Tanah Laut Raup Untung Rp 603,255 Miliar

NERACA

Jakarta - Kuartal pertama 2019, PT Tanah Laut Tbk (INDX) mencatatkan laba bersih senilai Rp603,255 juta atau membaik dibandingkan periode yang sama tahun 2018 yang tercatat rugi bersih sebesar Rp2,573 miliar. Informasi tersebut disampaikan perseroan dalam siaran persnya di Jakarta, kemarin.

Dalam laporan keuangan disebut, perseroan membukukan pendapatansepanjang kuartal I 2019 sebesar Rp1,2 miliar. Padahal pada kuartal I tahun 2018, perseroan tercatat tidak membukukan pendapatan. Tetapi, beban pendapatan tercatat nol pada akhir kuartal I 2019, sedangkan periode yang sama tahun 2018 lalu, tercatat sebesar Rp1,46 miliar.

Pada sisi ekuitas, tercatat sebesar Rp55,945 miliar atau naik 4,24% dibanding akhir tahun 2017 yang tercatat sebesar Rp53,66 miliar.Sedangkan kewajibanperseroantercatat senilai Rp1,216 miliar atau mengalami peningkatan 254,51% dibanding akhir tahun 2018 yang tercatat senilai Rp343,566 juta. Sementara aset perseroan tercatat Rp57,16 miliar atau naik 5,85% dibanding akhir tahun 2018 yang tercatat senilai Rp54,006 miliar.

Sebagai informasi, saat ini perseroan tengah bersiap merubah haluan segmen bisnis dari perkapalan ke industri lain. Hal tersebut lantaran perseroan telah mendapat persetujuan untuk melepas PT Pelayaran Indx Lines (PT PIL). Gracias Vitho Christo, Finance, Accounting & Tax Manager PT Tanah Laut Tbk pernah bilang, pelepasan PT PIL lantaran kasus pajak yang menghampiri. Untuk segmen bisnis lainnya tersebut, dia mengungkapkan akan fokus pada infrastruktur.

Hanya saja, infrastruktur yang dimaksud merupakan persewaan gedung. Oleh sebab itu, dalam waktu dekat pihaknya juga akan menggelar kembali rapat umum pemegang saham luar biasa terkait perubahan kegiatan usaha. Tahun ini sendiri, perseroan telah memulainya dengan membangun satu gedung, yakni Gedung HRH di daerah Lebak Bulus pada Febuari lalu. Diharapkan gedung tersebut dapat selesai pada Agustus ini.

Gedung seluas 1.172 m2 nantinya akan digunakan untuk kantor perseroan dan sisanya akan disewakan. Namun untuk berapa spot yang disediakan, lanjutnya, perseroan belum tahu menunggu seberapa banyak permintaan dari luar. Terkait investasi atas pembangunan gedung tersebut, Vito merahasiakannya. Hanya saja, dari proyek itu perseroan berharap dapat menekan biaya administrasi perseroan.

Selain fokus pada penyelesaian gedung, INDX juga akan terus berupaya mempercepat proses perizinan pelabuhan Tanjung Api-Api di Palembang. Dirinya berharap izin didapatkan pada tahun depan sehingga dalam jangka waktu 3-5 tahun ke depan proyek pelabuhan juga dapat berjalan.

BERITA TERKAIT

Pieter Tanuri Tambah Porsi Saham di BOLA

NERACA Jakarta –Perkuat porsi kepemilikan saham, Pieter Tanuri menambah kepemilikan sahamnya pada PT Bali Bintang Sejahtera Tbk (BOLA) menjadi 23,52%…

BEI Kantongi 22 Calon Emiten Bakal Go Public

NERACA Jakarta – PT Bursa Efek Indonesia (BEI) sesumbar bakal mencatatkan 60 emiten baru sampai akhir tahun 2019 seiring dengan…

Lippo Karawaci Tunjuk Rudy Halim Jadi COO

NERACA Jakarta – Emiten properti, PT Lippo Karawaci Tbk (LPKR) resmi menunjuk Rudy Halim sebagai Chief Operating Officer (COO) yang telah efektif…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Kantungi Empat Proyek Baru - TOTL Pede Target Kontrak Baru Capai Rp 2 Triliun

NERACA Jakarta – Mengandalkan proyek-proyek pembangunan gedung dan infrastruktur lainnya, tidak menjadi kekhawatiran bagi PT Total Bangun Persada Tbk (TOTL)…

Saat Ini Momentum Tepat Starup Go Public

Maraknya beberapa perusahaan starup yang mencatatkan saham perdananya di pasar modal, menjadi sentimen positif bagi perusahaan starup lainnya untuk mengikuti…

IPO Almazia Ditaksir Oversubscribed 3 Kali

NERACA Jakarta – Jelang pencatatan sahamnya di Bursa Efek Indonesia, PT Sinarmas Sekuritas selaku penjamin emisi penawaran umum saham perdana…