Saratoga Berharap Bisnis Pulih Pasca Pilpres - Bagikan Dividen Rp 298,4 Miliar

NERACA

Jakarta – Berdasarkan hasil rapat umum pemegang saham tahunan (RUPST) PT Saratoga Investama Sedaya Tbk (SRTG) menetapkan dividen senilai Rp298,4 miliar atau Rp110 per saham kepada pemegang saham untuk tahun buku 2018.

Kata Direktur Keuangan Saratoga, Lany Djuwita Wong, dividen yang dibagikan sebesar 2,9% dari laba tahun 2018. Dimana dividen tersebut meningkat 48,6% meningkat dibandingkan jumlah dividen pada tahun sebelumnya. Rencananya, dividen tersebut akan dibagikan kepada para pemegang saham dalam waktu sebulan ke depan.”Sesuai peraturan, dividen dibagikan paling lambat sebulan setelah RUPST. Jadi, pada akhir Juni akan didistribusikan," ujarnya di Jakarta, Rabu (22/5).

Adapun, per akhir tahun lalu, Saratoga membukukan rekor pendapatan dividen terbesar sejak IPO senilai Rp900 miliar. Lany menambahkan, pendapatan dividen tersebut disumbang oleh PT Adaro Energy Tbk. (ADRO), PT Tower Bersama Infrastructure Tbk. (TBIG), dan PT Provident Agro Tbk. (PALM), serta beberapa perusahaan lainnya. Selain pengumuman dividen, RUPST juga menyetujui penunjukan Devin Wirawan sebagai Direktur Investasi Saratoga.

Presiden Direktur Saratoga Michael W. P. Soeryajaya menyampaikan, penunjukan tersebut untuk memperkuat jajaran direksi terutama dalam aspek investasi, monetisasi, dan aspekdeal-sourcing. Perseroan memastikan pengumuman Komisi Pemilihan Umum (KPU) terkait dengan pemenang Pilpres 2019 tidak mempengaruhi perseroan.

Direktur Investasi Saratoga Devin Wirawan menyampaikan, calon wakil presiden nomor urut 02 dalam Pilpres 2019 Sandiaga S. Uno yang memegang saham perseroan sebesar 22,31% sudah tak lagi ikut dalam manajemen perusahaan sejak berkarir di ranah politik.”Kalau di kami tidak ada pengaruh. Kami sudah sering mendapat pertanyaan apakah ada pengaruh dari salah satu pemegang saham kami yang aktif di politik. Secara manajemen, Saratoga sudah dikelola oleh profesional dan pemegang saham yang dimaksud itu sejak dia aktif di politik sudah tidak ikut serta dalam manajemen Saratoga,”ujarnya.

Devin melanjutkan, saat ini perseroan bersama seluruh pelaku pasar menginginkan stabilitas untuk kembali berinvestasi pascapengumuman hasil Pemilu. “Seperti biasa, pada masa-masa Pemilu atau sebelum Pemilu biasanya investasi agakslowkarena pemainwait and see. Kami berharap sesudah Pemilu selesai akan kembali bisnisnya jor-joran,”ungkapnya.

Devin menambahkan, saat ini perseroan tengah dalam pembicaraan dengan 5 perusahaan sektor konsumer untuk menjajaki peluang investasi.Adapun untuk karakteristik perusahaan yang akan diberi investasi, SRTG cenderung menyukai perusahaan yang menjadimarket leaderdi industri dan berada dalam tahap pertumbuhan (growth stage).

BERITA TERKAIT

Genjot Pertumbuhan Investor - BEI Gelar Sekolah Pasar Modal HIPWI FKPPI

NERACA Jakarta – Perkuat basis investor lokal di pasar modal, PT Bursa Efek Indonesia (BEI) terus perluas edukasi  manfaat pasar…

Raih Global Islamic Finance Awards - Pasar Modal Syariah Indonesia Terbaik di Dunia

NERACA Jakarta –Kesekian kalinya, PT Bursa Efek Indonesia (BEI) mendapatkan penghargaan internasional Global Islamic Finance Awards (GIFA) 2019 untuk kategori…

WEGE Catatkan Kontrak Baru Rp 5,2 Triliun

NERACA Jakarta – PT Wijaya Karya Bangunan Gedung Tbk (WEGE) mencatatkan kontrak baru hingga pekan pertama September 2019 mencapai Rp5,2…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Kantungi Empat Proyek Baru - TOTL Pede Target Kontrak Baru Capai Rp 2 Triliun

NERACA Jakarta – Mengandalkan proyek-proyek pembangunan gedung dan infrastruktur lainnya, tidak menjadi kekhawatiran bagi PT Total Bangun Persada Tbk (TOTL)…

Saat Ini Momentum Tepat Starup Go Public

Maraknya beberapa perusahaan starup yang mencatatkan saham perdananya di pasar modal, menjadi sentimen positif bagi perusahaan starup lainnya untuk mengikuti…

IPO Almazia Ditaksir Oversubscribed 3 Kali

NERACA Jakarta – Jelang pencatatan sahamnya di Bursa Efek Indonesia, PT Sinarmas Sekuritas selaku penjamin emisi penawaran umum saham perdana…