Kapitalisasi Pasar Sepekan Tumbuh 0,46%

NERACA

Jakarta – PT Bursa Efek Indonesi (BEI) dalam siaran persnya di Jakarta, kemarin menyebutkan, nilai kapitalisasi pasar selama sepekan kemarin mengalami peningkatan sebesar 0,46% menjadi Rp7.301,889 triliun dari Rp7.268,404 triliun pada penutupan pekan lalu. Sementara itu perubahan terjadi pada indeks harga saham gabungan (IHSG) yang berada pada level 6.373.345 atau mengalami koreksi sebesar 0,002% dari 6.373,477 pada pekan lalu.

Untuk rata-rata volume transaksi harian BEI mengalami penurunan 7,82% menjadi 16.848 miliar unit saham dari 18,278 miliar unit saham pada pekan lalu. Selanjutnya untuk rata-rata frekuensi transaksi harian BEI pekan kemarin juga mengalami koreksi sebesar 1,71% menjadi 475,950 ribu kali transaksi dari 484,227 ribu kali transaksi pada pekan sebelumnya dan untuk rata-rata nilai transaksi harian BEI mengalami perubahan sebesar 1,64% menjadi 7,928 triliun dari 8,060 triliun pada pekan sebelumnya.

Sepanjang tahun 2019, investor asing mencatatkan beli bersih sebesar Rp71,988 triliun dan investor asing pada kemarin mencatatkan jual bersih sebesar Rp355,20 triliun. Selain itu, BEI juga mencatat total emisi Obligasi dan Sukuk yang telah tercatat sepanjang tahun 2019 adalah 57 emisi dari 39 perusahaan tercatat senilai Rp63,35 triliun. Dengan seluruh pencatatan tersebut, maka total emisi Obligasi dan Sukuk yang tercatat di BEI berjumlah 401 emisi dengan nilai nominal outstanding sebesar Rp434,07 triliun dan US$47,5 juta, diterbitkan oleh 119 perusahaan tercatat.

Sementara Surat Berharga Negara (SBN) tercatat di BEI berjumlah 100 seri dengan nilai nominal Rp2.544,69 Triliun dan US$ 400 juta. Efek Beragun Aset (EBA) sebanyak 10 emisi senilai Rp8,80 triliun. Kemudian sepekan kemarin, BEI juga mencatat sebelas perusahaan di pasar modal. Diawali pada Senin (8/7), tiga perusahaan yaitu PT MNC Vision Networks Tbk (IPTV), PT Envy Technologies Indonesia Tbk (ENVY) dan PT Berkah Prima Perkasa Tbk (BLUE), ketiganya resmi menjadi perusahaan tercatat ke-22, ke-23 dan ke-24 pada tahun 2019.

Pada hari berikutnya Selasa (9/7), PT Eastparc Hotel Tbk (EAST), PT Asuransi Jiwa Sinarmas MSIG Tbk (LIFE), PT Fuji Finance Indonesia Tbk (FUJI) dan PT DMS Propertindo Tbk (KOTA) secara berurutan menjadi perusahaan tercatat ke-25, ke-26, ke-27 dan ke-28. Selanjutnya, pada Rabu (10/7) PT Inocycle Technology Indonesia Tbk (INOV) dan PT Arkha Jayanti Persada Tbk (ARKA), keduanya menjadi emien ke-29 dan ke-30 pada tahun 2019. Kemudian, pada Kamis (11/7) PT Satyamitra Kemas Lestari Tbk (SMKL) ke-31 dan pada akhir pekan Jumat (12/7) PT Hensel Davest Indonesia Tbk (HDIT) menjadi perusahaan tercatat ke-32 pada 2019.

BERITA TERKAIT

Divestasi Bank Permata - Astra Luluh Ke Tawaran Bank Bangkok

NERACA Jakarta – Sikap bersikukuh PT Astra International Tbk (ASII) untuk tetap mempertahankan kepemilikan saham di PT Bank Permata Tbk…

Wujudkan Perusahaan Sehat - Garuda Bekukan Rute London Yang Bikin Tekor

NERACA Jakarta – Perdagangan saham PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk (GIAA) di Bursa Efek Indonesia (BEI), Kamis (12/12) pada sesi…

Perintis Tiniti Bidik Dana IPO Rp 250 Miliar

NERACA Jakarta –Tutup tahun 2019, minat perusahaan untuk mencatatkan saham perdananya di pasar modal masih tinggi. Salah satunya, PT Perintis…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Platform Bersama e-KYC - Dukcapil Tegaskan Tak Ada Pemberian Data NIK

Era digital yang serba cepat dan agile, industri perbankan dituntut untuk menyediakan layanan berbasis teknologi digital. Layanan digital akan memudahkan…

Divestasi Bank Permata - Astra Luluh Ke Tawaran Bank Bangkok

NERACA Jakarta – Sikap bersikukuh PT Astra International Tbk (ASII) untuk tetap mempertahankan kepemilikan saham di PT Bank Permata Tbk…

Wujudkan Perusahaan Sehat - Garuda Bekukan Rute London Yang Bikin Tekor

NERACA Jakarta – Perdagangan saham PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk (GIAA) di Bursa Efek Indonesia (BEI), Kamis (12/12) pada sesi…