Laba Bersih KBLI Melesat Tajam 119,51%

NERACA

Jakarta – Mengikuti beberapa emiten kabel lainnya yang meraup untung di kuartal pertama tahun ini, PT KMI Wire and Cable Tbk (KBLI) juga berhasil mencetak laba bersih Rp 114,98 miliar atau meningkat signifikan 199,51% dibandingkan priode yang sama tahun lalu sebesar Rp 38,39 miliar. Informasi tersebut disampaikan perseroan dalam laporan keuangan yang dirilis di Jakarta, Senin (20/5).

Corporate Secretary KMI Wire and Cable, Made Yudana mengatakan, laba yang tumbuh pesat pada kuartal pertama tahun ini didorong oleh pertumbuhan penjualan pada periode tersebut. Di samping itu, perseroan melakukan efisiensi sehingga menekan beban penjualan. Pada kuartal I/2019, penjualan tumbuh 16,13% secara tahunan, dari Rp883,08 miliar pada kuartal I/2018 menjadi Rp1,03 triliun pada kuartal I/2019.

Selain itu, lanjutnya, perseroan juga berhasil menekan beban penjualan sebesar 47,94% menjadi Rp13,51 miliar pada kuartal I/2019, dari sebelumnya Rp25,95 miliar pada kuartal I/2018."Karena pendapatan perseroan pada kuartal I/2019 meningkat 16% dibandingkan dengan kuartal I/2018. Juga karena beban penjualan yang menurun karena efisiensi,"ujarnya.

Asal tahu saja, 5 dari 6 emiten kabel telah melaporkan laporan keuangan kuartal I/2019. Dimana mayoritas emiten kabel membukukan penjualan tumbuh dua digit.Sejalan dengan pertumbuhan penjualan, 4 dari 6 emiten kabel mencatatkan kenaikan laba bersih. Adapun, hanya satu emiten kabel yang labanya tertekan pada periode itu yakni PT Jembo Cable Company Tbk. sebesar 56,85%.

Kenaikan laba bersih terbesar dibukukan oleh PT Voksel Electric Tbk. sebesar 407,18%, diikuti PT Kabelindo Murni Tbk. sebesar 215,56%, serta PT KMI Wire and Cable Tbk. sebesar 199,51%. Adapun, laba PT Supreme Cable Manufacturing Corporation Tbk. tumbuh sebesar 10,69% secara tahunan.Menurut Sekretaris Perusahaan Voksel Electric, Sache Amalia Siddharta, laba yang tumbuh pesat pada kuartal pertama tahun ini didukung nilai tukar yang stabil dan meningkatnya volume penjualan. Volume penjualan terutama berasal dari proyek transmisi PLN.

Analis Panin Sekuritas, William Hartanto perah bilang, laba emiten kabel yang meningkat tajam salah satunya didorong penurunan harga tembaga sebagai bahan baku kabel. Kinerja keuangan yang positif sepanjang kuartal I/2019 mendorong harga saham emiten kabel menjadi positif.Secara year to date, saham KBLI telah menguat 56,29% ke level Rp472. William memberikan rekomendasi beli terhadap saham KBLI dengan targa harga sebesar Rp570-Rp600.

BERITA TERKAIT

BFI Finance Bukukan Laba Rp 337 Miliar

NERACA Jakarta – Emiten pembiayaan kendaraan, PT BFI Finance Indoneisa Tbk (BFIN) mencatatkan laba bersih kuartal pertama tahun ini sebesar…

Pendapatan IBFN Melesat Tajam 174%

Kuartal pertama tahun 2019, PT Intan Baruprana Finance Tbk (IBFN) mencatatkan pendapatan tumbuh sebesar 174% year on year menjadi Rp21,60…

Mobilio dan Brio Dorong Penjualan Honda Melesat Hingga 43%

  PT Honda Prospect Motor (HPM) mencatatkan peningkatan penjualan 43 persen pada April sebanyak 11.631 unit, dibandingkan bulan sebelumnya 8.144…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Anak Usaha DEAL Bidik Kontrak Rp100 Miliar

NERACA Jakarta - Kejar pertumbuhan pendapatan lebih besar lagi, PT Dewata Freightinternational Tbk (DEAL) melalui anak usahanya mengincar kontrak jangka…

Mayora Targetkan Penjualan Tumbuh 11,1%

Masih terjaganya daya terjaganya daya beli masyarakat menjadi optimisme pelaku industri makanan dan minuman (mamin) dan consumer goods bila tahun…

Pool Advista Finance Jajaki Terbitkan MTN

Pacu pertumbuhan pembiayaan baru, PT Pool Advista Finance Tbk (POLA) terus perkuat likuiditas. Maka guna memenuhi kocek tebal tersebut, perusahaan…