Menko Polhukam - Suhu Politik Menjelang Pemilu 2019 Bisa Dikendalikan

Wiranto

Menko Polhukam

Suhu Politik Menjelang Pemilu 2019 Bisa Dikendalikan

Jakarta - Menteri Koordinator bidang Politik, Hukum dan Keamanan (Menko Polhukam) Wiranto, menyebutkan suhu politik di Indonesia menjelang Pemilu serentak 2019 meningkat, namun secara fisik masih bisa dikendalikan dengan baik.

"Kita tahu dalam kondisi saat ini, eskalasi politik saat ini meningkat, dan tidak bisa kita hindari itu merupakan bagian dari aksioma. Suhu politik yang paling tinggi itu di medsos. Suhu politik rame lah. Jadi kita bersyukur secara fisik, suhu politik kita masih kita kendalikan dengan baik," ujar Wiranto saat membuka rapat itu di Kantor Kemenko Polhukam, Jakarta, Kamis (14/3).

Rapat itu dihadiri di antaranya, oleh Kepala Badan Siber dan Sandi Negara (BSSN) Djoko Setiadi, dan Asops Kapolri Irjen Rudy Sufahriadi, Asops Panglima TNI, Ketua Bawaslu Abhan, Ketua KPU Arief Budiman dan perwakilan Kejaksaan Agung.

Menurut dia, medsos merupakan wilayah yang saat ini lebih meningkat dari pemilu yang lalu. Pemilu yang lalu, medsos tidak begitu dominan. Namun saat ini, sangat dominan dan menjadi bagian wilayah yang dijaga.

"Oleh karena itu, kita bertumpu pada indek skala pemilu yang sudah dibuat oleh polri menjadi wilayah kemananan pemilu saat ini, maupun indek pemilu yang telah di awasi Bawaslu dari sisi penyelenggaraannya. Jadi kita telah melakukan langkah-langkah antisipasi dan juga langkah-langkah untuk menetralisir yang berbagai kerawanan pemilu itu," tutur mantan Panglima TNI ini.

Purnawirawan Jenderal bintang empat ini berharap pada hari "H" pencoblosan nanti semua kemananan-keamanan yang sudah ditetapkan bisa dinetralisir."Zero tidak mungkin, tapi bisa kita tekan dan tidak menjadi masalah lagi dalam pemilih," ucap dia.

Menjelang pelaksanaan kampanye terbuka ini, tambah Wiranto, pihaknya tengah mempelajari konflik-konflik yang terjadi sebelumnya agar bisa dilokalisir, diredam, dan dicegah."Sebenarnya harus bisa. Tergantung kedewasaan masyarakat, tergantung kedewasaan parpol pendukung, tergantung pada pemahaman bahwa demokrasi ini bukan ajang untuk berkonflik dari para tim sukses dan para pendukungnya," kata Wiranto. Ant

BERITA TERKAIT

Pasca Pemilu 2019 - Trafik Layanan Data Ikut Terkerek Naik

NERACA Jakarta – Momentum pemilihan umum (Pemilu) menjadi berkah tersendiri bagi emiten operator telekomunikasi. Pasalnya, trafik layanan data mengalami pertumbuhan…

Kembali Bersatu Wujudkan Kemajuan Bangsa Pasca Pemilu 2019

  Oleh: Hari Sanyoto, Alumni Universitas Gunadarma Depok   Tidak bisa kita pungkiri bahwa sebelum digelarnya Pemilihan Umum 2019 kemarin…

Pemilu Berjalan Damai - Pelaku Pasar Modal Merespon Positif

NERACA Jakarta – Pasca pemilihan umum (Pemilu) 2019, data perdagangan di Bursa Efek Indonesia (BEI) pekan kemarin menunjukkan respon positif,…

BERITA LAINNYA DI HUKUM BISNIS

Upaya Pencegahan Pelanggaran Persaingan Usaha Melalui Program Kepatuhan

Upaya Pencegahan Pelanggaran Persaingan Usaha Melalui Program Kepatuhan NERACA Jakarta – Komisi Pengawas Persaingan Usaha (KPPU) selalu berupaya melakukan upaya…

KPK Soroti Kinerja BUMD di Kepri

KPK Soroti Kinerja BUMD di Kepri NERACA Tanjungpinang - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menyoroti kinerja sejumlah Badan Usaha Milik Daerah…

Di Sumsel, 114 Penyelenggara Negara Belum Sampaikan LHKPN

Di Sumsel, 114 Penyelenggara Negara Belum Sampaikan LHKPN NERACA Palembang - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) merilis Laporan Harta Kekayaan Penyelenggara…