Pemkot Sukabumi Diganjar Puluhan Miliar dari Bankeu Provinsi Jabar

Pemkot Sukabumi Diganjar Puluhan Miliar dari Bankeu Provinsi Jabar

NERACA

Sukabumi - Pemerintah Kota (Pemkot) Sukabumi mendapatkan anggaran sebesar Rp81 miliar lebih dari bantuan keuangan (bankeu) Provinsi Jawa Barat (Jabar). Hal tersebut dikatakan oleh Ketua DPRD Kota Sukabumi Yunus Suhandi kepada Neraca, Jumat (15/3).

"Hasil konsultasi Badan Anggaran (Ban-Ang) DPRD ke bagian keuangan Provinsi Jawa Barat, bahwa tahun ini Kota Sukabumi mendapatkan bankeu sebesar Rp81 miliar lebih. Dan tahun ini, anggaran sebesar itu mengalami penaikan dari bankeu tahun sebelumnya," ujar Yunus.

Yunus mengatakan, dana miliaran tersebut, diantaranya akan digunakan untuk penataan alun-alun sebesar Rp5 miliar, penataan Lapang Merdeka sekitar Rp7,5 miliar, pendestrian Lapang Merdeka sekitar Rp2,5 miliar, pendestrian Jalan Ir. H. Juanda sekitar Rp3 miliar."Satu lagi untuk lanjutan pembangunan Puskesmas kecamatan Baros dan anggaranya sangat cukup besar," jelas Yunus.

Dari sekian total bankeu yang digelontorkan oleh provinsi Jabar, Yunus menyayangkan, tidak ada anggaran untuk lanjutan pembangunan GOR Merdeka. Sementara kami (Dewan) berharap, dari bankeu tahun ini ada dana untuk lanjutan GOR Merdeka dan gedung kesenian."Kami berharap, bankeu tahun ini ada dana lanjutan untuk finishing pembangunan GOR Merdeka dan pemagaran gedung kesenian. Tapi kenyataanya pemda tidak mengusulkan hal itu," terang Yunus.

Untuk itu Yunus berharap, kedepan dalam perubahan anggaran pemda sendiri bisa menganggarkan untuk kelanjutan dua bangunan tersebut. Sehingga kedua bangunan yang saat ini tidak bisa dipakai, nantinya bisa digunakan."Ya, kami sih berharap pemda bisa menganggarkan di perubahan anggaran APBD nanti," tuturnya.

Anggaran bankeu sendiri lanjut Yunus, bisa digunakan secepatnya. Artinya, pihak Provinsi Jabar tinggal menunggu kesipan pemda sendiri untuk kelengkapanya."Berdasarkan infromasi dari Provinsi Jabar, tinggal kapan siapnya pemda," katanya.

Pihak DPRD sendiri tambah Yunus, terus akan melakukan pengawasan, agar tidak terjadi keterlambatan.”Sehingga, kejadian di tahun-tahun sebelumnya jangan sampai terulang lagi di tahun ini, dimana ada bantuan anggaran yang tidak terserap," pungkas Yunus. Arya

BERITA TERKAIT

Jabar Bentuk Konsorsium Halal Center

Jabar Bentuk Konsorsium Halal Center NERACA Bandung - Pemerintah dan Kantor Perwakilan Bank Indonesia (KPw BI) Provinsi Jawa Barat (Jabar)…

Harga Bapokting di Kota Sukabumi Tergolong Stabil

Harga Bapokting di Kota Sukabumi Tergolong Stabil NERACA Sukabumi - Perkembangan harga bahan pokok penting (Bapokting) dan barang strategis lainya…

Performance Kinerja Melorot - Mandom Royal Bagi Dividen Rp 84,45 Miliar

NERACA Jakarta – Rapat umum pemegang saham tahunan (RUPST) PT Mandom Indonesia Tbk (TCID) memutuskan untuk membagikan dividen sebesar Rp…

BERITA LAINNYA DI EKONOMI DAERAH

Jabar Resmi Miliki Tiga Perda Baru

Jabar Resmi Miliki Tiga Perda Baru NERACA Bandung - Provinsi Jawa Barat (Jabar) lewat agenda persetujuan bersama DPRD dan Pemprov…

Tingkat Pengangguran di Kota Sukabumi Masih Tinggi - Disnakertrans Kota Sukabumi Gelar Job Fair

Tingkat Pengangguran di Kota Sukabumi Masih Tinggi Disnakertrans Kota Sukabumi Gelar Job Fair NERACA Sukabumi - Walikota Sukabumi Achmad Fahmi…

Gubernur Banten Evaluasi Pokja Unit Layanan Pengadaan Barang dan Jasa

Gubernur Banten Evaluasi Pokja Unit Layanan Pengadaan Barang dan Jasa NERACA Serang - Gubernur Banten Wahidin Halim akan mengevaluasi pokja…