SMCB Taksir Permintaan Semen Melambat - Dampak Faktur Cuaca

NERACA

Jakarta — PT Solusi Bangun Indonesia Tbk (SMCB) memproyeksikan pertumbuhan penjualan semen pada semester I/2019 ini tumbuh lebih lambat dibandingkan dengan tahun sebelumnya. Direktur Human Resources Solusi Bangun Indonesia, Agung Wiharto dalam siaran persnya di Jakarta, kemarin mengatakan, permintaan semen pada semester I/2019 diprediksi mengalami penurunan karena sejumlah faktor.

Salah satunya adalah faktor cuaca yang akan memengaruhi volume penjualan semen dalam negeri pada semester I/2019. Meski demikian, Agung mengatakan bahwa biasanya curah hujan yang tinggi hanya akan terjadi hingga Februari. Selain faktor cuaca, Agung menjelaskan bahwa pada semester I/2019, terdapat banyaknya libur perayaan hari raya nasional dan agenda Pemilihan Presiden 2019 yang menurunkan jumlah konsumsi semen.”Banyak sekali peristiwa di semester I/2019 yang itu menyebabkan hari libur, Mei—Juni, lebaran dan puasa itu akan akan berakibat ke konsumen yang cenderung melemah, atau masih tumbuh atau tidak sekuat tahun lalu,” jelasnya.

Untuk itu, efisiensi menjadi kunci utama mengatasi masalah tersebut. Menurutnya dalam konsolidasi bersama Semen Indonesia, perseroan melakukan efisiensi dalam proses produksi, logistik, procurement, hingga sumber daya manusia. Dengan adanya efisiensi tersebut, perseroan dapat memiliki harga yang lebih bersaing yang bisa ditawarkan kepada konsumen.

Berdasarkan data penjualan yang dirilis Semen Indonesia Group, volume penjualan semen dalam negeri SMCB pada periode berjalan 2019 mengalami pertumbuhan 7,45%. Pada Januari, volume penjualan semen dalam negeri meningkat 8,67% menjadi 904.748 ton dari 832.542 ton pada periode yang sama 2018. Pertumbuhan juga terjadi pada Februari, yakni menjadi 765.432 ton pada 2019 dari 721,844 ton pada 2018 atau meningkat 6,04%.

Kata Agung Wiharto, pascaakuisisi PT Holcim Indonesia Tbk oleh PT Semen Indonesia (Persero) Tbk, perseroan diperkenankan menggunakan merek dagang tersebut pada tahun ini dan apabila sudah melewati, Semen Indonesia diharuskan untuk mengganti merek dagang Holcim. Namun apabila tidak, perseroan akan dikenakan biaya royalti untuk penggunaan merek dagang Holcim.

Seperti diketahui, Semen Indonesia telah meneken perjanjian pengikatan jual beli bersyarat atau Conditional Sales & Purchase Agreement(CSPA)untuk mengambil alih 6.179.612.820 lembar saham atau 80,6% kepemilikan LafargeHolcim, melalui anak usaha Holderfin B.V., di Holcim Indonesia pada 2018. Nilai pembelian yang disepakati senilai US$917 juta.

BERITA TERKAIT

Volume Penjualan SMCB Tumbuh 4,08%

Di kuartal pertama 2019, PT Solusi Bangun Indonesia Tbk (SMCB) mencatatkan pertumbuhan volume penjualan semen sebesar 4,08%. Dalam data perseroan…

Pabrik di Pati Dilalap Api - Garudafood Belum Taksir Nilai Kerugian

NERACA Jakarta – Musibah kebakaran yang terjadi di area gudang bahan kemasan PT Garudafood Putra Putri Jaya Tbk (GOOD) di…

Berkah Permintaan Listrik Meningkat - Dividen Cikarang Listrindo Ikut Terkerek Naik

NERACA Jakarta – Berdasarkan hasil rapat umum pemegang saham tahunan (RUPST) PT Cikarang Listrindo Tbk (POWR) memutuskan untuk membagikan dividen…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Laba Bersih Siantar Top Naik 17,95%

NERACA Jakarta – Di tahun 2018 kemarin, PT Siantar Top Tbk (STTP) berhasil membukukan kenaikan laba bersih sebesar 17,95% secara…

LMPI Targetkan Penjualan Rp 523,89 Miliar

NERACA Jakarta – Meskipun sepanjang tahun 2018 kemarin, PT Langgeng Makmur Industri Tbk (LMPI) masih mencatatkan rugi sebesar Rp 46,39…

Bumi Teknokultura Raup Untung Rp 76 Miliar

PT Bumi Teknokultura Unggul Tbk (BTEK) membukukan laba bersih Rp76 miliar pada 2018, setelah membukukan rugi bersih sebesar Rp31,48 miliar…