Persatuan Indonesia Mutlak, Dukung Demokrasi Konstitusional

Oleh : Anwar Ibrahim, Mahasiswa Komunikasi UIN Jakarta

Pesta demokrasi bukanlah ajang untuk saling menjauhkan antar warga yang berbeda pilihan, demokrasi merupakan cara untuk menemukan pemimpin terbaik dari putra terbaik melalui suara yang diberikan oleh masyarakat, dengan prinsip suara rakyat adalah suara Tuhan. Demokrasi konstitusional merupakan peradaban berpolitik yang bermartabat, yang membenarkan setiap insan dapat berbeda pandangan politik dengan damai tanpa anarkisme.

Dalam perjalanan Pemilu, isu seperti hoax, klaim kemenangan hingga fitnah kepada KPU memang menjadi berita yang mengisi berbaga kolom berbagai media maupun daring. Tentu dibutuhkan kedewasaan berpolitik untuk merawat persatuan, pemerintah juga telah memberikan jalur konstitusi yang memungkinkan kubu manapun melaporkan berbagai ketidakpuasannya , namun pelaporan juga harus memilki data yang kuat bukan berdasarkan narasi narasi yang sengaja diciptakan untuk mengenyampingkan proses yang sesuai ketentuan dan Tidak lantas mengerahkan people power tanpa menunjukkan bukti yang jelas kepada Bawaslu.

Secara logika, apabila kita menuduh adanya kecurangan maka kita wajib menyertakan bukti yang kuat bahwa kecurangan itu ada. Bukan orang lain yang mesti menyanggahnya. Kita harus membuktikan kecurangan itu dulu. Untuk itulah, tuduhan akan kecurangan merupakan trigger yang cukup berbahaya, atas dasar dugaan pemilu curang, aksi demo yang berujung kericuhan pun terjadi, padahal aksi tersebut rawan disusupi pihak-pihak yang memiliki agenda lain yang tidak senafas dengan semangat demokrasi bahkan terorispun dapat memanfatkan sehingga suasana semakin tudak aman di.masyarakat.

Saat ini memang Indonesia sedang belajar berdemokrasi, dan salah satu prasyarat utama sebuah negara agar dapat disebut sebagai negara yang terkonsolidasi demokrasinya, adalah ketika masyarakat memandang Pemilu atau demokrasi, sebagai satu – satunya aturan main, dan menerima hasil resmi yang konstitusional bukan justru dihancurkan dengan berbagai rekayasa dan manuver yang membahayakan kehidupan bernegara.

Pemilu memang penting bagi sebuah negara yang menganut sistem demokrasi, namun persatuan sebagai satu bangsa dan negara juga tak kalah penting dan mutlak dibutuhkan demi terwujudnya kemajuan pembangunan Indonesia.

Untuk itu masayarakat Indonesia harus cerdas bahwa sistem.demokrasi yang kita sepakati merupakan cara bermartabat untuk kita mebcapai kesejahteraan bangsa melalui.kontrol sosial.dan politik terhadap agenda nasional. Mari.kita dukung semua keputusan yang telah sesuai dengan mekanisme demokrasi yang konstitusional tanpa mau diprovokasi untuk.melakukan tondakan anarkis yang merusak persatuan kita dan kemanusiaan kita sebagai.sesama anak.bangsa.

BERITA TERKAIT

Ironi yang Tak Pantas Dibiarkan Berulang

Oleh: Dr. Endi Haryono, Dosen Hubungan Internasional President University Laporan Asian Development Bank (ADB), Oktober 2019, menulis bahwa pada kurun…

Mewaspadai ASN Terpapar Radikalisme

Oleh : Rahmat Kartolo, Pengamat Sosial Politik Pada Mei 2018 silam, Tim Detasemen  Khusus 88 Antiteror dan Polres Probolinggo menangkap…

Visi Utama Jokowi : “Indonesiasentris”

  Oleh : Firhan Rahman, Forum Pegiat Media Sosial Independen Periode kedua pemerintahan Jokowi akan fokus pada salah satunya, pembangunan…

BERITA LAINNYA DI OPINI

Transformasi Kurikulum

Oleh: Doni Koesoema A,  Pengajar di Universitas Multimedia Nusantara, Serpong Transformasi kurikulum merupakan tantangan pertama Nadiem Makarim sebagai Menteri Pendidikan…

Kunci Indonesia Maju, Lawan Hoax dan Radikalisme!

Oleh : Friska Anastasia, Penggiat Gerakan Literasi Terbit Keberadaan berita hoax dan pemyebaran paham radikal belakangan ini bisa mendatangkan masalah…

Program Prioritas Jokowi Harapan Kemajuan Indonesia

  Oleh : Yasin, Pemerhati Sosial Politik Pemerintahan  Jokowi-Ma'ruf langsung tancap gas pasca pelantikan dengan menerapkan program prioritas. Dengan adanya…