OPEC Dinilai Perlu Terus Pangkas Pasokan Sampai Akhir 2019

NERACA

Jakarta – Arab Saudi mengatakan pada Minggu (17/3) bahwa pekerjaan OPEC dalam menyeimbangkan kembali pasar minyak masih jauh dari selesai, karena persediaan global masih meningkat meskipun ada sanksi-sanksi AS yang keras terhadap Iran dan Venezuela, menandakan pihaknya mungkin perlu memperluas pengurangan produksi hingga paruh kedua 2019 .

Rusia, yang memangkas produksi minyak bersama dengan OPEC, juga mengatakan pengurangan produksi akan tetap ada setidaknya sampai Juni, ketika langkah-langkah Washington berikutnya dalam mengurangi ekspor minyak Iran dan Venezuela menjadi lebih jelas.

Amerika Serikat telah meningkatkan ekspor minyaknya secara tajam dalam beberapa bulan terakhir, sambil memberlakukan sanksi-sanksi terhadap Venezuela dan Iran untuk mengurangi pengiriman mereka ke pasar global.

Kebijakan Washington telah memperkenalkan tingkat ketidakpastian baru untuk OPEC ketik organisasi ini berjuang untuk memprediksi keseimbangan penawaran dan permintaan global. "Penilaian saya adalah bahwa pekerjaan itu masih tetap di depan kita ... Kita masih melihat persediaan terus bertambah ... Kita harus tetap berada di jalur yang pasti sampai Juni," kata Menteri Energi Saudi Khalid al Falih disalin dari Antara.

"Kami ingin tetap siap untuk terus memonitor pasokan dan permintaan dan melakukan apa yang harus kami lakukan di paruh kedua," kata Falih ketika beberapa menteri OPEC bertemu di ibukota Azerbaijan, Baku, untuk komite pemantauan OPEC dan sekutunya seperti Rusia.

OPEC dan sekutunya telah memangkas produksi sebesar 1,2 juta barel per hari atau 1,2 persen dari permintaan global sejak Januari, untuk membantu menyeimbangkan kembali pasar minyak global dan menopang harga. OPEC dijadwalkan bertemu pada April dan sekali lagi pada Juni untuk memutuskan kebijakan produksinya.

Amerika Serikat telah memberlakukan sanksi keras terhadap produsen minyak terbesar ketiga OPEC, Iran, tetapi memberikan beberapa keringanan kepada pembeli minyak mentahnya hingga Mei. Washington juga berusaha menggulingkan presiden Venezuela saat ini, Nicolas Maduro, dan telah menjatuhkan sanksi-sanksi minyak negara itu.

Menteri Energi Rusia Alexander Novak mengatakan sulit bagi Moskow dan OPEC untuk merencanakan karena sanksi-sanksi AS. Dia mengatakan mereka akan memiliki sedikit informasi tambahan dalam pertemuan mereka berikutnya pada April, mengingat bahwa Washington belum akan mengumumkan keringanan barunya terhadap Iran dan karena itu diperlukan lebih banyak pembicaraan pada Mei.

"Sanksi-sanksi itu menciptakan tren negatif di pasar dan benar-benar mendistorsi gambaran penawaran dan permintaan ... Mereka dikenakan untuk membantu menjual barang-barang negara yang menjatuhkan sanksi, dan mereka menciptakan ketidakpastian," katanya.

Rusia telah menjadi lambat untuk memangkas produksi minyaknya sesuai dengan target Januari, mengatakan sulit untuk melakukannya di musim dingin.

BERITA TERKAIT

XL Siapkan Jaringan Jelang Pilpres 2019

PT XL Axiata Tbk (XL Axiata) telah menyiapkan jaringan yang memadai untuk mengantisipasi kenaikan trafik terkait dengan berlangsungnya Pemilihan Presiden,…

BCA Dinobatkan The World's Best Banks 2019

      NERACA   Jakarta - PT Bank Central Asia Tbk (BCA) dinobatkan sebagai The World’s Best Banks 2019…

FMM Bangsa Indonesia Ingin Pemilu 2019 Bebas dari Kecurangan

FMM Bangsa Indonesia Ingin Pemilu 2019 Bebas dari Kecurangan NERACA Jakarta - Sejumlah tokoh yang tergabung dalam Forum Musyawarah Majelis…

BERITA LAINNYA DI BERITA KOMODITAS

CIPS Sebut Distribusi Minol Lewat PLB Rentan Tambah Korban

NERACA Jakarta – Distribusi minuman beralkohol (minol) lewat Pusat Logistik Berikat (PLB) rentan menambah korban luka dan korban jiwa akibat…

Penilaian IGJ - Dua Aspek Lemahkan Indonesia Dalam Perdagangan Internasional

NERACA Jakarta – Peneliti senior Indonesia for Global Justice (IGJ) Olisias Gultom menilai, terdapat dua aspek yang membuat lemah Indonesia…

AMMDes Bisa Diaplikasikan dengan Alat Pembuat Es Serpihan

NERACA Jakarta – Kementerian Perindustrian secara konsisten dan berkelanjutan terus mendorong pemanfaatan dan pengembangan Alat Mekanis Multiguna Pedesaan (AMMDes) untuk…