Pasar Rebo telah selesai akhir 2018.Direktur Merck, Arryo Aritrixso W pernah bilang, perseroan telah menyelesaikan proyek renovasi fase IV di pabrik Pasar Rebo pada akhir 2018.

Dengan demikian, kapasitas produksi yang semula 660 juta tablet dan kapsul per tahun menjadi 1,6 miliar tablet dan kapsul per tahun.Sejalan dengan peningkatan kapasitas, perseroan bakal menambah pasar baru dengan membidik pasar Asia Pasifik, tidak termasuk China, Jepang, dan India."Tahap pertama untuk ekspor produk diabetes," katanya.

BERITA TERKAIT

Perbaiki Kinerja Keuangan - INAF Kembangkan Strategic Business Unit

NERACA Jakarta – Dorong pengembangan bisnis lebih ekspansif, PT Indofarma Tbk (INAF) fokus mengembangkan strategi pendirian strategic business unit (SBU)…

Melalui Proyek ISED - Siapkan SDM Unggul di Manufaktur dan Pariwisata

NERACA JAKARTA - Indonesia telah memasuki era digitalisasi dan Industri 4.0. Bersamaan dengan hal tersebut, pemerintah Indonesia telah meluncurkan “Making…

Geliatkan KEK Tanjung Lesung - KIJA Cari Investor Potensial Kembangkan Wisata

NERACA Jakarta – Bangkit dari musibah gempa dan tsunami Banten yang terjadi pada 2018 lalu, PT Kawasan Industri Jababeka Tbk.…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

BTN Pastikan Proses Bisnis Sesuai GCG

Direktur PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk, Nixon LP Napitupulu memastikan perseroan selama ini telah menjalankan bisnis   sesuai dengan GCG.…

Perbaiki Kinerja Keuangan - INAF Kembangkan Strategic Business Unit

NERACA Jakarta – Dorong pengembangan bisnis lebih ekspansif, PT Indofarma Tbk (INAF) fokus mengembangkan strategi pendirian strategic business unit (SBU)…

Melalui Proyek ISED - Siapkan SDM Unggul di Manufaktur dan Pariwisata

NERACA JAKARTA - Indonesia telah memasuki era digitalisasi dan Industri 4.0. Bersamaan dengan hal tersebut, pemerintah Indonesia telah meluncurkan “Making…