Maskapai Asing, Solusi Tekan Harga Tiket?

Oleh: Pril Huseno

Isu paling panas selain sidang sengketa hasil Pemilu di Mahkamah Konstitusi (MK) saat ini adalah, ide memasukkan maskapai penerbangan asing yang akan diizinkan beroperasi untuk rute domestik.

Usulan untuk mengizinkan maskapai asing melayani rute domestik, mencuat seiring dengan berlanjutnya karut marut mahalnya tiket pesawat maskapai penerbangan nasional yang berujung pada “angkat tangan” nya Menteri Perhubungan.

Hal tersebut sontak menimbulkan kecaman publik karena sebagai pejabat dengan otoritas tertinggi yang dapat mengatur bisnis penerbangan nasional, dianggap tidak mampu mengatasi kemelut harga tiket pesawat.

Publik pun menyesalkan argumen dari ide memasukkan maskapai asing yang dianggap akan menumbuhkan iklim persaingan di bisnis penerbangan nasional, dan diharapkan memberikan efek penurunan harga tiket pesawat dalam negeri.

Padahal masalahnya tidaklah sesederhana itu. Naiknya harga tiket pesawat dalam negeri, ditengarai sebagai buah dari amburadulnya mekanisme pengawasan persaingan usaha dalam negeri, sehingga disebutkan konon memunculkan duopoli dan bahkan kartel penerbangan dari dua group besar perusahaan penerbangan yang beroperasi.

Mengapa kemelut harga tiket pesawat tidak kunjung teratasi, bahkan cenderung menjadi liar dengan usulan memasukkan perusahaan penerbangan asing ke dalam negeri? Apakah benar dengan masuknya penerbangan asing pada rute domestik akan menurunkan tarif tiket pesawat?

Seminar online Indef kemarin (16/6/2019), mencoba menguak kemelut kenaikan tarif tiket pesawat, yang selain memukul konsumen penerbangan dalam negeri, juga berpengaruh besar pada kacaunya bisnis logistik dan ekspedisi karena tarif kargo udara menjadi naik amat tinggi.

Belum lagi dampak buruk dengan menurunnya volume kunjungan wisata ke berbagai destinasi wisata dalam negeri. Hal itu jelas amat memukul pertumbuhan industri pariwisata dalam negeri sebagai sektor yang menjadi salah satu alternatif pemasukan devisa dan pertumbuhan ekonomi.

Anehnya, meski mendapat kecaman luas, tarif tiket pesawat tak juga bergerak turun, bahkan maskapai penerbangan yang beroperasi dengan tiket mahal seolah menjadi entitas bisnis tak tersentuh. Ditambah lagi, isu masuknya maspakai penerbangan asing ke dalam negeri juga tidak mendapatkan penjelasan memadai dari otoritas terkait, selain narasi mendukung usulan tersebut.

Apa sebenarnya yang terjadi? Bukankah maskapai penerbangan murah juga lancar saja berjalan di berbagai negara dengan minim gejolak tarif tiket pesawat dan dijalankan dengan profesional dan efisien?

Sudah selayaknya, isu mahalnya tarif tiket pesawat menjadi fokus bahasan penting. Berbagai pihak yang concern terhadap tumbuhnya bisnis pariwisata dan dukungan terhadap ekonomi rakyat di destinasi wisata, harus diberikan prioritas. Sektor pariwisata harus terus tumbuh menunjang pertumbuhan ekonomi dalam negeri.

Demikian pula bisnis logistik/ekspedisi. Biaya logistik dalam negeri yang selama ini menjadi salah satu titik inefisiensi biaya sektor ekspor impor--saking mahalnya--harus segera pula dikendalikan. Terutama ekses negatif dari kenaikan tarif tiket pesawat yang akan menambah runyam upaya penghematan sektor ekspor impor. Namun, apakah segala himbauan tersebut akan menjadi angin lalu saja bagi para pelaku kartel penerbangan? (www.watyutink.com)

BERITA TERKAIT

Solusi Ketahanan Pangan Ala Rumah Zakat

    NERACA   Jakarta – Ketahanan pangan masih menjadi tugas pemerintah untuk menjaga agar ketersediaan pangan bagi masyarakat tercukupi.…

Laporan Global Witness soal Adaro, DPR: Asing Tak Boleh Intervensi Hukum RI

NERACA Jakarta - Sistem penegakan hukum di Indonesia tidak boleh diintervensi kepentingan pihak manapun. Salah satunya mengenai laporan Global Witness…

HASIL PERIKANAN TIDAK DILAPORKAN MENCAPAI RP 36 TRILIUN - KKP: Harga Garam Petani Jatuh Akibat Banyak Impor

Jakarta-Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti mengungkapkan, terkait jatuhnya harga garam di tingkat petani disebabkan impor yang terlampau banyak merupakan…

BERITA LAINNYA DI OPINI

Rekonsiliasi Politik, Rekonsiliasi Ekonomi untuk Indonesia

Oleh: Ir. Yahya Agung Kuntadi MM, Institute of Research and Community LPPM UGM Belum pernah terjadi sebelumnya di Indonesia, suatu…

Peran Koperasi dan Otda

  Oleh: Dr. Edy Purwo Saputro, MSi., Dosen Pascasarjana Universitas Muhammadiyah Solo Tema Hari Koperasi ke-72 kali ini yaitu ‘Reformasi…

Membangun Persatuan Bangsa Melalui Gerakan Konten Positif di Medsos

  Oleh : Sintya Azharoh, Mahasiswi Universitas Paramadina   Perkembangan tekonologi informasi telah banyak mempengaruhi semua aspek kehidupan masyarakat. Termasuk…