Saham BLUE Dibuka Menguat 69,23% - Perdana di Pasar Modal

NERACA

Jakarta –Debut perdana di pasar modal, perdagangan saham PT Berkah Prima Perkasa Tbk (BLUE) dibuka langsung melejit 69,23% menjadi Rp 220 per saham. Emiten produsen penunjang jasa percetakan seperti tinta isi ulang atau lebih dikenal Blueprint ini melepas sebanyak-banyaknya 168 juta saham baru dengan harga penawaran Rp 130 per saham. Lewat IPO ini, BLUE memperoleh dana segar sebanyak Rp 21,84 miliar .

Pada masa penawaran umum saham BLUE terjadi oversubscribed sebanyak 2,8 kali dari total penawaran. Emiten tinta isi ulang ini menunjuk PT Indo Capital Sekuritas sebagai penjamin pelaksana emisi efek beserta PT Semesta Indovest Sekuritas dan PT Bosowa Sekuritas sebagai penjamin emisi.

Direktur BLUE Herman Tansri menjelaskan, pencatatan perdana saham menjadi pertama dan satu-satunya perusahaan tinta compatible yang tercatat di bursa."Kepercayaan masyarakat kepada kami akan menambah semangat Blueprint untuk terus berinovasi dalam bisnis printing consumableyang sangat menjanjikan," jelasnya saat di BEI, Senin (8/7).

Dirinya pun menjelaskan, tujuandariIPOadalahuntukmemperkuatstrukturpermodalandanmemperolehmodalkerjauntukpengembangan lini bisnis baru serta menerapkan prinsip good corporate governance dalam menjalankanperusahaan.Untuksenantiasamemberivalue‐adddanreturnkeinvestor,manajemenperseroanberkomitmenuntukmembagikanminimal20%darilabahasiloperasionalperusahaantiap tahunnyadalambentukdividen.

Dengan terjualnya seluruh saham baru BLUE, persentase kepemilikan saham publiknya sebesar 40,19% dari modal yang telah ditempatkan dan disetor penuh. Seluruh dana yang diperoleh saat IPO setelah dikurangi biaya-biaya emisi akan digunakan untuk beberapa kebutuhan. Pertama, sebesar Rp 10,67 miliar untuk pelunasan pokok obligasi wajib konversi yang dimiliki oleh Koperasi Bintang Timur Kapital.

Kedua, sebesar Rp 7,42 miliar untuk pelunasan pokok obligasi wajib konversi yang dimiliki oleh PT MNM Indonesia. Ketiga, sekurang-kurangnya Rp 633,5 juta atau 7% per tahun yang dihitung dari nilai obligasi wajib konversi, akan digunakan untuk pembayaran denda pelunasan atas obligasi wajib konversi yang dimiliki oleh Koperasi Bintang Timur Kapital dan PT MNM Indonesia.

Terakhir, sisa dana sebesar Rp 3,11 miliar akan digunakan untuk modal kerja kegiatan bisnis dalam pembelian persediaan barang dagangan seperti tinta, kertas thermal dan printer thermal portable. Herman menjelaskan dalam perjalanannya, Blueprint dikenal sebagai mereka kompatibel dengan kualitas paling premium di setiap kategori produk yang dijual dan telah menyabet beberapa penghargaan salah satunya rekor MURI produk tinta produsen printer.

BERITA TERKAIT

Gandeng Perusahaan Tiongkok - Kresna Berambisi Terdepan Garap Bisnis Starup

NERACA Jakarta-Sibuk membawa beberapa anak usahanya go public dan juga sukses mengembangkan bisnis digitalnya, PT Kresna Graha Investama Tbk (KREN)…

Bangun Kompleks Petrokimia - Chandra Asri Petrochemical Dapat Tax Holiday

NERACA Jakarta – Sebagai komitmen patuh terhadap pajak, PT Chandra Asri Petrochemical Tbk (TPIA) mendapatkan keringanan pajak atau tax holiday…

Ekspansi Bisnis di Kongo - 10 Perusahaan Indonesia Garap Proyek Strategis

NERACA Jakarta – Membidik potensi pasar luar negeri dalam pengembangan bisnisnya, The Sandi Group (TSG) Global Holdings bersama entitas bisnisnya…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Tambah Fasilitas Produksi Gas - Sale Raya Targetkan Dana IPO US$ 100 Juta

NERACA Jakarta — Menggeliatnya industri minyak dan tambang (migas) dimanfaatkan langsung PT Sele Raya untuk mencari permodalan di pasar modal…

Danai Belanja Modal - Smartfren Kantungi Pinjaman Rp 3,10 Triliun

NERACA Jakarta – Danai pengembangan bisnisnya, PT Smartfren Telecom Tbk (FREN), melalui PT Smart Telecom meraih kredit dari China Development…

Selesaikan Lilitan Utang - MYRX Tawarkan Aset dan Konversi Saham

NERACA Jakarta – Menyampaikan itikad baik untuk melunasi utang akibat gagal bayar atas pinjaman individu, PT Hanson International Tbk (MYRX)…