TAXI Diminta Sampaikan Rencana Bisnis

NERACA

Jakarta – Melorotnya performance kinerja keuangan PT Express Trasindo Utama Tbk (TAXI) memberikan keprihatinan bagi para investor. Bahkan suspensi harga saham selama setahun oleh PT Bursa Efek Indonesia (BEI) mendorong harga saham TAXI anjlok tajam. Meskipun rencana TAXI akan melepas beberapa aset miliknya. Namun, BEI menyebut pemenuhan sebab diberikannya sanksi suspensi harus didahulukan.

Direktur Penilaian BEI, I Gede Nyoman Yetna mengatakan bahwa setidaknya TAXI harus menyatakan rencana bisnis ke depannya akan seperti apa.“Penjualan aset itu menimbulkan pernyataan nih dari core bisnisnya. Kalau sudah dilakukan penjualan apakah dilakukan peremajaan atau mengubah shifting kegiatan bisnis lain,"ujarnya di Jakarta, kemaarin.

Sebagai informasi, suspensi atas saham TAXI sudah diberlakukan sejak 25/6/2018 silam. Adapun salah satu penyebab suspensi tersebut, yaitu TAXI beberapa kali didapati menunggak pembayaran kupon obligasi dengan alasan likuiditas. Belum lama ini, perseroan mengantungi izin dari pemegang saham dalam rapat umum pemegang saham luar biasa (RUPSLB) untuk melakukan private placement guna melunasi utang obligasi. “RUPSLB menyetujui apa yang diajukan dalam agenda rapat, “kata Sekretaris Perusahaan Express Transindo Utama, Megawati Affan

RUPSLB ketiga yang digelar perseroan telah mencapai kuorum, yakni dengan dihadiri oleh 53,52% pemegang saham. Adapun, mata acara yang dalam RUPSLB tersebut di antaranya adalah persetujuan atas pelaksanaan PMTHMETD atau private placement dengan menerbitkan saham baru perseroan kepada pemegang obligasi perseroan, mengubah sebagian Obligasi I Express Transindo Utama Tahun 2014 menjadi obligasi konversi.

Selain itu, mata acara dalam RUPSLB tersebut adalah persetujuan atas pengalihan, pelepasan atau penjualan seluruh atau sebagian besar harta kekayaan perseroan. Sekadar informasi, utang Obligasi I Express Transindo Utama Tahun 2014 akan ditukarkan dengan saham baru perseroan yang dilakukan tanpa hak memesan efek terlebih dahulu dengan nilai nominal Rp100 per saham dan dengan harga pelaksanaan konversi Rp100 dengan total saham baru yang akan diterbitkan maksimal 10 miliar saham dengan nilai nominal hingga Rp1 triliun atau mencapai 466,07% dari modal ditempatkan dan disetor penuh.

Saham baru yang diterbitkan oleh perseroan akan dikonversikan secara bertahap yaitu konversi tahap pertama sebesar Rp400 miliar atau sebesar 4 miliar saham, dengan jadwal pencatatan di Bursa Efek Indonesia pada 23 Mei 2019. Sementara itu, konversi tahap kedua berupa perubahan sisa Obligasi I Express Transindo Utama Tahun 2014 sebesar Rp600 miliar menjadi OK sebesar Rp600 miliar yang mana sisa OK tersebut per tanggal 31 Desember 2020, dapat ditukar menjadi hingga 6 miliar saham sesuai dengan keputusan RUPO dan ketentuan yang diatur dalam Obligasi Konversi.

BERITA TERKAIT

Kantungi Empat Proyek Baru - TOTL Pede Target Kontrak Baru Capai Rp 2 Triliun

NERACA Jakarta – Mengandalkan proyek-proyek pembangunan gedung dan infrastruktur lainnya, tidak menjadi kekhawatiran bagi PT Total Bangun Persada Tbk (TOTL)…

IPO Almazia Ditaksir Oversubscribed 3 Kali

NERACA Jakarta – Jelang pencatatan sahamnya di Bursa Efek Indonesia, PT Sinarmas Sekuritas selaku penjamin emisi penawaran umum saham perdana…

MAPI Lunasi Pokok Obligasi Rp 205,45 Miliar

NERACA Jakarta – Pangkas beban utang dan juga menjaga kesehatan keuangan, PT Mitra Adiperkasa Tbk (MAPI) telah melunasi pokok obligasi…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Perbaiki Kinerja Keuangan - INAF Kembangkan Strategic Business Unit

NERACA Jakarta – Dorong pengembangan bisnis lebih ekspansif, PT Indofarma Tbk (INAF) fokus mengembangkan strategi pendirian strategic business unit (SBU)…

Melalui Proyek ISED - Siapkan SDM Unggul di Manufaktur dan Pariwisata

NERACA JAKARTA - Indonesia telah memasuki era digitalisasi dan Industri 4.0. Bersamaan dengan hal tersebut, pemerintah Indonesia telah meluncurkan “Making…

Geliatkan KEK Tanjung Lesung - KIJA Cari Investor Potensial Kembangkan Wisata

NERACA Jakarta – Bangkit dari musibah gempa dan tsunami Banten yang terjadi pada 2018 lalu, PT Kawasan Industri Jababeka Tbk.…