Kawasan Kumuh di Kota Palembang Berkurang 50 Persen

Kawasan Kumuh di Kota Palembang Berkurang 50 Persen

NERACA

Palembang - Kawasan kumuh di Kota Palembang berkurang 50 persen dalam empat tahun terakhir seiring realisasi program Kota Tanpa Kumuh (Kotaku) yang menyasar 59 titik.

Kepala Badan Perencanaan Pembangunan dan Penelitian Pengembangan Daerah Kota Palembang, Harrey Hadi, mengatakan Pada 2014 luasan daerah kumuh di Kota Palembang mencapai 2.581,4 hektar dan pada 2018 sudah berkurang menjadi 1.400 hektar.

"Penurunan tersebut karena sinergitas program-program baik pemerintah pusat dan daerah seperti program bedah rumah, sanitasi, restorasi sungai, penanggulangan limbah dan program ruang terbuka hijau,” ujar Harrey Hadi Sabtu (29/6).

Menurut dia, kawasan kumuh masih banyak berada di wilayah Seberang Ulu Kota Palembang meliputi Kecamatan Plaju, SU I, SU II, Kertapati dan Jakabaring. Pemkot Palembang memberi perhatian lebih pada lima daerah tersebut.

Akibatnya, kata dia, kantong-kantong kemiskinan juga berada di wilayah tersebut, sehingga pengentasan kawasan kumuh dikebut dengan integrasi program kementerian melalui pendanaan APBN, APBD dan bantuan pihak swasta.

Kawasan kumuh tak hanya soal perilaku kebersihan yang kurang diperhatikan masyarakat setempat, selain itu timbul permasalahan lainnya seperti tindak kriminal, narkoba dan tingginya kecenderungan angka putus sekolah.

Ia membenarkan masih terdapat ketimpangan antara wilayah Seberang Ulu dan Seberang Ilir, namun hal tersebut bukan untuk dijadikan kambing hitam pemekaran wilayah yang belakangan santer muncul ke publik, karena realitanya kawasan Jakabaring di Seberang Ulu sudah menunjukkan kemajuan pesat.

"Adanya pembangunan di Jakabaring sebagai pemantik pembangunan lainnya, agar pelaku usaha mau berinvestasi dan membuat pengembangan wilayah Seberang Ulu lebih cepat," jelas dia.

Pihaknya menargetkan kawasan kumuh dapat selesai diatasi pada 2023 sesuai Rancangan Pembangunan Jangka Menengah (RPJMD) Kota Palembang untuk periode 2018-2023.

Sembari menata kawasan kumuh di wilayah Seberang ulu, pihaknya juga sedang menjalankan Program Kota Baru yang telah selesai deliniasinya (gambaran) yakni Kecamatan Plaju, Seberang Ulu I dan Jakabaring.

"Rencananya tiga kawasan kota baru akan mengusung konsep olahraga, wisata dan sejarah. Tiga ini yang paling potensial diangkat," demikian Harrey. Ant

BERITA TERKAIT

Pengecualian Taksi Online Lintasi Kawasan Ganjil Genap, Timbulkan Masalah Baru

Jakarta, Upaya pemberian tanda khsusus bagi taksi online untuk dapat memasuki area atau lintasan ganjil-genap agar tidak diimplementasikan. Selain merupakan…

APBD Perubahan Kota Tangerang Rp4,4 Triliun Disahkan

APBD Perubahan Kota Tangerang Rp4,4 Triliun Disahkan   NERACA Tangerang - DPRD Kota Tangerang, Banten menyetujui dan mensahkan Raperda tentang Perubahan…

Pemkot Palembang Tebar 10.000 Benih Ikan ke Sungai Musi

Pemkot Palembang Tebar 10.000 Benih Ikan ke Sungai Musi   NERACA Palembang - Pemerintah Kota (Pemkot) Palembang menebarkan 10 ribu benih…

BERITA LAINNYA DI EKONOMI DAERAH

Bamus Betawi Adakan Syukuran Delapan Pengurus Jadi Wakil Rakyat

Bamus Betawi Adakan Syukuran Delapan Pengurus Jadi Wakil Rakyat  NERACA Jakarta - Badan Musyawarah Masyarakat Betawi (Bamus) Betawi menggelar acara…

GT Radial & IRC Berhasil Meraih TOP Brand Award 2019

GT Radial & IRC Berhasil Meraih TOP Brand Award 2019 NERACA Jakarta - PT Gajah Tunggal Tbk selaku produsen ban…

Legislator: Upaya Penghentian Tumpahan Minyak Pertamina Sudah Tepat

Jakarta- Anggota Komisi VII DPR Kurtubi menegaskan bahwa upaya yang dilakukan Pertamina untuk mengatasi tumpahan minyak di Karawang sudah tepat,…