Laba Bersih Bayan Resources Naik 56,48%

NERACA

Jakarta — Sepanjang tahun 2018, PT Bayan Resources Tbk (BYAN) membukukan pertumbuhan laba bersih 56,48%. Dalam siaran persnya di Jakarta, kemarin disebutkan, laba bersih yang dikantongi perseroan senilai US$500,43 juta. Pencapaian itu tumbuh 56,48% dari realisasi US$319,81 juta pada 2017.

Selain itu, perseroan mengantongi pendapatan US$1,67 miliar. Realisasi itu naik 57,09% dari US$1,06 miliar pada 2017. Akan tetapi, beban pokok pendapatan perseroan tercatat naik lebih tinggi secara tahunan pada 2018. Jumlah yang dikeluarkan naik dari US$513,79 juta pada 2017 menjadi US$829,78 juta pada 2018.

Sementara laba kotor perseroan tercatat US$846,92 juta pada 2018. Nilai itu naik 52,99% dari US$553,57 juta pada 2017. Di sisi lain, BYAN tercatat memiliki total liabilitas US$472,79 juta pada akhir 2018. Jumlah tersebut naik 26,69% dari US$373,20 juta pada 2017. Sementara itu, total ekuitas naik lebih tinggi yakni 31,51% secara tahunan pada tahun lalu. Total ekuitas naik dari US$515,60 juta pada akhir 2017 menjadi US$678,07 juta per akhir tahun lalu.

Adapun, total aset yang dimiliki oleh BYAN tumbuh 29,48% dari US$888,81 juta pada akhir 2017 menjadi US$1,15 miliar per 31 Desember 2018. Tahun ini, perseroan memproyeksikan pendapatan di sebesar US$ 1,5 miliar sampai US$ 1,8 miliar. Selain itu, emiten yang bergerak di sektor pertambangan batubara ini yakin laba sebelum bunga dan pajak (EBITDA) sebesar US$ 400 juta sampai US$ 600 juta.

Kemudian untuk mencapai target tersebut, BYAN menyiapkan dana belanja modal tahun 2019 mencapai US$ 100 juta sampai US$ 130 juta. Adapun produksi batubara di tahun ini diprediksi akan mencapai 32 juta metrik ton sampai 36 juta metrik ton. Di tahun 2018, BYAN memproduksi batubara sebanyak 31 juta metrik ton.

BYAN juga terus mendorong efisiensi dari sisi biaya cash rata-rata di tahun 2018 sendiri sebesar US$ 33 per metrik ton. Sedangkan di tahun 2019 akan dijaga di rentang US$ 32 per metrik ton sampai US$ 34 per metrik ton. Volume penjualan batubara BYAN di tahun ini diprediksi sebesar 33 juta metrik ton sampai 37 juta metrik ton. Tahun 2018 volume penjualan batubara BYAN sebesar 28 juta metrik ton. Sebesar 19% penjualan ke pasar di Indonesia, sisanya di pasar luar.

BERITA TERKAIT

Pasca Pemilu 2019 - Trafik Layanan Data Ikut Terkerek Naik

NERACA Jakarta – Momentum pemilihan umum (Pemilu) menjadi berkah tersendiri bagi emiten operator telekomunikasi. Pasalnya, trafik layanan data mengalami pertumbuhan…

Indeks Pembangunan Manusia Banten Naik 0,53 Poin

Indeks Pembangunan Manusia Banten Naik 0,53 Poin   NERACA Serang - Badan Pusat Statistik (BPS) Banten menyatakan Indeks Pembangunan Manusia (IPM)…

Berkah Permintaan Listrik Meningkat - Dividen Cikarang Listrindo Ikut Terkerek Naik

NERACA Jakarta – Berdasarkan hasil rapat umum pemegang saham tahunan (RUPST) PT Cikarang Listrindo Tbk (POWR) memutuskan untuk membagikan dividen…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Laba Bersih Siantar Top Naik 17,95%

NERACA Jakarta – Di tahun 2018 kemarin, PT Siantar Top Tbk (STTP) berhasil membukukan kenaikan laba bersih sebesar 17,95% secara…

LMPI Targetkan Penjualan Rp 523,89 Miliar

NERACA Jakarta – Meskipun sepanjang tahun 2018 kemarin, PT Langgeng Makmur Industri Tbk (LMPI) masih mencatatkan rugi sebesar Rp 46,39…

Bumi Teknokultura Raup Untung Rp 76 Miliar

PT Bumi Teknokultura Unggul Tbk (BTEK) membukukan laba bersih Rp76 miliar pada 2018, setelah membukukan rugi bersih sebesar Rp31,48 miliar…