Imperva Bangun Scrubbing Center di Jakarta

NERACA

Jakarta - Imperva Inc, perusahaan cybersecurity mengumumkan hadirnya DDoS Scrubbing Center pertama di Indonesia. Menurut Wakil Presiden Regional APJ Imperva, Chris Wood, hadirnya scrubbing center ini menunjukkan komitmen perusahaan untuk memberikan total perlindungan dari meningkatnya ancaman DDoS khususnya bagi pelaku bisnis di sektor perbankan, finansial, e-commrce dan pemerintah.

“Teknik serangan DdoS kini terus berkembang dan semakin canggih. Tapi di Imperva, kami memiliki teknologi yang lebih canggih dengan menyediakan ruang dan kapasitas besar untuk menangani serangan yang lebih hebat dan akan terjadi. Pendekatan unik kami yaitu melalui adanya Point of Presence (PoPs) yang strategis, salah satunya dengan membangun scrubbing center di Jakarta dan investasi ini akan memberikan solusi terbaik dan perlindungan keamanan penuh bagi pelanggan di Indonesia,” kata Chris di Jakarta, Kamis (21/3).

Komitmen Imperva membangun scrubbing center di Indonesia tentunya sejalan dengan Peraturan Pemerintah Indonesia No 82 tahun 2012 yang salah satu pasalnya mewajibkan para penyelenggara sistem elektronik untuk menempatkan pusat datanya di Indonesia. Ini merupakan scrubbing center ke 44 yang dimiliki Imperva di dunia. Kehadiran Imperva scrubbing center di Indonesia bakal membantu Blue Power Technology (BPT) sebagai anak perusahaan CTI Group dalam mengimplementasikan solusi Imperva untuk para pelanggan di Indonesia.

Ia menjelaskan dengan hadirnya Imperva scrubbing center di Indonesia akan memudahkan dan mempercepat dalam memfilter trafik DdoS dan hanya mengirim trafik yang bersih ke web server pelanggan. Dengan adanya scrubbing center ini para pelanggan tidak perlu mempunyai bandwidth internet yang besar dan juga tidak tergantung dengan ISP yang digunakan.

Direktur Blue Power Technologt Erwin Urip mengatakan saat ini pelaku bisnis dihadapkan pada tantangan untuk mengatasi ancaman kejahatan siber yang semakin meningkat, salah satunya dengan serangan DdoS yang sangat kuat dan bahkan mencapai kecepatan tertinggi 1.7 Tbs pada awal tahun lalu. “Serangan DdoS ini juga bisa menyebabkan kerugian sebesar US$40 ribu per jam nya jika terjadi. Indonesia pun tak luput dari target serangan DdoS. Maka dari itu, kami akan menjadi garda terdepan dalam mengimplementasikan solusi Imperva sekaligus mengelola service scrubbing center mereka,” pungkasnya.

BERITA TERKAIT

Jakpro Ajak BUMD DKI Jakarta Perkuat GCG

Menyadari pentingnya menjaga prinsip good corporate governance (GCG) untuk mewujudkan perusahaan yang sehat dan transparan, PT Jakarta Propertindo (Perseroda) (Jakpro)…

Pemkab Lebak Bangun Sarana Umum di Rusunawa

Pemkab Lebak Bangun Sarana Umum di Rusunawa NERACA Lebak - Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Lebak, Banten, melaksanakan pembangunan sarana umum di…

Bangun Karakter di Keuangan Syariah

Oleh : Agus Yuliawan Pemerhati Ekonomi SyariahMeski sudah berjalan selama dua dekade lebih keberadaan dari praktik lembaga keuangan syariah (LKS),…

BERITA LAINNYA DI BERITA EKONOMI

Kementerian Ragu Gunakan Anggaran, Alihkan Saja ke PUPR

NERACABogor - Presiden Joko Widodo meminta Menteri Keuangan Sri Mulyani mengalihkan anggaran kementerian, yang masih ragu ke Kementerian Pekerjaan Umum…

Defisit APBN Capai Rp102 Triliun

    NERACA   Jakarta - Kementerian Keuangan mencatat defisit APBN hingga 31 Maret 2019 mencapai Rp102 triliun atau 0,63…

Pemerintah Bakal Naikkan Iuran - Tekan Defisit BPJS Kesehatan

      NERACA   Jakarta – Pemerintah dalam hal ini Menteri Keuangan Sri Mulyani mengatakan tengah mengkaji kenaikan iuran…