BEI Perketat Aturan Main Papan Akselerasi

NERACA

Jakarta – Menjawab kebutuhan pasar untuk memfasilitasi perusahaan UKM listing di pasar modal, PT Bursa Efek Indonesia (BEI) tengah menyiapkan aturan main untuk papan akselerasi. Hal itu untuk memastikan perdagangan di papan ketiga bursa itu lebih mencerminkan fundamental dari saham-saham yang mengisinya.

Direktur Perdagangan dan Pengaturan Anggota Bursa BEI, Laksono W Widodo mengatakan, pengaturan tersebut diharapkan untuk memberi kesempatan kepada investor untuk lebih memperkaya perdagangan di lantai bursa.”Kami berharap pasar di papan akselerasi itu lebih kepada show case. Tidak diharapkan untuk aktif trading, Tapi untuk investor professional seperti private equity, Sehinga kita buat peraturan perdagangan yang lebih ketat,”ujarnya di Jakarta, kemarin.

Dirinya menjelaskan, salah satu yang akan membedakan perdagangan papan utama, papan pengembangan dengan papan akselerasi adalah besaran persentase penolakan penawaran jual beli atau auto rejection oleh system JATS (Jakarta Autometic Trading System). Dimana pihak BEI akan perkecil persentase auto rejection-nya. Hal itu, jelas dia, akan berdampak juga dengan pengaturan fraksi saham-nya.

Meski demikian, Laksono enggan merinci lebih jauh seperti apa gambaran fraksi pada papan akselerasi.“Tentunya fraksi sahamnya juga berbeda. Kita sedang siapkan infrastrukturnya dan mudah-mudahan tahun depan dapat di implementasikan,” kata dia.

Untuk diketahui, pada papan pengembangan dan utama fraksi harga Rp50 hingga Rp200 berlaku besaran auto rejection 35%. Sedangkan untuk fraksi harga Rp200 hingga Rp5.000 berlaku auto rejection 25%. Adapun fraksi harga saham di atas Rp5.000 berlaku auto rejection 40%. Sementara untuk fraksi saham terdapat lima fraksi, yakni: harga saham kurang dari Rp200 berlaku fraksi Rp1, harga saham Rp200 hingga Rp500 berlaku fraksi Rp2, harga saham Rp500 hingga Rp2.000 berlaku fraksi Rp5, harga Rp2.000 hingga Rp5.000 berlaku fraksi Rp10 dan harga di atas Rp5.000 berlaku fraksi Rp25.

Hingga saat ini hampir ada lima perusahaan yang sedang antrelewat jalur papan akselerasi dengan menggunakan ketentuan Peraturan Otoritas Jasa Keuangan (POJK) 52 dan 53 untuk masuk melalui papan akselerasi. Melalui ketentuan POJK tersebut, perusahaan-perusahaan dengan aset skala kecil dan skala menengah dimungkinkan untuk mencari pendanaan di bursa. Asal tahu saja, dalam POJK itu disebutkan perusahaan kategori kecil adalah yang memiliki total aset kurang dari Rp 50 miliar.

Sedangkan kategori menengah memiliki total aset antara Rp 50 miliar hingga Rp 250 miliar. “Kami sedang lihat karakteristiknya. Mana yang potensi growth-nyatinggi. Misal startup atau UMKM itu kan perlu waktu untuk bisa growth. Sehingga kami pikirkan karena karakteristiknya butuh review. Tapi setelah kami ulas kok sepertinya masih bisa masuk dengan ketentuan 1A,”kata Direktur Pengawasan Perusahaan BEI, I Gede Nyoman Yetna.

BERITA TERKAIT

Dunia Usaha - Pemerintah Akselerasi Pembangunan Kawasan Industri Halal

NERACA Jakarta – Kementerian Perindustrian terus mengakselerasi pembangunan kawasan industri halal di dalam negeri. Kawasan industri halal merupakan sebagian atau…

BEI Delisting Pencatatan Efek SIAP di Pasar

NERACA Jakarta – PT Bursa Efek Indonesia (BEI) dalam siaran persnya di Jakarta, kemarin menghapus pencatatan efek saham milik PT…

BEI Beri Notasi Khusus 51 Emiten Bermasalah

PT Bursa Efek Indonesia (BEI) menyematkan notasi khusus pada 51 kode saham emiten hingga tanggal 11 Juni 2019. Dengan demikian,…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Pendapatan Urban Jakarta Tumbuh 195%

Kuartal pertama 2019, PT Urban Jakarta Propertindo Tbk (URBN) mencatatkan pendapatan Rp117,9 miliar atau naik 195% dibanding priode yang sama…

HOKI Taksir Penjualan Semester I Tumbuh 15%

NERACA Jakarta – Meskipun mencatatkan penurunan laba bersih di kuartal pertama 2019 karena telat panen, emiten produsen beras kemasan PT…

Siapkan Capex Rp 28 Miliar - Bali United Bidik Laba Operasi Rp 10 Miliar

NERACA Jakarta – Menjadi klub sepakbola pertama di Asean yang sahamnya tercatat di pasar modal, PT Bali Bintang Sejahtera Tbk…