Anak Usaha DEAL Bidik Kontrak Rp100 Miliar

NERACA

Jakarta - Kejar pertumbuhan pendapatan lebih besar lagi, PT Dewata Freightinternational Tbk (DEAL) melalui anak usahanya mengincar kontrak jangka panjang senilai Rp100 miliar. “Kami sedang proses mengejar kontraknya, harapan kami bisa support sampai dengan Rp100 miliar di tahun 2020,”kata Direktur Keuangan Dewata Freightinternational, Nurhasanah di Jakarta, kemarin.

Disampaikannya, kontrak jangka panjang tersebut meliputi bisnis pengangkutan komoditas seperti nikel, bijih besi dan batu bara. Untuk mengejar kontrak tersebut, perseroan sedang menyiapkan tambahan armada kapal tongkang baru. Dalam menggarap kontrak itu, kata Nurhasanah, perseroan mengalokasikan dana sebesar Rp97 miliar untuk pembelian armada kapal baru, serta memperkuat permodalan perseroan.

Asal tahu saja, tahun ini perseroan mengincar realisasi kontrak senilai Rp347 miliar, target tersebut ditetapkan jauh lebih tinggi dibandingkan dengan realisasi kontrak pada tahun sebelumnya yakni Rp80 miliar. Sementara pendapatan tahun ini ditargetkan tumbuh 84% atau Rp347 miliar. Nilai tersebut meningkat dibandingkan dengan target pendapatan pada 2018 yakni Rp187 miliar.Pendapatan tersebut diproyeksi disumbang oleh kontribusi dari lini bisnis transportasi sebesar 71%, logistik 20%, dan usaha bisnis yang lain sebesar 9%.

Kemudian hasil rapat umum pemegang saham tahunan (RUPST) perseroan memutuskan untuk tidak membagikan dividen atas laba bersih perseroan pada tahun buku 2018. Kata Nurhasanah, dividen diputuskan sebagai laba ditahan perseroan karena digunakan untuk memperkuat modal. Selain itu, pemegang saham memberikan restu kepada perseroan untuk melakukan aksi rights issue dengan menerbitkan sebanyak-banyaknya 280 juta saham.

Adapun mata acara lainnya yang mendapatkan restu pemegang saham yakni persetujuan atas pengambilalihan saham PT Atlas Dayana Kapital oleh perseroan sebanyak 51%. Restu tersebut diikuti dengan persetujuan melakukan setoran modal ke Atlas Dayana Kapital untuk memperkuat modal kerja. Selanjutnya, Atlas Dayanan Kapital akan meneruskan anggaran modal ke anak usahanya yakni PT Baruna Berkah Adhiguna (BBA) guna mengejar kontrak baru dan memperkuat modal kerja.

BERITA TERKAIT

Beri Waktu Dunia Usaha, Sertifikasi Halal Dilakukan Bertahap

    NERACA   Jakarta - Kepala Badan Penyelenggara Jaminan Produk Halal (BPJPH) Sukoso mengatakan kewajiban sertifikasi halal akan dilakukan…

MGRO Berikan Jaminan Pinjaman Anak Usaha

NERACA Jakarta – Danai pengembangan bisnis anak usahanya, PT Mahkota Group Tbk (MGRO) menandatangani akta jaminan perusahaan untuk pelunasan utang…

Sektor Riil - Iklim Dunia Usaha Dijaga, Produsen Elektronika Tambah Kapasitas

NERACA Jakarta – Industri elektronika di dalam negeri semakin tumbuh dan berkembang. Geliat positif ini ditunjukkan adanya penambahan investasi dan…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Sesuaikan Hasil Kajian RBB - Bank BTN Optimis Bisnis Tetap Tumbuh

Tahun 2019, menjadi tahun yang penuh tantangan karena pertumbuhan ekonomi dunia dan  domestik diperkirakan melambat akibat berkepanjangannya perang dagang antara…

Berikan Pendampingan Analis Investasi - CSA Research Gandeng Kerjasama Modalsaham

NERACA Jakarta – Genjot pertumbuhan investor pasar modal, khususnya generasi milenial dan juga mendukung inovasi sektor keuangan digital, Certified Security…

Sentimen BI Rate Jadi Katalis Positif Sektor Properti

NERACA Jakarta – Keputusan Bank Indonesia (BI) memangkas suku bunga acuan 7 Days Reverse Repo Rate  sebesar 0,25% menjadi 5,75% mendapatkan…