Bank Syariah Proritaskan Kredit Ke Sektor Riil

NERACA

Jakarta-- Perbankan syariah tampaknya lebih memprioritaskan penyaluran kreditnya kepada sektor riil ketimbang menempatkan dana berlebihnya di instrumen pasar uang antarbank syariah (PUAS). " Transaksi di pasar uang antarbank syariah (PUAS) belum menjadi transaksi utama, hanya sebagai alternatif untuk efektifkan idle fund di syariah," kata Direktur Utama BNI Syariah Rizqullah, Senin (26/3).

Lebih jauh kata Rizqullah, saat ini BNI Syariah lebih banyak menempatkan likuiditasnya di Sukuk. Dari total dana likuid BNI Syariah sebanyak 10%-15% ditempatkan di Sukuk. Pilihan penempatan di Sukuk karena menghasilkan yield yang lebih tinggi dibandingkan instrumen keuangan syariah lainnya. "saat ini, Kami lebih mengutamakan kelebihan dana untuk langsung disalurkan langsung ke sektor riil," tambahnya

Sementara itu langkah yang dilakukan BNI Syariah, juga tak beda jauh dengan strategi yang diterapkan PermataBank Syariah. Menurut Head of PermataBank Syariah Achmad K Permana mengungkapkan saat ini unit usaha syariah Bank Permata tersebut belum memanfaatkan PUAS. "Kami masih memanfaatkan SBI syariah (SBIS).,” ucapnya.

Namun demikian, kata Achmad, pihaknya tak menutup kemungkinan tetap akan mencoba PUAS sebagai instrument meningkatkan kinerja. Tapi ke depan kami akan coba jajaki untuk memaksimalkan PUAS," jelasnya

Lebih jauh Achmad menambahkan, dari posisi FDR (finance to deposit ratio) akhir tahun lalu sebesar 82%, sekitar 10% masuk ke SBIS. Selebihnya disalurkan ke pembiayaan dan kewajiban Giro Wajib Minimum (GWM). *cahyo

Related posts