Ekonom Ingatkan Investasi dan Permintaan Melandai

NERACA

Jakarta- Meski Badan Pusat Statistik (BPS) merilis neraca perdagangan Indonesia bulan Juni 2019 surplus sebesar US$200 juta, surplus neraca perdagangan kali ini disebabkan oleh surplus nonmigas sebesar US$ 1,16 miliar, sementara defisit migas mencapai US$966,8 juta. Namun hal tersebut menurut ekonom PT Bank Permata Tbk, Josua Pardede tetap harus diwaspadai.

Menurut dia, laju impor non-migas yang terus menurun menandakan investasi dan permintaan di pasar domestik masih stagnan dan itu diperkirakan bisa terjadi hingga akhir semester II 2019. Disampaikannya, laju impor di Juni 2019 yang menurun 20,7% secara bulanan (month to month/mtm) dibanding Mei 2019 mengindikasikan kontraksi yang signifikan.

Josua mengatakan, penurunan impor non-migas itu lebih karena momentum jeda saat libur Lebaran 2019 pada Juni 2019, dan menurunnya aktivitas industri manufaktur atau pengolahan di domestik. Penurunan impor non-migas memang tampak bisa memperbaiki kualitas neraca perdagangan dan juga defisit transaksi berjalan. Namun jika penurunan impor disebabkan penurunan kegiatan industri manufaktur, maka hal itu perlu dicermati karena akan berpengaruh terhadap laju pertumbuhan ekonomi domestik.”Impor non-migas hingga Juni 2019 juga mengalami kontraksi sejalan dengan penurunan aktivitas manufaktur domestik. Defisit neraca perdagangan diperkirakan akan kembali menyusut pada semester II 2019 sejalan dengan tren melandainya investasi dan pertumbuhan permintaan domestik yang terbatas," ujarnya di Jakarta, kemarin.

Sebelumnya BPS mengumumkan bahwa ekspor di Juni 2019 anjlok 20,54% (mtm) menjadi US$11,78 miliar, sedangkan impor merosot mencapai 20,7% menjadi US$ 11,58 miliar. Meskipun ekspor menurun, karena impor yang merosot lebih dalam, maka neraca perdagangan Indonesia di Juni 2019 tercatat surplus US$ 196 juta.

Josua menjelaskan, dengan perkiraan masih landainya investasi dan permintaan di semester II 2019, maka impor non-migas tidak akan begitu "membebani" neraca perdagangan dan transaksi berjalan. Dengan begitu, defisit transaksi berjalan diperkirakan menyusut di akhir 2019 menjadi 2,7% terhadap Produk Domestik Bruto (PDB) dibanding 2018 yang sebesar 2,98% PDB.

Sedangkan untuk ekspor yang hingga Juni 2019 masih tertekan, menurut dia, karena lemahnya permintaan dari mitra dagang utama seperti untuk komoditas batu bara, dan produk kelapa sawit. Turunnya permintaan itu menggambarkan masih lemahnya aktivitas manufaktur dari negara tujuan ekspor Indonesia."Selain penurunan volume eskpor, penurunan harga komoditas ekspor seperti kelapa sawit sepanjang bulan Juni lalu juga turut menekan kinerja ekspor non-migas," ujarnya.

Sementara Menteri Keuangan, Sri Mulyani Indrawati meminta agar aktivitas ekspor terus digenjot mengingat nilai ekspor Indonesia turun pada Juni 2019 meskipun neraca perdagangan mengalami surplus. "Yang paling penting Presiden tetap meminta kepada seluruh menteri bersungguh-sungguh di dalam menangani masalah neraca perdagangan ini, artinya ekspor harus terus digenjot," ujarnya.

Sri Mulyani mengatakan, untuk itu perlu adanya dukungan dari kementerian dan lembaga melalui kebijakan-kebijakan yang dikeluarkan. Adapun mengenai dukungan yang diberikan oleh kementerian yang dipimpinnya, Sri Mulyani mengatakan Kementerian Keuangan akan banyak mengeluarkan kebijakan tentang perpajakan serta bea dan cukai.”Serta peraturan lain yang mungkin mempengaruhi kinerja ekspor. Kami akan terus menerus bekerja sama dengan instansi lain di dalam mendukung ekspor dan menciptakan industri dalam negeri yang lebih kuat,"kata Sri Mulyani.

BPS melansir data neraca perdagangan Juni 2019 mengalami surplus US$ 0,2 miliar atau tepatnya US$ 196,0 juta dengan total ekspor US$ 11,78 miliar dan total impor US$ 11,58 miliar.”Nilai neraca perdagangan Indonesia Juni 2019 mengalami surplus US$ 196,0 juta yang disebabkan oleh surplus sektor nonmigas sebesar US$ 1.162,8 juta walaupun sektor migas defisit US$ 966,8 juta ," ujar Kepala BPS Kecuk Suhariyanto. bani

BERITA TERKAIT

MASIH ADA BANK MINTA AGUNAN KUR - Presiden Ingatkan Bank BUMN Soal KUR

Jakarta-Presiden Jokowi mengingatkan bank-bank BUMN masih meminta syarat agunan bagi calon debitur kredit usaha rakyat (KUR) karena khawatir pinjamannya macet…

CEGAH POTENSI KORUPSI - Sri Mulyani Kaji Ulang Sistem Penggajian ASN

NERACA Jakarta – Dalam rangka mencegah praktek korupsi dan juga memberikan keadilan yang merata,  menjadi alasan bagi Menteri Keuangan Sri…

Kemenkeu: Bulog Tidak Optimal Manfaatkan Fasilitas PMN

NERACA Jakarta- Perum Badan Urusan Logistik (Bulog) dinilai tidak optimal memanfaatkan penyertaan modal negara (PMN). Pasalnya, pada periode 2015-2016 pemerintah…

BERITA LAINNYA DI BISNIS INDONESIA

PRESIDEN TEMUKAN 2.188 BUMDes TIDAK BEROPERASI - Masyarakat Diminta Aktif Awasi Dana Desa

Jakarta-Presiden Jokowi meminta masyarakat turut berpartisipasi dalam mengawasi penggunaan Dana Desa mulai tahun depan. Keterlibatan ini diperlukan agar penggunaan Dana…

Kontribusi Perkebunan Penyumbang Devisa Tidak Kecil

NERACA Jakarta - Benar, perkebunan memang sudah membuktikan diri sebagai peyumbang devisa yang tidaklah kecil. Bahkan telah melebihi sektor minyak…

PERTAMINA PASTIKAN PROGRAM B30 TAHUN DEPAN - Presiden Perintahkan Berantas Mafia Migas

Jakarta-Presiden Jokowi memerintahkan Komisaris Utama PT Pertamina (Persero) Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) untuk segera memberantas mafia migas agar bisa menurunkan…