Bank Mandiri Syariah Catatkan Laba Rp243 Miliar

NERACA

Jakarta - PT Bank Syariah Mandiri (Mandiri Syariah) mencatatkan kinerja cukup baik dengan mencatatkan laba bersih hingga kuartal I-2019 sebesar Rp243 miliar atau tercatat mampu tumbuh melesat 100% year on year (yoy). Direktur Utama Mandiri Syariah Toni EB Subari mengatakan peningkatan laba ini ditopang oleh membaiknya pendapatan berbasis fee (Fee Based Income/FBI) dimana FBI Perseroan bersumber dari jasa transaksi dan lainnya.

“Laba sampai dengan Maret 2019 kita tumbuh 100% yoy dibandingkan maret tahun lalu. Saat ini mencapai Rp243 miliar dimana tahun lalu Rp121 miliar,” jelas Toni di Jakarta, seperti dikutip kemarin. Toni menambahkan, FBI mampu tumbuh 27% sedangkan pendapatan bunga juga mampu tumbuh sebesar 15% pada akhir Maret 2019. “Fee base kita dari transaksi kita kembangkan di mobile dan e-channel,” tambah Toni.

Dirinya mengaku sangat optimis terhadap perkembangan bisnis pada tahun 2019. Bahkan pihaknya optimis dapat membukukan Laba hingga Rp1,2 Triliun hingga akhir tahun ini. “Gini tahun lalu saja sepanjang tahun Rp600 miliar dan tahun ini kuartal pertama udah growth seperti ini ya akhir tahun doakan Rp 1 triliun sampai Rp1,2 triliun,” tukas Toni.

Sementara itu, dari sisi pembiayaan, Bank Syariah Mandiri mencatatkan sebesar Rp69,4 triliun atau dapat tumbuh sebesar 13,3%) persen bila dibandingkan dengan periode sama tahun sebelumnya. Toni menyebut, realisasi tersebut ditopang oleh sektorkonsumer dan retail. “Outstanding pembiayaan kita sampai dengan Maret (2019), Rp69,4 triliun. Sampai dengan akhir tahun (targetnya) Rp75 triliun,” kata Toni.

Toni menambahkan, porsi terbesar pembiayaan ritel masih mendominasi dengan prosentase 60 persen sedangkan sisanya korporasi dan lainnya sekitar 40 persen. Tak hanya itu, Toni juga optimis dengan pertumbuhan yang optimis pihaknya juga dapat menjaga tingkat kualitas pembiayaan yang semakin membaik dengan mencatatkan Non Performing Fund (NPF) dari 3,97 persen menjadi 3,06 persen pada kuartal pertama 2019.

Pihaknya juga bertekad dapat menekan angka NPF hingga akhir tahun sebesar 2,5 persen. “Diperkirakan akhir tahun 2,5 persen. Strategi menekan NPF dengan collection, restrukturisasi dan pelunasan itu menunjukkan tren pembiayaan dengan kualitas semakin baik,” tukas Toni.

BERITA TERKAIT

Bayan Bukukan Laba Bersih Turun 30,85%

NERACA Jakarta – Positifnya harga batu bara di pasar belum memberikan dampak terhadap pencapaian kinerja PT Bayan Resources Tbk (BYAN).…

Bank Banten Tingkatkan Kesadaran Berbagi Buka Puasa Bersama Yatim

Bank Banten Tingkatkan Kesadaran Berbagi Buka Puasa Bersama Yatim NERACA Serang - Puluhan anak yatim di Kota Serang diajak buka…

GEMA Kantungi Kontrak Rp 475 Miliar

Hingga April 2019, PT Gema Grahasarana Tbk (GEMA) berhasil mengantongi kontrak senilai Rp475 miliar. Sekretaris Perusahaan Gema Grahasarana, Ferlina Sutandi…

BERITA LAINNYA DI INFO BANK

Meski Terjadi Aksi 22 Mei, Transaksi Perbankan Meningkat

      NERACA   Jakarta - Bank Indonesia (BI) menyebutkan demonstrasi terkait Pemilu pada 22 Mei 2019 yang diwarnai…

Libur Lebaran, BI Tutup Operasional 3-7 Juni

    NERACA   Jakarta - Bank Indonesia (BI) menetapkan untuk meniadakan seluruh kegiatan operasional pada 3-7 Juni 2019 atau…

Asosiasi Fintech Minta Dapat Kemudahan Akses Data Kependudukan

    NERACA   Jakarta – Industri Finansial Technology (fintech) berharap agar pemerintah bisa mengizinkan usaha fintech bisa mendapatkan akses…