GMF Bidik Pendanaan di Pasar Rp 500 Miliar - Danai Pengembangan Bisnis

NERACA

Jakarta – Berambisi menjadi pemain terbesar di Asia untuk perawatan pesawat, PT Garuda Maintenance Facility AeroAsia Tbk (GMFI) terus penetrasi pasar. Maka guna mendanai ekspansi tersebut, anak usaha dari PT Garuda Indonesia (Perseroan) Tbk sedang mengincar dana segar senilai Rp500 miliar melalui pasar modal.

Direktur Keuangan Garuda Maintenance Facility, Edward Okky Avianto menjelaskan bahwa perseroan menyiapkan skema pendanaan melalui pasar modal. Disampaikannya, perseroan akan menambah porsi kepemilikan saham publik sebanyak 15% hingga 20%. “Skema ini masih digodok bersama dengan pihak underwriter,”ujarnya di Jakarta, kemarin.

Selain menunggu kondisi pasar yang lebih stabil, perseroan masih menunggu harga saham GMFI untuk menyentuh harga yang sama saat menggelar initial public offering (IPO) yakni pada harga Rp400 per saham. “Rights issue-nya sepanjang market-nya bullish, tapi enaknya nunggu dulu harga kami stabil ke Rp400 baru kami mau coba rights issue,” jelasnya.

Selain itu, GMFI menyiapkan aksi korporasi lainnya yang akan dilakukan dalam waktu dekat. Edward mengatakan bahwa perseroan tidak menutup kemungkinan untuk memanfaatkan fasilitas pinjaman dari pihak perbankan dan skema pendanaan lainnya. “Jangka pendeknya kami mau buka kaya obligasi, DIRE, segala alternatif pendanaan kami jajaki, rights issue, reksadana, private placement,” ungkapnya.

Dia mengatakan bahwa dana tersebut akan digunakan perseroan sebagai modal kerja dalam mengerjakan perawatan mesin pesawat. Selain itu, perseroan melakukan ekspansi dalam pengembangan workshop yang dimiliki saat ini agar dapat lebih kompetitif dalam melakukan perawatan mesin pesawat yang menjadi fokus perseroan pada tahun ini.“Kemudian waktu pengerjaan perbaikan mesin itu selama 6 bulan jadi modal di awalnya besar. Jadi belanjanya juga harus dari awal. Uang untuk membelanjakan harus siap sedia,” ujarnya.

Sebagai informasi, perseroan tahun ini menargetkan laba bersih US$500 juta. Pelaksana Tugas (Plt) Direktur Utama GMF, Tazar Marta Kurniawan mengatakan, target ini akan ditopang oleh bisnis perawatan mesin.”Portofolio bisnis GMF padatahun 2015, porsi pendapatan paling besar berasal dari line maintenance 31%, kemudian component 28%, danairframe 24%. Tapi sekarang yang paling tumbuh revenue-nya adalah perawatan mesin sebesar 29%," ujarnya.

Tazar melanjutkan, dalam sekali perawatan mesin pesawat, GMF akan memperoleh pendapatan sebesar US$5 juta hingga US$6 juta. Disampaikannya, bisnis perawatan mesin ini sebagai dominant opportunity bagi GMF. Apalagi, perseroan mempunyai rencana jangka panjang perusahaan (RJPP) sebagai top maintenance, repair, dan overhaul (MRO) dan ditandai dengan revenue(pendapatan perusahaan) sebesar US$1 miliar yang akan dicapai tahun 2021.

Selain itu, Tazar juga menambahkan, perseroan tengah melakukan ekspansi di beberapa wilayah seperti kawasan Timur Tengah dan Afrika Utara, Indo-China dan Asia Timur, serta Australia.Di kawasan Timur Tengah dan Afrika Utara, ekspansi bisnis tersebut akan berupa kerja sama dengan MRO lokal yang direncanakan beroperasi pada 2020.

BERITA TERKAIT

Waspadai Dampak Sistemik - BEI Terus Pantau Reksadana Gagal Bayar

NERACA Jakarta –Guna memberikan kepastian hukum dan perlindungan investor terhadap produk investasi reksadana yang gagal bayar, PT Bursa Efek Indonesia…

Saham Perdana IFSH Dibuka Melesat 47,73%

NERACA Jakarta – Debut perdana di pasar modal, perdagangan saham PT Ifishdeco Tbk (IFSH) pada Kamis (5/12) dibuka menguat tajam…

Raup Bisnis Daur Ulang Sampah Plastik - Coca Cola Inisiasi Packaging Recovery Organization

NERACA Jakarta – Sebagai bentuk dukungan pemerintah dalam mengurangi sampah plastik, produsen minuman kemasan Coca Cola Indonesia sangat aktif dalam…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Salurkan KPR Rp 300 Triliun - BTN Telah Biayai 5 Juta Masyarakat Indonesia

Menyambut Hari Ulang Tahun (HUT) KPR ke 43 yang jatuh pada tanggal 10 Desember mendatang, PT Bank Tabungan Negara (Persero)…

Geliat Bisnis Jalan Tol - WTR Beri Pinjaman CCT Rp 206,57 Miliar

NERACA Jakarta- Dukung pengembangan bisnis di jalan tol, PT Waskita Karya Tbk (WSKT) melalui anak usahanya, PT Waskita Toll Road…

CJ CGV Restrukturisasi Saham di Graha Layar

NERACA Jakarta - CJ CGV Co Ltd merestrukturisasi kepemilikan sahamnya pada PT Graha Layar Prima Tbk (BLTZ). Perusahaan bioskop asal…