Bayan Bukukan Laba Bersih Turun 30,85%

NERACA

Jakarta – Positifnya harga batu bara di pasar belum memberikan dampak terhadap pencapaian kinerja PT Bayan Resources Tbk (BYAN). Pasalnya, di kuartal pertama tahun ini, perseroan membukukan laba bersih terkoreksi 30,85% menjadi US$ 84,23 juta dibandingkan priode yang sama tahun lalu US$ 121,81 juta. Informasi tersebut disampaikan perseroan dalam laporan keuangan yang dirilis di Jakarta, kemarin.

Selain itu, perseroan juga melaporkan pendapatan US$365,41 juta pada kuartal I/2019. Realisasi itu turun 10,44% dari US$408,00 juta pada kuartal I/2018. Sebaliknya, beban pokok pendapatan BYAN itu naik 5,54% secara tahunan. Jumlah yang dikeluarkan naik dari US$200,83 juta pada kuartal I/2018 menjadi US$211,96 per kuartal I/2019.

Dari situ, laba bruto yang dibukukan perseroan senilai US$153,45 juta per 31 Maret 2019. Posisi itu turun 25,93% dibandingkan dengan US$207,16 juta pada periode yang sama tahun lalu. Beban penjualan perseroan tercatat naik signifikan pada kuartal I/2019. Pasalnya, pos tersebut naik 36,79% dari US$25,74 juta pada kuartal I/2018 menjadi US$35,21 juta.

Sebetulnya, perolehan perseroan masih lebih baik dari pemain industri batu bara lain seperti PT Indika Energy Tbk (INDY) dan PT Indo Tambangraya Megah Tbk (ITMG). Pasalnya laba kedua perusahaan tersebut tidak hanya mencatatkan koreksi lebih dalam, tapi juga keuntungan yang lebih kecil. Padahal, total pemasukan INDY dan ITMG masing-masing mencapai Rp 10,09 triliun dan Rp 6,52 triliun.

Pada kuartal I-2019, laba INDY anjlok 79,95% YoY menjadi Rp 168,85 miliar. Adapunlaba ITMG anjlok 31,64% secara tahunan menjadi Rp 572,27 miliar. Tahun ini, BYAN memproyeksikan pendapatan sebesar US$ 1,5 miliar sampai US$ 1,8 miliar. Selain itu, laba sebelum bunga dan pajak (EBITDA) sebesar US$ 400 juta sampai US$ 600 juta. Maka untuk mencapai target tersebut, BYAN menyiapkan dana belanja modal tahun 2019 mencapai US$ 100 juta sampai US$ 130 juta. Adapun produksi batubara di tahun ini diprediksi akan mencapai 32 juta metrik ton sampai 36 juta metrik ton. Di tahun 2018, BYAN memproduksi batubara sebanyak 31 juta metrik ton.

BYAN juga terus mendorong efisiensi dari sisi biaya cash rata-rata di tahun 2018 sendiri sebesar US$ 33 per metrik ton. Sedangkan di tahun 2019 akan dijaga di rentang US$ 32 per metrik ton sampai US$ 34 per metrik ton. Volume penjualan batubara BYAN di tahun ini diprediksi sebesar 33 juta metrik ton sampai 37 juta metrik ton.

Tahun 2018 volume penjualan batubara BYAN sebesar 28 juta metrik ton. Sebesar 19% penjualan ke pasar di Indonesia, sisanya di pasar luar. Sebagai informasi, saat ini BYAN memiliki luas konsesi 126.293 hektare yang berlokasi di Kalimantan Timur dan Kalimantan Selatan. Dalam memacu pertumbuhan produksinya, perseroan mengandalkan produksi batu bara berasal dari konsesi Tabang karena ada mobilisasi peralatan tambahan oleh kontraktor seiring dengan cuaca yang mendukung.

Produksi dari konsesi Tabang ini menyumbang 80% terhadap total produksi BYAN. BYAN menyiapkan investasi hingga US$ 225 juta untuk tiga tahun ke depan yang diperoleh dari kas internal.

BERITA TERKAIT

Dukung Kelancaran Arus Mudik dan Balik, Direksi Pertamina Turun ke Lapangan

Jakarta-Totalitas Pertamina dalam melayani masyarakat, mendapat apresiasi berbagai kalangan. Dukungan BUMN energi tersebut menjadi salah satu faktor penting dalam kelancaran…

Laporan Pengaduan THR Ke Pemerintah Turun

  NERACA   Jakarta - Pengaduan tentang pembayaran Tunjangan Hari Raya (THR) yang dilaporkan ke Posko Pelayanan Konsultasi dan Penegakkan…

Harga Jual di Pasar Turun Tekan Pendapatan TPIA

NERACA Jakarta – Manajemen PT Chandra Asri Petrochemical Tbk (TPIA) mengungkapkan, dampak harga jual rata-rata yang turun seperti produk olefins,…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Pendapatan Urban Jakarta Tumbuh 195%

Kuartal pertama 2019, PT Urban Jakarta Propertindo Tbk (URBN) mencatatkan pendapatan Rp117,9 miliar atau naik 195% dibanding priode yang sama…

HOKI Taksir Penjualan Semester I Tumbuh 15%

NERACA Jakarta – Meskipun mencatatkan penurunan laba bersih di kuartal pertama 2019 karena telat panen, emiten produsen beras kemasan PT…

Siapkan Capex Rp 28 Miliar - Bali United Bidik Laba Operasi Rp 10 Miliar

NERACA Jakarta – Menjadi klub sepakbola pertama di Asean yang sahamnya tercatat di pasar modal, PT Bali Bintang Sejahtera Tbk…