Pendapatan Estika Tata Tiara Tumbuh 38,3% - Laris Manis Jualan Daging

NERACA

Jakarta – Jualan daging olahan produksi PT Estika Tata Tiara Tbk (BEEF) yang dikenal dengan produk Kibifnya laris manis terjual di pasar. Tengok saja, pada akhir kuartal I 2019, perseroan berhasil membukukan pendapatan sebesar Rp278,2 miliar atau naik 38.3% dibanding priode yang sama tahun lalu tercatat sebesar Rp201,2 miliar. Informasi tersebut disampaikan perseroan dalam siaran persnya di Jakarta, kemarin

Pertumbuhan pendapatan juga mengerek perolehan laba bersih yang melesat tajam 115,27% menjadi Rp 14,94 miliar, dibandingkan priode yang sama tahun lalu sebesar Rp 6,94 miliar. Sementara beban pokok pendapatan juga mengalami kenaikan 37,5% dari Rp168,42 miliar menjadi Rp231,42 miliar pada akhir kuartal I 2019. Pada sisi ekuitas, tercatat Rp361,25 miliar atau naik 76,96% dibanding akhir tahun 2017 yang tercatat sebesar Rp204,77 miliar.

Sedangkan kewajibanperseroantercatat senilai Rp334,38 miliar atau mengalami peningkatan 25,09% dibanding akhir tahun 2018 yang tercatat senilai Rp267,68 miliar. Sementara aset perseroan tercatat senilaiRp695,64 miliar atau naik 1,25% dibanding akhir tahun 2018 yang tercatat senilai Rp472,4 miliar.

Tahun ini, perseroan menargetkan laba bersih Rp 80 miliar dan optimis bakal tercapai seiring dengan ekspansi bisnis yang bakal dilakukan. Direktur Utama BEEF, Yustinus Sadmoko pernah bilang, tahun 2019 ini pihaknya semakin yakin laba bersih akan tembus sesuai target. Hal ini didukung dengan adanya peningkatan penjualan menjadi Rp 1,4 triliun pada tahun 2019.

Kemudian salah satu upaya untuk menggenjot keuntungan adalah dengan melakukan ekspansi pabrik. Total dana yang disiapkan untuk invetasi ini sebesar Rp 100 miliar. Naik dari investasi belanja modal tahun 2018 sebesar Rp 50 miliar. “Pemasaran 100% masih untuk pasar dalam negeri, utamanya tersebar di Jabodetabek. Namun kami juga sudah hadir di kota-kota besar seluruh Indonesia. Kami sedang mengkaji juga untuk memasuki pasar ekspor,” ujar Yustinus.

Selain fokus pada pengembangan daging sapi olahan, BEEF juga berencana untuk mengembangkan usaha penjualan dan peternakan sapi. Perusahaan memiliki usaha penggemukan dan penjualan sapi dengan kapasitas mencapai 1.000 ekor sapi setiap bulannya. Usaha ini melengkapi bisnis daging olahan mereka yang mencapai 1.500 ton per bulan.

BERITA TERKAIT

Permintaan Pasar Meningkat - Produksi Batu Bara Golden Energy Tumbuh 45%

NERACA Jakarta – Kuartal pertama 2019, PT Golden Eagle Energy Tbk (SMMT) membukukan pertumbuhan produksi batu bara 45%. “Produksi batu…

Perkuat Modal Ekspansi Bisnis - Estika Tata Tiara Bakal Rilis Obligasi dan Sukuk

NERACA Jakarta – Danai pengembangan bisnisnya, PT Estika Tata Tiara Tbk (BEEF) atau perusahaan pengolahan daging yang lebih dikenal produk…

Volume Produksi Naik - DOID Yakin Pendapatan Capai US$ 950 Juta

NERACA Jakarta – Kembali menggeliatnya industri batu bara menaruh harapan besar PT Delta Dunia Makmur Tbk (DOID) bisa membukukan kinerja…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Pefindo Raih Mandat Obligasi Rp 52,675 Triliun

Pasar obligasi pasca pilpres masih marak. Pasalnya, PT Pemeringkat Efek Indonesia atau Pefindo mencatat sebanyak 47 emiten mengajukan mandat pemeringkatan…

GEMA Kantungi Kontrak Rp 475 Miliar

Hingga April 2019, PT Gema Grahasarana Tbk (GEMA) berhasil mengantongi kontrak senilai Rp475 miliar. Sekretaris Perusahaan Gema Grahasarana, Ferlina Sutandi…

PJAA Siap Lunasi Obligasi Jatuh Tempo

NERACA Jakarta - Emiten pariwisata, PT Pembangunan Jaya Ancol Tbk (PJAA) memiliki tenggat obligasi jatuh tempo senilai Rp350 miliar. Perseroan…