Pasien TBC Juga Menderita Kekurangan Gizi

NERACA

Penderita tuberkulosis (TBC) biasanya menderita kekurangan gizi. Kurangnya protein dalam makanan ini dapat berefek buruk bagi tubuh, terutama dalam upaya memerangi penyakit.

Kebanyakan pasien TBC juga menderita kekurangan gizi. Untuk melawan tuberkulosis, pasien harus mengkonsumsi makanan seimbang yang memberikan tubuh nutrisi penting dalam melawan penyakit. Menurut Organisasi Kesehatan Dunia atau WHO, penderita TBC yang aktif dan tidak menerima pengobatan akan menulari rata-rata 10-15 orang setiap tahun.

Risiko dan gejala TBC dapat dikurangi dengan mengonsumsi makanan kaya vitamin B, zat besi, antioksidan dan menjauhi makanan olahan seperti gula dan roti putih. Dengan pengobatan dan suplemen gizi yang tepat, pasien TBC dapat hidup normal dengan berat badan ideal. Penting untuk berkonsultasi dengan ahli gizi bersertifikat atau terdaftar agar mendapat asupan makanan yang sesuai dengan kebutuhan pasien.

Makanan yang dihindari

1. Gula halus dan gula olahan harus dihindari oleh penderita TBC.

Contohnya seperti roti putih, gula putih, sereal dan makanan manis seperti kue dan puding.

2. Saus yang kaya akan natrium dan gula juga harus dihindari.

Saus apel atau saus cranberry dapat dijadikan alternatif.

3. Teh kental dan kopi yang mengandung banyak kafein harus dihindari karena kafein adalah stimulan TBC.

Tapi menurut University of Maryland Medical Center, teh hijau yang bebas kafein dapat diminum bersama dengan pengobatan TBC karena mengandung antioksidan.

4. Acar banyak mengandung natrium.

Karena asupan natrium pada penderita TBC harus dibatasi, maka acar juga sebaiknya dihindari. Sebanyak 1 - 2 ons acar mengandung 850 miligram natrium.

5. Pasien TBC dilarang keras mengkonsumsi alkohol atau minuman beralkohol selama menjalani pengobatan.

Related posts