Surya Semesta Siapkan Capex Rp 770 Miliar

NERACA

Jakarta – Emiten pengembang kawasan industri, PT Surya Semesta Internusa Tbk. (SSIA) mengalokasikan belanja modal sebesar Rp770 miliar pada 2019. “Nantinya penggunaan dana mayoritas untuk belanja segmen konstruksi sebesar Rp600 miliar. Lalu Rp30 miliar akan dipakai untuk segmen properti dan sisanya akan dipakai untuk segmen hotel dan operasional perusahaan,”kata Erlin Budiman, Investor Relation SSIA di Jakarta, kemarin.

Di luar itu, perseroan akan melakukan pinjaman kepada bank sebesar Rp500 miliar. Dana segar itu rencananya akan dipakai untuk membebaskan lahan untuk proyek di Subang atau 40 km dari proyek Patimban. Erlin menyebutkan luas lahan yang akan dibebaskan sekitar 160 ha. Pinjaman akan dilaksanakan apabila proses pembebasan berjalan mulus.

SSIA, lanjutnya, lebih memilih opsi pinjaman bank sebab market cenderung lemah dalam hal penerbitan obligasi. Selain itu, obligasi cenderung memberikan pinjaman dengan jangka waktu yang singkat.”Kalau untuk perusahaan properti seperti kami pinjaman dengan jangka kurang dari lima tahun agak sulit, jadi kami memilih pinjaman bank," katanya.

Selain itu perseroan memiliki obligasi jatuh tempo sebesar Rp500 miliar pada September mendatang. Erlin menyebut untuk pembayaran akan dilakukan menggunakan kas internal perusahaan dan dana lainnya. Di kuartal pertama 2019, SSIA membukukan pendapatan sebesar Rp823,7 miliar atau turun 9,4% dibanding priode yang sama tahun lalu tercatat sebesar Rp909,3 miliar.

Perseroan menjelaskan, penurunan pendapatan disebabkan pendapatan lini usaha konstruksi ikut turun sebesar 14,6% menjadi Rp583,4 miliar dari sebelumnya sebesar Rp683 miliar. Selain itu, perseroan juga mengungkapkan hasil penjualan kawasan industri di Suryacipta Karawang tahap 4 seluas 100 hektar dengan potensi pendapatan Rp325 miliar. Dengan penjualan aset tersebut akan mendukung pengembangan kawasan industri perseroan di Subang Industrial Township.

BERITA TERKAIT

Zurich Jamin Kesehatan Hingga Rp30 miliar - Luncurkan Produk Critical Advantage

    NERACA   Jakarta - Zurich Indonesia meluncurkan produk asuransi untuk penyakit kritis yaitu Zurich Critical Advantage (ZCA). Produk…

Investasikan Dana Rp 87,68 Miliar - Unitras Borong 22,6 Juta Saham Saratoga

NERACA Jakarta -PT Unitras Pertama memborong 22,6 juta saham PT Saratoga Investama Sedaya Tbk. (SRTG) untuk investasi. Dalam siaran persnya…

Surya Fajar Capital Serap Dana IPO 67,33%

NERACA Jakarta - PT Surya Fajar Capital Tbk (SFAN) telah menyerap dana hasil initial public offering senilai Rp26,9 miliar atau…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Volume Penjualan Terkoreksi 5,58% - Astra Terus Pacu Penjualan di Semester Kedua

NERACA Jakarta – Lesunya bisnis otomotif di paruh pertama tahun ini memberikan dampak terhadap bisnis otomotif PT Astra International Tbk…

Hartadinata Akuisisi Perusahaan E-Commerce

Kembangkan ekspansi bisnisnya, PT Hartadinata Abadi Tbk (HRTA) pada tanggal 15 Juli 2019 menandatangani akta perjanjian penyertaan modal yang pada…

Kasus Hukum Menimpa Tiga Pilar - Investor Ritel Minta Kepastian Hukum

NERACA Jakarta – Kisruh sengketa manajamen PT Tiga Pilar Sejahtera Tbk (AISA) masih menyisakan masalah bagi para investor, khususnya investor…