Pefindo Pangkas Outlook APLN Jadi Negatif

NERACA

Jakarta – Melorotnya performance kinerja keuangan PT Agung Podomoro Land Tbk (APLN) di 2018, rupanya berbuntut rating atau outlook perseroan yang diturunkan oleh PT Pemeringkat Efek Indonesia (Pefindo) menjadi negatif. Informasi tersebut disampaikan Pefindo dalam siaran persnya di Jakarta, kemarin.

Yogie Perdana dan Christyanto dalam riset Pefindo mengungkapkan, peringkat untuk PT Agung Podomoro Land Tbk. (APLN) tetap pada idA- dan menurunkan outlook menjadi negatif. Penurunan outlook ini karena APLN cenderung bergantung pada pinjaman perbankan.Disampaikannya, APLN lebih banyak bergantung pada pinjaman untuk kebutuhan modal kerjanya (capex) yang digunakan untuk penyelesaian proyek, di tengah kinerja pra-penjualan yang lebih rendah daripada yang diharapkan.

Pada saat yang bersamaan Pefindo juga menegaskan peringkat obligasi I/2014 sebesar Rp750 miliar, yang akan jatuh tempo pada 6 Juni 2019 pada idA-. APLN berencana untuk membayar obligasi jatuh tempo tersebut menggunakan pendanaan eksternal. Tingkat leverage APLN yang diukur dengan rasio utang terhadap EBITDA meningkat signifikan menjadi 6,6x pada akhir 2018, dari sebelumnya hanya 3,7x pada 2017, dan rata-rata dari tahun 2014-2017 sebesar 3,4x. Akibatnya, interest coverage APLN yang diukur menggunakan EBITDA terhadap beban bunga, turun menjadi 1,6x pada 2018, dari sebelumnya berkisar 2,7x-2,8x pada 2014-2017.

Ketidakmampuan APLN untuk menurunkan leverage dan meningkatkan interest coverage ke tingkat yang sebanding dengan level perusahaan properti berperingkat A- dalam 12 bulan ke depan bakal memicu penurunan peringkat. APLN berencana akan melepas satu atau lebih properti investasinya pada 2019, di manaperusahaan telah menyelesaikan transaksi penjualan atas aset hotel Sofitel Bali pada Maret 2019.

Obligor dengan peringkat idA memiliki kemampuan yang kuat dibanding obligor Indonesia lainnya untuk memenuhi komitmen keuangan jangka panjangnya. Walaupun demikian, kemampuan obligor mungkin akan terpengaruh oleh perubahan buruk keadaan dan kondisi ekonomi dibandingkan obligor dengan peringkat lebih tinggi.

Tanda kurang (-) menunjukkan bahwa peringkat yang diberikan relatif lemah dan di bawah rata-rata kategori yang bersangkutan. Peringkat di atas mencerminkan posisi bisnis APLN yang kuat di industri properti, kualitas aset yang baik, dan pendapatan berulang APLN yang terus bertumbuh yang dapat memberikan ketahanan finansial di saat kondisi pasar properti yang sulit.

Faktor-faktor yang membatasi peringkat adalah leverage keuangan yang tinggi yang menyebabkan proteksi arus kas perusahaan menjadi lemah, risiko eksekusi terkait dengan proyek reklamasi, dan karakteristik industri properti yang sensitif terhadap perubahan keadaan makro ekonomi.

BERITA TERKAIT

Pieter Tanuri Tambah Porsi Saham di BOLA

NERACA Jakarta –Perkuat porsi kepemilikan saham, Pieter Tanuri menambah kepemilikan sahamnya pada PT Bali Bintang Sejahtera Tbk (BOLA) menjadi 23,52%…

BEI Kantongi 22 Calon Emiten Bakal Go Public

NERACA Jakarta – PT Bursa Efek Indonesia (BEI) sesumbar bakal mencatatkan 60 emiten baru sampai akhir tahun 2019 seiring dengan…

Lippo Karawaci Tunjuk Rudy Halim Jadi COO

NERACA Jakarta – Emiten properti, PT Lippo Karawaci Tbk (LPKR) resmi menunjuk Rudy Halim sebagai Chief Operating Officer (COO) yang telah efektif…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Mardani Terpilih Ketum HIPMI 2019-2022

Hasil musyawarah nasionak (Munas) Himpunan Pengusaha Muda Indonesia (HIPMI) memilih Mardani H. Maming (Mardani) sebagai ketua umum HIPMI Priode 2019-2022…

Genjot Pertumbuhan Investor - BEI Gelar Sekolah Pasar Modal HIPWI FKPPI

NERACA Jakarta – Perkuat basis investor lokal di pasar modal, PT Bursa Efek Indonesia (BEI) terus perluas edukasi  manfaat pasar…

Raih Global Islamic Finance Awards - Pasar Modal Syariah Indonesia Terbaik di Dunia

NERACA Jakarta –Kesekian kalinya, PT Bursa Efek Indonesia (BEI) mendapatkan penghargaan internasional Global Islamic Finance Awards (GIFA) 2019 untuk kategori…