Pemkot Sukabumi Berencana Buat Perwal CSR

Pemkot Sukabumi Berencana Buat Perwal CSR

NERACA

Sukabumi - Pemerintah Kota (Pemkot) Sukabumi berencana akan membuat Peraturan Walikota (Perwal) tentang Tanggung Jawab Sosial dan Lingkungan dan Program Kemitraan Bina Lingkungan (TJSL-PKBL) atau bisa disebut juga dengan CSR.

Rencana tersebut bertujuan untuk membuat komitmen kepada seluruh perusahaan ataupun BUMN yang ada di wilayah kota untuk berperan dalam pembangunan ekonomi berkelanjutan, guna meningkatkan kualitas kehidupan dan lingkungan yang bermanfaat, baik bagi perusahaan, komunitas setempat, maupun masyarakat pada umumnya.

Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (Bappeda) Kota Sukabumi Rudi Djuansyah mengatakan, sebelum adanya Perwal tersebut, saat ini pihaknya tengah menginventalisir seluruh dunia usaha dan BUMD di Kota Sukabumi."Nantinya kan jelas, kalau sudah kelihatan total jumlah perusahaan dan BUMD. Karena nantinya akan dibentuk juga Forum CSR kedepanya," ujar Rudi, kemarin.

Tapi lanjut Rudi, sebelum terbentuknya forum CSR tersebut, tentu saja pihaknya akan mengajukan kepada pimpinan daerah untuk membuat Perwal tentang forum CSR tersebut."Nanti kita akan perkuat regulasinya dengan Perwal, sehingga tanggungjawab setiap dunia usaha di Kota Sukabumi bisa terkoordinasi dan sinergi untuk kesejahteraan masyarakat Kota Sukabumi," ujarnya.

Forum CSR dibentuk dalam rangka meningkatkan kepedulian, kemampuan, dan tanggungjawab dunia usaha dalam penyelenggaraan kesejahteraan secara melembaga, berkelanjutan, efektif dan masif.

"Forum CSR ini mewadahi dan menjembatani dunia usaha baik BUMN, BUMD, Swasta dalam rangka mengarahkan kualitas program CSR baik dari sisi yang membutuhkan maupun dari kepentingan dunia usaha sebagai bentuk kepedulian dan membantu sesama," tuturnya.

Adapun ruang lingkup pendanaan CSR itu yaitu, ruang lingkup sosial, lingkungan, kesehatan, pendidikan, peningkatan daya beli, infrastuktur dan sanitasi lingkungan dan beberapa program yang disepekati."Sebagai contoh, misalnya ruang lingkup infrastuktur dan sanitasi lingkungan, nantinya diarahkan untuk meningkatkan sarana dan prasarana lingkungan perdesaan dan perkotaan, begitu juga dengan masalah pendidikan, kita arahkan untuk mencapai bebas putus jenjang sekolah pendidikan dasar dan menengah dan lainya," pungkas Rudi. Arya

BERITA TERKAIT

Harga Bapokting di Kota Sukabumi Tergolong Stabil

Harga Bapokting di Kota Sukabumi Tergolong Stabil NERACA Sukabumi - Perkembangan harga bahan pokok penting (Bapokting) dan barang strategis lainya…

Pemkot Palembang Tekan Angka Kemiskinan Menjadi Satu Digit

Pemkot Palembang Tekan Angka Kemiskinan Menjadi Satu Digit NERACA Palembang - Pemerintah Kota (Pemkot) Palembang, Sumatera Selatan, terus berupaya menekan…

Pemkot Depok Akan Renovasi 10 Puskesmas

Pemkot Depok Akan Renovasi 10 Puskesmas NERACA Depok - Dinas Perumahan dan Permukiman (Disrumkim) akan merenovasi 10 gedung pusat kesehatan…

BERITA LAINNYA DI EKONOMI DAERAH

Jabar Resmi Miliki Tiga Perda Baru

Jabar Resmi Miliki Tiga Perda Baru NERACA Bandung - Provinsi Jawa Barat (Jabar) lewat agenda persetujuan bersama DPRD dan Pemprov…

Tingkat Pengangguran di Kota Sukabumi Masih Tinggi - Disnakertrans Kota Sukabumi Gelar Job Fair

Tingkat Pengangguran di Kota Sukabumi Masih Tinggi Disnakertrans Kota Sukabumi Gelar Job Fair NERACA Sukabumi - Walikota Sukabumi Achmad Fahmi…

Gubernur Banten Evaluasi Pokja Unit Layanan Pengadaan Barang dan Jasa

Gubernur Banten Evaluasi Pokja Unit Layanan Pengadaan Barang dan Jasa NERACA Serang - Gubernur Banten Wahidin Halim akan mengevaluasi pokja…