Pemkab Lebak Minta Pelaku Usaha Tak Gunakan Zat Berbahaya

Pemkab Lebak Minta Pelaku Usaha Tak Gunakan Zat Berbahaya

NERACA

Lebak - Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Lebak, Banten meminta pelaku usaha yang menjual aneka makanan di Pasar Rangkasbitung tidak menggunakan zat berbahaya yang bisa menimbulkan gangguan kesehatan manusia.

"Kami berharap pelaku usaha dapat menaati larangan menjual aneka makanan yang mengandung zat berbahaya," kata Sekretaris Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Disperindag) Kabupaten Lebak Orok Sukmana, saat mensosialisasikan kegiatan perlindungan konsumen yang dihadiri 50 pedagang, di Lebak, Rabu (10/4).

Peredaran aneka pangan yang mengandung zat berbahaya di Pasar Rangkasbitung Kabupaten Lebak masih ditemukan. Penemuan aneka pangan itu berdasarkan hasil Tim Pengawas Terpadu Makanan, di antaranya pangan yang mengandung zat berbahaya pewarna, formalin, boraks atau bahan lainnya yang dapat membahayakan bagi kesehatan manusia.

Kebanyakan aneka pangan yang beredar itu jenis tahu, ikan asin, bakso, cilok, ikan basah, dan mi."Kita berharap para pelaku usaha itu tidak kembali memasarkan aneka pangan yang mengandung zap berbahaya," kata dia menegaskan.

Menurut dia, pemerintah daerah memiliki kewajiban untuk melindungi masyarakat sesuai pasal 62 poin 1 dan 2 UU Nomor 8 Tahun 1999 tentang Perlindungan Konsumen. Karena itu, pihaknya setiap tahun melaksanakan kegiatan sosialisasi perlindungan konsumen, agar pelaku usaha tidak mengulang lagi menjual barang-barang yang mengandung bahan berbahaya.

Makanan yang mengandung zat berbahaya dapat menimbulkan gangguan kesehatan kepada orang yang mengonsumsinya. Bahkan, pelaku usaha yang menjual aneka pangan yang mengandung zat berbahaya bisa diproses secara hukum."Kami sebagai pemerintah daerah tentu memiliki kewajiban untuk membina para pelaku usaha, agar tidak menjual pangan yang mengandung zat berbahaya," kata dia lagi.

Sejumlah pelaku usaha di Rangkasbitung mengatakan bahwa mereka sudah memahami dan mengerti tentang makanan yang mengandung zat berbahaya. Karena itu, mereka berkomimen tidak menjual makanan yang membahayakan kesehatan manusia."Kami memproduksi tahu menggunakan bahan baku murni tanpa bahan pengawet," kata Soleh, seorang pelaku usaha warga Rangkasbitung. Ant

BERITA TERKAIT

PNM: Pentingnya Perlindungan Konsumen Bagi UMKM

PNM: Pentingnya Perlindungan Konsumen Bagi UMKM NERACA Jakarta - Potensi pengembangan usaha mikro kecil dan menengah (UMKM) untuk pertumbuhan, kesejahteraan,…

Fachry Ali : Pemindahan Ibu Kota Jadi Awal Periode “Post Java” - FGD KLHS Pemindahan Ibu Kota

Fachry Ali : Pemindahan Ibu Kota Jadi Awal Periode “Post Java”   FGD KLHS Pemindahan Ibu Kota NERACA Jakarta - Pengamat…

Pertamina EP Tanggap Darurat Karhutla

Pertamina EP Tanggap Darurat Karhutla NERACA Jakarta – PT Pertamina EP, anak usaha PT Pertamina (Persero) sekaligus kontraktor kontrak kerjasama…

BERITA LAINNYA DI EKONOMI DAERAH

Kopitu: Pemerintah Belum Optimal Terhadap UMKM

Jakarta-Pemerintah dinilai belum optimal memberikan perhatian terhadap usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) sehingga belum memberikan dampak yang berarti. Padahal,…

Tiga Sumber Mata Air PDAM Sukabumi Semakin Turun - Perlu Studi Tentang Air Baku

Tiga Sumber Mata Air PDAM Sukabumi Semakin Turun Perlu Studi Tentang Air Baku NERACA Sukabumi - Menyusutnya tiga sumber mata…

Komitmen Hero Supermarket Penuhi Kebutuhan Masyarakat Indonesia - Grand Opening di Apartemen Casa Domaine

Komitmen Hero Supermarket Penuhi Kebutuhan Masyarakat Indonesia Grand Opening di Apartemen Casa Domaine NERACA Jakarta – Hero Supermarket sebagai pelopor…