PBSA Incar Pendapatan Rp 525 Miliar

NERACA

Jakarta – Tahun ini, PT Paramita Bangun Sarana Tbk (PBSA) membidik pendapatan Rp525 miliar setelah tahun lalu tergerus 43,02%. Dalam siaran persnya di Jakarta, kemarin disebutkan, Paramita Bangun Sarana melaporkan pendapatan usaha Rp359 miliar pada 2018. Posisi itu turun 43,02% dibandingkan Rp630 miliar pada 2017.

Selain itu, perseroan membukukan laba tahun berjalan Rp42 miliar di 2018. Pencapaian tersebut tergerus 56,70% dari Rp97 miliar per 31 Desember 2017. Sampai dengan akhir 2018, PBSA tercatat memiliki total liablitas Rp121 miliar dan total ekuitas Rp543 miliar. Dengan demikian, total aset yang dimiliki Rp665 miliar per akhir Desember 2018.

Kendati demikian, kontraktor swasta itu optimististis mampu membukukan pendapatan Rp525 miliar pada 2019. Proyeksi itu sejalan dengan sejumlah strategi yang telah disiapkan oleh perseroan. PBSA menyebut menjalankan proyek konstruksi di luar klien utama. Dengan demikian, terjadi diversifikasi pendapatan dan menambah basis pelanggan.

Sebagai informasi, saat ini PBSA telah dan atau sedang bekerja sama di antaranya dengan Sinarmas, EcoOils, Sari Roti, PT Indah Kiat, dan Smartfren. Selanjutnya, PBSA melakukan pendrian kantor Paramita Bangun Sarana Sdn. Bhd. di Sibu, Serawak, Malaysia. Kemudian, perseroan juga membentuk anak usaha baru yang bergerak di bidang fabrikasi baja dengan nama PT Paramita Andalan Struktur.

Perseroan belum lama ini membentuk anak usaha baru yang diberi nama PT Paramita Andalan Struktur tersebut berkedudukan di Bekasi, Jawa Barat. Vincentius Susanto, Direktur dan Sekretaris Perusahaan PT Paramita Bangun Sarana Tbk pernah bilang, anak usaha tersebut didirikan dengan modal dasar sebesar 8.000 saham atau setara Rp 8 miliar. Selain itu, modal ditempatkan dan disetor sebesar 2.000 saham setara dengan Rp 2 miliar. "Nilai penyertaan modal dan persentase kepemilikan perusahaan pada Paramita Andalan Struktur adalah sebesar 1.600 saham," ujarnya.

Jumlah tersebut setara dengan Rp 1,6 miliar atau sebesar 80% dari modal ditempatkan dan disetor pada Paramita Andalan Struktur. Dirinya menegaskan tidak ada dampak kejadian terhadap kegiatan operasional, hukum, kondisi keuangan dan kelangsungan usaha atas pendirian anak usaha tersebut.

BERITA TERKAIT

Kantungi Empat Proyek Baru - TOTL Pede Target Kontrak Baru Capai Rp 2 Triliun

NERACA Jakarta – Mengandalkan proyek-proyek pembangunan gedung dan infrastruktur lainnya, tidak menjadi kekhawatiran bagi PT Total Bangun Persada Tbk (TOTL)…

IPO Almazia Ditaksir Oversubscribed 3 Kali

NERACA Jakarta – Jelang pencatatan sahamnya di Bursa Efek Indonesia, PT Sinarmas Sekuritas selaku penjamin emisi penawaran umum saham perdana…

MAPI Lunasi Pokok Obligasi Rp 205,45 Miliar

NERACA Jakarta – Pangkas beban utang dan juga menjaga kesehatan keuangan, PT Mitra Adiperkasa Tbk (MAPI) telah melunasi pokok obligasi…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Perbaiki Kinerja Keuangan - INAF Kembangkan Strategic Business Unit

NERACA Jakarta – Dorong pengembangan bisnis lebih ekspansif, PT Indofarma Tbk (INAF) fokus mengembangkan strategi pendirian strategic business unit (SBU)…

Melalui Proyek ISED - Siapkan SDM Unggul di Manufaktur dan Pariwisata

NERACA JAKARTA - Indonesia telah memasuki era digitalisasi dan Industri 4.0. Bersamaan dengan hal tersebut, pemerintah Indonesia telah meluncurkan “Making…

Geliatkan KEK Tanjung Lesung - KIJA Cari Investor Potensial Kembangkan Wisata

NERACA Jakarta – Bangkit dari musibah gempa dan tsunami Banten yang terjadi pada 2018 lalu, PT Kawasan Industri Jababeka Tbk.…