13 Organisasi Desak Pemerintah Larang Rokok Elektronik

NERACA

Jakarta - Sebanyak 13 organisasi profesi kesehatan dan lembaga masyarakat mendesak pemerintah Indonesia untuk menerbitkan peraturan pelarangan atas dasar prinsip kehati-hatian terhadap rokok elektronik. "Pendekatan itu ditempuh Singapura dengan pertimbangan prinsip kehatian-hatian," demikian bunyi siaran pers yang diterima di Jakarta, kemarin.

Desakan pelarangan rokok elektronik tersebut dimaksudkan untuk memberikan perlindungan kepada masyarakat Indonesia dari bahaya rokok elektronik. Ketua Kelompok Kerja Masalah Rokok Perhimpunan Dokter Paru Indonesia (PDPI) dr Feni Fitriani mengatakan rokok elektronik bukan tidak berbahaya dan tetap mengandung bahan-bahan kimia yang berdampak pada kesehatan.

"Rokok elektronik mengandung nikotin; bahan penyebab kanker seperti propilen glikol, gliserol dan nitrosamin; dan bahan beracun lainnya yang merangsang iritasi dan peradangan serta kerusakan sel," tuturnya. Selain pelarangan terhadap rokok elektronik, 13 organisasi tersebut juga mendesak pemerintah untuk menghapus cukai rokok elektronik.

Pelarangan rokok elektronik tersebut juga berdasarkan beberapa penelitian yang menyimpulkan potensi rokok elektronik sebagai alat dalam menggunakan narkoba, baik narkoba tradisional maupun narkoba jenis baru. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) juga telah memberikan rekomendasi bahwa rokok elektronik tidak boleh dipakai untuk terapi berhenti merokok.

Organisasi kesehatan dan lembaga masyarakat yang terlibat dalam menyusun rekomendasi tersebut antara lain Ikatan Dokter Indonesia (IDI), Perhimpunan Dokter Paru Indonesia (PDPI), Ikatan Ahli Kesehatan Masyarakat Indonesia (IAKMI), Perkumpulan Pemberantasan Tuberkulosis Indonesia (PPTI), Persatuan Dokter Gigi Indonesia (PDGI), Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI) dan lain-lain.

BERITA TERKAIT

Raih Juara DSSC 2019, Tiga Tim SMK Berkesempatan ke Italia

    NERACA   Jakarta - Kompetisi Dekkson SMK Sales Championship (DSSC) 2019 telah memasuki babak final akhir. Lebih kurang…

Menkumham Lantik Majelis dan Pengawas Notaris Periode 2019-2022

    NERACA   Jakarta - Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia (Menkumham) Yasonna H. Laoly melantik Majelis Pengawas Pusat…

Pameran IEAE 2019 Targetkan Nilai Transaksi US$1 Juta

    NERACA   Jakarta - Chaoyu Expo kembali akan menyelenggarakan pameran B2B (business to business) Indonesia International Electronics &…

BERITA LAINNYA DI BERITA EKONOMI

Sasa Inti Kembali Meraih Penghargaan Marketing Award

    NERACA   Jakarta - PT Sasa Inti kembali meraih apresiasi dari masyarakat yakni lewat produk Sasa Bumbu Komplit,…

Meski Ada Tekanan, Sri Mulyani Optimis Target Penerimaan Pajak Tercapai

    NERACAJakarta - Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengaku optimistis target penerimaan pajak tahun 2019 akan tercapai meski menghadapi…

DPR Tolak Kenaikan Iuran BPJS Kelas Tiga

    NERACA   Jakarta - Ketua Komisi IX DPR RI, Dede Yusuf mengatakan para legislator sepakat menolak kenaikan iuran…