Dana Gagal Panen Disiapkan Rp2 T - Pemerintah Antisipasi Puso

Pemerintah Antisipasi Puso

Dana Gagal Panen Disiapkan Rp2 T

NERACA

Jakarta – Pemerintah menyiapkan dana cadangan sebesar Rp 2 triliun untuk mengantisipasi kegagalan panen (puso) karena iklim ekstrim. Dana tersebut untuk mengganti benih, pupuk dan biaya tenaga kerja dengan besaran biaya Rp 2,6 juta per hektar.

“Misalkan kalau puso maka atas dasar perpres tersebut dimungkinkan untuk diberikan pengantian kepada pupuk, benih dan sebagian tenaga kerjanya,” kata Menteri Koordinator Perekonomian Hatta Rajasa seusai rapat koordinasi pembahasan pengamanan produksi beras nasional dalam rangka menghadapi kondisi iklim ekstrim dan peraturan presiden 14 tahun 2011 tentang bantuan langsung benih unggul dan pupuk, di kantornya, Rabu (9/3).

Dalam rapat koordinasi pangan itu, lanjut Hatta, juga dibahas komitmen pemerintah menaikkan produksi beras sebesar 5%. “Kita berharap bisa menggenjot dan menaikkan produksi beras sekitar 5%,” tegasnya.

Oleh karena itu, lanjut Mantan Mensesneg ini, pemerintah telah membentuk roadmap peningkatkan produksi beras mencapai 10 juta ton untuk lima tahun ke depan dengan cara perluasan lahan untuk pencetakan sawah baru sebesar 70.000u hektare dari target 2.000.000 hektare yang harus tercapai 2014. “Blueprint-nya sedang disiapkan. Hari Jumat diharapkan selesai tahap pertama. Kalau memang sudah siap, kita akan paparpan di depan kabinet,” tambahnya.

Di tempat yang sama, Menteri Pertanian Suswono mengatakan, pemerintah akan mengganti kegagalan panen bila mencapai 75% lebih dari luas lahan dengan besaran biaya Rp 2,6 juta per hektarnya. “Yang dinamakan puso itu kalau gagal panennya lebih dari 75 persen,” kata Suswono.

Dikatakan Suswono, dana tersebut untuk mengganti benih dan pupuk yang sifatnya bantuan pengolahan lahan. Untuk bantuan tersebut, pemerintah akan melakukan kontrol hingga ke tingkat kecamatan “Jadi istilahnya bantuan pengolahan lahan, jangan bantuan penggantian gagal panen. Nanti bisa jadi seolah-olah dibuat gagal. Kita akan organisasi sampai tingkat kecamatan. Kontrol sangat kuat. Di sana ada pengawas pengendali hama penyakit yang akan mengawal betul-betul,” ucapnya.

Terkait target surplus produksi beras sebesar 10 juta ton, Suswono mengatakan, pemerintah akan meningkatkan dan menjaga produksi beras aram 1-5 persen melalui peran pemerintah daerah “Di tengah perubahan iklim ini kalau produksi berasnya masih bagus alhamdulillah kita bersyukur. Produksi kita surplus antara 4-5 juta ton. Akan tetapi ini surplus memang masih kecil dibanding kebutuhan kita untuk menjaga stabilitas pangan. Presiden sudah memerintahkan lima tahun ke depan surplus ini tidak kurang dari 10 juta ton,” ucapnya. **ruhy

BERITA TERKAIT

Pelaku Usaha di Batam Sepakat Lakukan Penghijauan - Sinergi Pemanfaatan Dana CSR

Menjadi kawasan ekonomi khusus, kota Batam tentunya akan banyak melakukan transformasi untuk mengakomodasi kepentingan pelaku bisnis sehingga terkadang lupa pada…

Pemerintah Bakal Tutup Facebook di Indonesia ?

Isu akan adanya pemblokiran dan penutupan Facebook di Indonesia terus bergulir. Bahkan wacana penutupan Facebook dan jejaring sosial bukan kali…

Pengelola Dana Jangka Panjang untuk Infrastruktur akan Meningkat

      NERACA   Jakarta - Menteri PPN/Kepala Bappenas Bambang PS Brodjonegoro menyambut baik Penandatanganan Akta Perjanjian Surat Berharga…

BERITA LAINNYA DI BERITA EKONOMI

Penerbitan Surat Berharga Perpetual, Bappenas Apresiasi OJK

  NERACA   Jakarta - Otoritas Jasa Keuangan (OJK) telah mengeluarkan Surat Efektif Nomor S-306/PM.21/2018 perihal Pencatatan Reksa Dana berbentuk…

Pembatasan Transaksi Dinilai Mampu Kendalikan Inflasi

      NERACA   Jakarta - Lembaga Center for Indonesian Policy Studies (CIPS) menyatakan, Rancangan Undang-Undang (RUU) Pembatasan Transaksi…

Aspira Ikut Tingkatkan Kompetensi SMK - SMK Sales Award 2018

  NERACA   Jakarta - Dalam rangka mendukung program Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan untuk meningkatkan kompetensi siswa/i SMK Kompetensi Keahlian…