Penyaluran Kredit BTN Tumbuh 19,57%

NERACA

Jakarta - PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk (BTN) mencatatkan kinerja positif pada penyaluran kredit miliknya. Dimana hingga kuartal I-2019 pihaknya mampu mencatatkan penyaluran kredit dan pembiayaan sebesar Rp242,1 triliun atau mengalami pertumbuhan sebesar 19,57% secara tahunan (year-on-year/yoy) dibandingkan Rp202,5 triliun pada kuartal I 2018.

Adapun, kenaikan positif pada penyaluran kredit dan pembiayaan Bank BTN tersebut juga masih berada di atas rata-rata industri perbankan nasional. Bank Indonesia (BI) merekam kredit perbankan secara nasional hanya naik di level 12% yoy per Februari 2019.

Direktur Utama Bank BTN Maryono mengungkapkan perseroan konsisten menggelar berbagai aksi strategis, kemitraan, dan promosi agar kian ekspansif dalam menyalurkan kredit. Meski tetap fokus dalam bisnis inti perseroan di bidang pembiayaan perumahan Maryono berujar pihaknya terus aktif memacu akselerasi kredit di sektor non-perumahan.

“Capaian penyaluran kredit kami pada kuartal I 2019 ini akan terus kami pacu hingga akhir tahun nanti. tentunya dengan tetap selektif dan fokus menjaga kualitas kredit,” jelas Maryono pada Konferensi Pers Paparan Kinerja Bank BTN di Menara BTN Jakarta. Selasa (23/4). Maryono menjelaskan kuatnya pertumbuhan kredit di Bank BTN tersebut bersumber dari Iini sektor perumahan dan non-perumahan. Di sektor perumahan. kredit tercatat tumbuh 19,11% yoy dari Rp184,46 triliun pada akhir Maret 2018 menjadi Rp219,72 triliun di akhir Maret 2019.

Permintaan Kredit Pemilikan Rumah (KPR) Subsidi yang masih tinggi menjadi pendorong kuat kenaikan total kredit di segmen ini. Catatan keuangan Bank BTN merekam KPR Subsidi naik 28,87% yoy dan Rp79,14 triliun per 31 Mare12018 menjadi Rp101,99 triliun di periode yang sama tahun ini. Per triwulan l 2019. KPR Non-Subsidi pun naik sebesar 14,37% yoy menjadi Rp79,83 triliun. Dengan capaian tersebut, KPR emiten bersandi saham BBTN ini tumbuh sekitar 22,07% yoy menjadi Rp181,83triliun pada 31 Maret 2019.

Rapor hijau tersebut sukses menempatkan Bank BTN sebagai pemimpin pasar di segmen KPR dengan pangsa sebesar 39,35% per Desember 2018. Bank BTN juga masih menempati posisi wahid di pasar KPR Subsidi dengan pangsa sebesar 92,96% per 31 Maret 2019. Kemudian. di segmen kredit perumahan. kredit konstruksi juga terpantau naik 8,96% yoy menjadi Rp29,45 triliun pada akhir Maret 2019. Pada akhir bulan ketiga tahun ini. kredit perumahan Iainnya tercatat telah disalurkan senilai Rp8,44 triliun.

Di sektor kredit non-perumahan. Bank BTN juga mencatatkan penumbuhan sebesar 24,24% yoy. Kenaikan tersebut ditopang laju positif penyaluran kredit di segmen kredit konsumer dan kredit komersial yang naik masingmasing sebesar 25,53% yoy menjadi Rp4,97 triliun dan 23,88% yoy menjadi Rp17,43 triliun per triwulan I 2019.

Meski terus menorehkan akselerasi pada kredit, Bank BTN tetap menjaga kualitas kredit dan pembiayaan selama tiga bulan pertama di 2019. Laporan keuangan Bank BTN menunjukkan per kuartal I 2019. rasio kredit bermasalah (non performing Ioan/NPL) nett perseroan berada di level 2%. Posisi tersebut jauh di bawah ambang batas atas NPL yang ditetapkan regulator sebesar 5%.

Sementara itu, BTN mencatatkan laba bersih sebesar Rp 723 miliar. Perolehan laba bersih tersebut tumbuh 5,67 persen dibandingkan periode sama tahun lalu Rp 684 miliar. Laba bersih ini dikontribusikan dari penyaluran kredit yang diperoleh pendapatan bunga naik 21,69 persen dari Rp 5,27 triliun menjadi Rp 6,42 triliun.

Maryono mengatakan di tengah kondisi likuiditas secara nasional yang tumbuh terbatas, perseroan tetap mampu mencatatkan kinerja positif pada penghimpunan dana masyarakat. Per 31 Maret 2019, Dana Pihak Ketiga (DPK) sebesar Rp 215,82 triliun atau naik 10,98 persen dari 194,48 triliun dibandingkan periode sama tahun lalu. “Pertumbuhan DPK berada di atas rata-rata kenaikan DPK di industri perbankan nasional. Bank Indonesia merekam DPK perbankan nasional hanya naik sebesar 5,8 persen pada Februari 2019,” ujarnya.

BERITA TERKAIT

Dapatkan Dividen Bisnis, Ini Kata Investor di Platform Santara

    NERACA   Jakarta - Bulan Oktober kemarin merupakan musim bagi dividen bagi investor di platform Santara. Lima penerbit…

Penyelamatan AJB Bumiputera Tunggu PP

  NERACA   Jakarta - Ketua Komisi XI DPR Dito Ganindito mengatakan langkah awal untuk menyelamatkan Asuransi Jiwa Bersama (AJB)…

Sun Life Buka Kantor Pemasaran di Surabaya

    NERACA   Surabaya - Memperkuat bisnis dan penetrasinya di wilayah Jawa Timur khususnya Surabaya, PT Sun Life Financial…

BERITA LAINNYA DI INFO BANK

IPO Anak Usaha SEAM Group Ditargetkan 2020

    NERACA   Jakarta – PT Sumber Energi Alam Mineral (SEAM) Group menargetkan akan melakukan penawaran umum perdana atau…

Bank Muamalat dan Prudential Jalin Kerja Sama Hadirkan Pembayaran Autodebit

    NERACA   Jakarta – PT Bank Muamalat Indonesia, Tbk. (Bank Muamalat) dan PT Prudential Life Assurance (Prudential Indonesia)…

BTN Buka Kantor Cabang Syariah di Kendari

    NERACA   Kendari - Bank Tabungan Negara (Persero) mengembangkan bisnis syariahnya dengan membuka Kantor Cabang Syariah (KCS) ke-25…