Pefindo Pangkas Peringkat MAYA Jadi BBB+

NERACA

Jakarta- Mempertimbangkan ketatnya likuiditas antar bank, tidak terkecuali yang dialami PT Bank Mayapada Internasional Tbk (MAYA), mendorong PT Pemeringkat Efek Indonesia (Pefindo) menurunkan peringkat MAYA dari idA- menjadi idBBB+. Senada dengan itu peringkat Obligasi Subordinasi V/2018, obligasi subordinasi berkelanjutan I/2017 dan obligasi subordinasi IV/2014 juga dipangkas menjadi idBBB- dari idBBB dan obligasi subordinasi III/2013 menjadi idBBB dari idBBB+.

Dalam siaran persnya di Jakarta, Rabu (10/7)disebutkan, penurunan itu disebabkan penurunan indikasi kualitas aset seperti rasio kredit dalam perhatian khusus yang meningkat ke 67,3% per 31 Maret 2019 dari 32,9% per 31 Desember 2018. Sedangkan rasio Non performing loan (NPL) dari 5,5% pada akhir tahun 2018 menjadi 5% pada akhir kuartal I 2019. Bahkan, lembaga pemeringkat efek itu dapat saja kembali menurunkan peringkat efek dan perusahaan jika masalah kualitas aset bank tidak dapat ditangani secara cepat dan berkelanjutan. Sehingga prospek negatif tetap disematkan pada MAYA. Adapun peringkat ini berlaku pada 4 Juli 2019 hingga 1 Juli 2020.

Sebelumnya, Direktur Kepatuhan Bank Mayapada Rudy Mulyono perah bilang, pihaknya optimistis kredit di akhir tahun masih bisa naik satu digit. Sementara dana pihak ketiga (DPK) dipatok sedikit lebih rendah dari pertumbuhan kredit. "Kami pasang target kredit konservatif. Harapannya di high single digit," ujarnya.

Menurutnya, Bank Mayapada masih memiliki ruang untuk mendongkrak kredit di beberapa segmen terutama UMKM, konsumer dan komersial. Pada kuartal I-2019 Bank Mayapada tetap berhasil mencetak kredit sebesar Rp 65,95 triliun atau naik 11,8% secara year on year (yoy). Kendati kredit tumbuh tinggi, laba bersih Bank Mayapada susut 37,4% secara yoy menjadi hanya sebesar Rp 142,78 miliar. Rudy menjelaskan, penyusutan laba tersebut sudah lebih dulu diantisipasi oleh perusahaan.

Sebab, pihaknya memang tengah mempertebal rasio pencadangan guna memenuhi baleid pernyataan standar akuntansi keuangan (PSAK) 71 yang akan mulai diterapkan pada 1 Januari 2020 mendatang. "Laba turun itu karena untuk PSAK 71, kami mengalokasikan dana di 2018 sebesar Rp 550 miliar untuk masuk ke CKPN (cadangan kerugian penurunan nilai)," jelasnya.

Disampaikannya, perseroan masih memiliki dua amunisi penambahan modal yang akan dieksekusi pada kuartal III-2019. Pertama, melalui skema penerbitan saham baru atau rights issue sebesar Rp 2 triliun dan obligasi subordinasi senilai maksimal Rp 1 triliun. Lewat aksi korporasi tersebut, Rudy meramal setidaknya rasio kecukupan modal alias capital adequacy ratio (CAR) perseroan bisa meningkat ke 20% dari posisi saat ini 14,59%.

Sebagai upaya peningkatan kredit, Bank Mayapada akan mendorong segmen UMKM dengan memanfaatkan 216 jaringan kantor perusahaan. Serta mendorong debitur komersial produktif sebagai kunci pertumbuhan kredit. "Sektornya jelas di perdagangan, dengan ticket size mungkin di kisaran Rp 5 miliar," katanya.

BERITA TERKAIT

Gandeng Kerjasama HIPMI - ModalSaham Siap Bawa Perusahaan IPO

NERACA Jakarta – Dukung pertumbuhan industri pasar modal dengan mengajak pelaku usaha go public, ModalSaham sebagai perusahaan starup akan menggandeng…

Produksi Nikel Vale Indonesia Terkoreksi 6,81%

NERACA Jakarta –Besarnya potensi kenaikan permintaan nikel di pasar, PT Vale Indonesia Tbk (INCO) terus memacu produksi nikel, meskipun di…

Progres Pabrik di Sumses Capai 30% - Buyung Poetra Perbesar Kapasitas Produksi Beras

NERACA Jakarta – Meskipun tengah dihadapkan pada kondisi musim kemarau yang berkepanjangan, emiten produsen beras PT Buyung Poetra Sembada Tbk…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Sukseskan Target SDGs - BEI Perkuat Kemitraan Antar Perusahaan

NERACA Jakarta - Dalam rangka menyukseskan kemitraan strategis antar perusahaan di Indonesia, PT Bursa Efek Indonesia (BEI) akan terus terbuka…

Kantungi Pinjaman BCA Rp 624 Miliar - Dharma Satya Terus Perluas Pembangunan Pabrik

NERACA Jakarta – Musim kemarau yang berkepanjangan, ditambah kondisi harga komoditas yang masih lesu tidak menyurutkan recana PT Dharma Satya…

Bisnis Pembiayaan CNAF Tumbuh 93,3%

NERACA Jakarta- Kendatipun bisnis otomotif diprediksi masih akan lesu hingga akhir tahun, hal tersebut tidak memberikan dampak bagi bisnis pembiayaan…