Sinarmas AM Raup Dana Rp 10,4 Triliun - Terbitkan DIRE Simas Plaza

NERACA

Jakarta – Saham DIRE Simas Plaza Indonesia resmi di catatkan di Bursa Efek Indonesia (BEI), dimana hasil dana yang dimpun secara real cash menurut Sinarmas Asset Management mencapai Rp4 triliun dari total dana yang dikumpulkan selama masa penawaran umum sebesar Rp10,4 triliun.

Al Iskandar Pringgodigdo, Associate Director Sinarmas Asset Management menyampaikan bahwa total dana yang dikumpulkan dari investor atas penerbitan DIRE Simas Plaza Indonesia adalah senilai Rp10,4 triliun. Adapun investor yang masuk terdiri dari investor institusional dan ritel baik dari dalam maupun dari luar negeri.

Dari luar negeri, perusahaan properti asal Jepang bernama Hankyu Hanshin Properties Corp. memegang porsi paling besar yaitu 19,9% dari seluruh total dana yang dihimpun. Sementara itu, dalam komposisi, institusi asing mengambil porsi sebanyak 20%—25%. Secara keseluruhan, porsi investor institusi sebanyak 90% dan sisanya dari investor ritel.”Skema ada dua,inbrengdan danacash. Real cashyang masuk ada sekitar Rp4 triliun dari total yang dikumpulkan dari penawaran umum Rp10,4 triliun [dan sisanyainbreng],” kata Al Iskandar di Jakarta, Kamis (4/7).

Pada tahap awal, DIRE Simas Plaza Indonesia melakukan investasi melalui PT Plaza Indonesia Investama dengan membeli 95,3% saham milik PT Plaza Indonesia Realty Tbk. (PLIN) dan membeli 100% saham PT Sarana Mitra Investama (SMI). Adapun, PLIN merupakan pemilik dan penguasa Plaza Indonesia Shopping Center, The Plaza Office Tower, dan Hotel Grand Hyatt Jakarta. Sementara itu, PT Sarana Mitra Investama merupakan pemilik saham PT PLaza Lifestyle Prima yang mengelola fX Sudirman.

Al Iskandar menjelaskan, alasan pemilihan untuk berinvestasi di aset tersebut karena aset properti milik PLIN dan SMI sudah ikonik, diversifikasi penyewa dan kualitasnya tinggi, terpapar pada populasi kelas menengah dan atas, pengemblian hasil investasi yang menarik, adanya diversifikasi portofolio, serta rekam jejak tim manajemen yang berpengalaman.

Dirinya menambahkan, DIRE Simas Plaza Indonesia bakal membagikan dividen sebanyak 2 kali dalam setahun denganreturnsekitar 6%—8% per tahun. “Return-nya kami masib hitung karena tergantung hasil sewa di mal, gedung perkantoran, dan hotel. Kami perkirakan 6%-8% per tahun,” tutur Al Iskandar.

Secara sederhana, DIRE merupakan konsep investasi yang mana manajer investasi mengumpulkan dana dari investor untuk mengakuisisi aset properti komersial yang menjadi portofolio dari DIRE tersebut. Investor lantas memiliki unit penyertaan berdasarkan besaran investasinya yang mewakili kepemilikannya atas properti tersebut. Dengan kepemilikan unit penyertaan, investor berhak untuk menikmati keuntungan dari hasil operasi atau penyewaan unit properti tersebut yang diberikan dalam bentuk dividen yield tetap per tahun yang akan dibayarkan per tiga bulan.

BERITA TERKAIT

Lagi, BUMI Bayar Cicilan Utang US$ 31,8 Juta

NERACA Jakarta – Pangkas beban utang untuk menjaga pertumbuhan bisnis dan kesehatan keuangan, PT Bumi Resources Tbk (BUMI) membayar cicilan…

Targetkan Penjualan Rp 400 Miliar - Itama Ranoraya Perkuat Jaringan di Enam Kota

NERACA Jakarta – Keputusan pemerintah menaikkan iuran BPJS Kesehatan diharapkan bisa membawa dampak positif terhadap kinerja keuangan PT Itama Ranoraya…

Kurangi Biaya dan Emisi Karbon - DHL Rlis Layanan Asia Connect + di Indonesia

NERACA Jakarta- Raup ceruk pasar logistik di dalam negeri, DHL Global Forwarding sebagai penyedia jasa logistik terkemuka di dunia meluncurkan…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Sukseskan Target SDGs - BEI Perkuat Kemitraan Antar Perusahaan

NERACA Jakarta - Dalam rangka menyukseskan kemitraan strategis antar perusahaan di Indonesia, PT Bursa Efek Indonesia (BEI) akan terus terbuka…

Kantungi Pinjaman BCA Rp 624 Miliar - Dharma Satya Terus Perluas Pembangunan Pabrik

NERACA Jakarta – Musim kemarau yang berkepanjangan, ditambah kondisi harga komoditas yang masih lesu tidak menyurutkan recana PT Dharma Satya…

Bisnis Pembiayaan CNAF Tumbuh 93,3%

NERACA Jakarta- Kendatipun bisnis otomotif diprediksi masih akan lesu hingga akhir tahun, hal tersebut tidak memberikan dampak bagi bisnis pembiayaan…