Wakil Walikota: Perkembangan Koperasi di Kota Sukabumi Masih Stagnan - Sebanyak 96 Koperasi Akan Dibubarkan Oleh Kemenkop

Wakil Walikota: Perkembangan Koperasi di Kota Sukabumi Masih Stagnan

Sebanyak 96 Koperasi Akan Dibubarkan Oleh Kemenkop

NERACA

Sukabumi - Wakil Walikota Sukabumi Andri Setiawan Hamami mengatakan, perkembangan dunia koperasi di Kota Sukabumi tergolong masih stagnan (jalan ditempat). Artinya, mereka belum bisa bersaing dengan yang lain. Seperti halnya masih tertinggal dengan bisnis ritel, sehingga ujungnya bisa mengancam ke kehidupan koperasi tersebut.

"Saat ini saja koperasi di kita masih banyak dipasok, sementara bisnis ritel bisa menguasai dimana-mana, bahkan mereka menjadi pemasok," ujar Andri usai menghadiri Rakerda Dewan Koperasi Indonesia Daerah (Dekopinda) Kota Sukabumi, di salah satu Hotel kawasan Jalan Siliwangi Kota Sukabumi, Kamis (25/4).

Untuk itu lanjut Andri, koperasi harus efektif, produktif dan harus memiliki manajemen yang bagus, sehingga koperasi akan tetap tumbuh dan mampu bersaing dengan yang lain."Didalamnya juga harus menciptakan sumber daya manusia yang profesional, karena pemda juga akan terus memfasilitasinya," ujar Andri.

Andri berharap dengan terselenggaranya kegiatan tersebut, bisa tumbuh dan berkembangnya semangat membangun Kehidupan berkoperasi diberbagai bidang kegiatan ekonomi, baik oleh gerakan koperasi sendiri maupun pemerintah dan masyarakat. Selain itu juga lanjut Andri, menjadikan koperasi di wilayah Kota Sukabumi sebagai motor penggerak ekonomi rakyat, serta meningkatnya fasilitas pengembangan usaha anggota melalui pengembangan kerja sama antar koperasi dan antar koperasi dengan badan usaha lainnya.

"Pemda juga selalu mendorong gerakan koperasi untuk bekerjasama, bersinergi, dan integrasi usaha gerakan koperasi dalam rangka mewujudkan keunggulan daya saing," tandas Andri.

Sementara itu Kepala Dinas Koperasi, UMKM, Perdagangan dan Indutri (Diskop UMKM Dagrin) Kota Sukabumi Ayep Supriatna mengungkapkan, memang di Kota Sukabumi koperasi kebanyakan masih jalan ditempat, namun disisi lain ada beberapa koperasi juga yang cukup besar. Seperti koperasi Ibadurahman yang memiliki 3 ribu anggota dan membawahi 3 ribu UMKM juga, dan koperasi BBAT yang didominasi oleh kaum perempuan yang mampu meraih keuntungan sekitar Rp1 miliar lebih per tahun."Kedua koperasi omsetnya milliar rupiah. Makanya kalau dijalankan dengan benar koperasi apapun akan maju," tuturnya.

Saat ini saja lanjut Ayep, di kota Sukabumi ada sekitar 325 koperasi, dari jumlah tersebut sebanyak 199 yang aktif, dan sekitar 80 koperasi yang sudah melakukan Rapat Anggota Tahunan (RAT)."Jadi sekitar 40 persen ya koperasi yang tidak aktifnya," terang Ayep.

Ayep juga mengakui, jika tahun ini ada sekitar 96 koperasi yang akan dibubarkan oleh kementerian koperasi (Kemenkop). Sedangkan tahun kemarin sebanyak 103 koperasi yang dibubarkan."Yang membubarkan koperasi itu kewenangan Kemenkop. Rata-rata yang dibubarkan itu dinyatakan sudah kolep atau tidak melakukan kegiatan seperti layaknya koperasi," pungkas Ayep. Arya

BERITA TERKAIT

KPK: Pemberi Gratifikasi Juga Akan Dipanggil

KPK: Pemberi Gratifikasi Juga Akan Dipanggil NERACA Palembang - Wakil Ketua Komisi Pemberatasan Korupsi Saut Situmorang mengatakan jika selama ini…

Pemkot Sukabumi Gelar Penyuluhan Produk Hukum Kepada Masyarakat

Pemkot Sukabumi Gelar Penyuluhan Produk Hukum Kepada Masyarakat NERACA Sukabumi - Pemerintah Kota (Pemkot) Sukabumi melalui bagian hukum lakukan penyuluhan…

MABA Masih Bukukan Rugi Rp50,64 Miliar

NERACA Jakarta – Perfomance kinerja keuangan emiten properti dan hotel, PT Marga Abhinaya Abadi Tbk (MABA) masih membukukan raport merah.…

BERITA LAINNYA DI EKONOMI DAERAH

BNNP Papua Barat Bekuk 4 Tersangka Narkoba

Jakarta-BNNP Papua Barat bekuk empat tersangka dan barang bukti penyalahgunaan narkotika golongan I yang akan diselundupkan ke Lapas Sorong dan…

Pemprov Banten Gelar Pasar Murah Stabilkan Harga Bahan Pokok

Pemprov Banten Gelar Pasar Murah Stabilkan Harga Bahan Pokok  NERACA Serang - Pemerintah Provinsi (Pemprov) Banten melalui Dinas Perindustrian dan…

Pemkot Sukabumi Gelar Penyuluhan Produk Hukum Kepada Masyarakat

Pemkot Sukabumi Gelar Penyuluhan Produk Hukum Kepada Masyarakat NERACA Sukabumi - Pemerintah Kota (Pemkot) Sukabumi melalui bagian hukum lakukan penyuluhan…