Bayan Resources Raih Kontrak US$ 1 Miliar - Pasok Batubara Ke Bangladesh

NERACA

Jakarta – Perluas pasar ekspor, PT Bayan Resources Tbk (BYAN) meneken perjanjian pasokan batu bara dengan Bangladesh-China Power Company (Pvt.) Limited berdurasi 10 tahun dengan nilai US$1 miliar. Informasi tersebut disampaikan perseroan dalam siaran persnya di Jakarta, kemarin.

Bangladesh-China Power Company (Pvt.) Limited (BCPCL) merupakan usaha patungan antara North-West Power Generation Company Bangladesh Limited dan China National Machinery Import and Export Corporation (CMC).Batu bara akan dipasok ke pembangkit tenaga listrik thermal 1.320 Megawatt (Mw) Payra fase pertama. Fasilitas itu telah dibangun di Kalapara Upazila, Distrik Patuakhali, Bangladesh Selatan.

Perseroan menjelaskan bahwa perjanjian itu memiliki jangka waktu 10 tahun pertama sejak dimulai pengiriman yang diperkirakan pada Juni 2020. Kesepakatan tersebut juga memuat opsi perpanjang kontrak 10 tahun ke depan. Adapun, volume untuk 10 tahun pertama sebanyak 23 juta ton atau bernilai di atas US$1 miliar dengan menggunakan harga batu bara saat ini.

Kata Direktur Utama Bayan Resources, Dato’ Dr. Low Tuck Kwong, kontrak ini tidak hanya menandai dimulainya hubungan kedua perusahaan. Akan tetapi, perjanjian tersebut memperkuat hubungan antara Indonesia dan Bangladesh.”Bayan merasa sangat terhormat dapat dipilih sebagai pemasok utama batu bara untuk pembangkit listrik tenaga Thermal Payra 1.320 Mw,” ujarnya.

Sebagai informasi, perseroan mencatatkan pendapatan di kuartal pertama 2019 sebesar US$365,41. Realisasi itu turun 10,44% dari US$408,00 juta pada kuartal I/2018. Sebaliknya, beban pokok pendapatan BYAN itu naik 5,54% secara tahunan. Jumlah yang dikeluarkan naik dari US$200,83 juta pada kuartal I/2018 menjadi US$211,96 per kuartal I/2019.

Kemudian laba bruto yang dibukukan perseroan senilai US$153,45 juta per 31 Maret 2019. Posisi itu turun 25,93% dibandingkan dengan US$207,16 juta pada periode yang sama tahun lalu. Beban penjualan perseroan tercatat naik signifikan pada kuartal I/2019. Pasalnya, pos tersebut naik 36,79% dari US$25,74 juta pada kuartal I/2018 menjadi US$35,21 juta.

Dengan demikian, BYAN membukukan laba bersih US$84,23 juta pada kuartal I/2019. Pencapaian tersebut turun 30,85% dari US$121,81 juta pada kuartal I/2018.

BERITA TERKAIT

Sentimen Negatif Global Tekan Laju IHSG

NERACA Jakarta –Mengakhiri perdagangan Kamis (7/11), indeks harga saham gabungan (IHSG) Bursa Efek Indonesia (BEI) pada Kamis ditutup melemah seiring…

Relokasi Kantor Wilayah - BTN Bidik DPK Kanwil 3 Tembus Rp 22 Triliun

NERACA Surabaya - Menjelang penghujung tahun 2019, PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk berbenah dalam meningkatkan kinerjanya dengan pengembangan proses…

Penetrasi Pasar di Jawa Tengah - MAP Boga Adiperkasa Buka Gerai di Semarang

NERACA Jakarta – Masih terjaganya pertumbuhan bisnis PT Map Boga Adiperkasa Tbk (MAPB) di kuartal tiga tahun ini dengan membukukan…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Transformasi Digital Memacu Kinerja Pelindo II

Komitmen untuk menekan biaya logistik dan bongkar muat di pelabuhan yang dituding masih tinggi terus menjadi perhatian PT Pelabuhan Indonesia…

LPCK Serah Terima Apartemen Glendale Park

NERACA Cikarang - PT Lippo Cikarang Tbk (LPCK) melakukan serah terima secara bertahap 508 unit apartemen Glendale Park di Orange…

Korindo Mengancam Untuk Mengubur Kebenaran

Forest Stewardship Council (FSC), Dewan Sertifikasi Global untuk pengelolaan hutan secara bertanggung jawab, menjadwalkan untuk merilis kesimpulan dari temuan-temuan investigasi…