Jaguar Land Rover Tarik 44.000 Mobil Karena Problem Emisi

Produsen mobil mewah Jaguar Land Rover (JLR) yang berada di bawah naungan perusahaan India Tata Motors, akan menarik kembali sebanyak 44.000 unit mobil di Inggris karena masalah emisi. "Jaguar Land Rover menarik kendaraan setelah teridentifikasi adanya perbedaan kinerja CO2 pada kendaraan Jaguar Land Rover tertentu, baik yang bermesin diesel maupun bensin 2.0L," kata demikian pernyataannya JLR dikutip kantor berita Press Trust India (PTI), sebagaimana disalin dari laman Antara.

JLR mengatakan, pada Kamis (14/3), akan menghubungi pemilik kendaraan yang terdampak agar melakukan perbaikan secara cuma-cuma di diler, setelah otoritas transportasi setempat menemukan masalah emisi pada sejumlah kendaraan JLR. Perbaikan mencakup pembaruan pada perangkat lunak dan reparasi komponen pada sejumlah model Range Rover Evoque.

Sebelumnya, Badan Sertifikasi Kendaraan Inggris menemukan 10 model Jaguar Land Rover yang harus ditarik kembali. JLR kemudian melaporkan temuan itu kepada Badan Standar Pengemudi dan Kendaraan Inggris untuk menangani penarikan mobil-mobil itu.

Penarikan itu meliputi model-model Land Rover Discovery dan Discovery Sport, Range Rover Sport, Velar, dan Evoque yang dibuat pada 2016 hingga 2019. Adapun Model Jaguar yang terdampak meliputi Jaguar E-Pace, F-Pace, F-Type, XE, dan XF, termasuk sejumlah model yang menggunakan mesin diesel.

Pada awal Maret lalu, Perusahaan otomotif India, Tata Motors, pada Jumat (1/3) membantah laporan yang menyebutkan bahwa mereka berencana menjual kepemilikan saham merek mewah Jaguar Land Rover (JLR).

Jaguar Land Rover merupakan divisi mobil mewah Tata Motors sejak diakuisisi dari Ford Motor Company pada pertengahan 2008. Dilansir Reuters, beberapa laporan menyebutkan bahwa Tata Motors hendak mempertimbangkan untuk melepas saham minoritas di JLR, atau mencari mitra baru untuk mengembangkan merek kendaraan mewah asal Inggris itu. "Tidak ada kebenaran dalam rumor yang menyebutkan Tata Motors ingin melepaskan sahamnya di JLR," kata juru bicara Tata Motors kepada Reuters.

Tata Motors membukukan kerugian terbesar dalam sejarah perusahaan India, sekitar 4 miliar dolar AS pada bulan lalu. Kinerja negatif itu disebabkan anjloknya penjualan di China sebagai pasar terbesar di dunia.

Tata Motors juga memperingatkan Jaguar Land Rover (JLR) bahwa ada potensi kerugian tahunan imbas lemahnya penjualan, yang membuat target perusahaan itu meleset dari proyeksi tahun lalu.

BERITA TERKAIT

Otomotif - Industri Komponen Mobil Listrik Dipacu Dengan Pengurangan Pajak

NERACA Jakarta – Menteri Riset, Teknologi dan Pendidikan Tinggi (Menristekdikti) Mohamad Nasir mengatakan untuk mengembangkan produksi mobil listrik massal, maka…

RUU Pertanahan Bertentangan dengan Keinginan Jokowi Tarik Investasi - Anggota Panja RUU Pertanahan FPG Firman Subagyo

RUU Pertanahan Bertentangan dengan Keinginan Jokowi Tarik Investasi Anggota Panja RUU Pertanahan FPG Firman Subagyo NERACA Jakarta - Rancangan Undang-undang…

LG Catatkan 1.000 Unit Penjualan Mesin Cuci Laundry

    NERACA   Jakarta - PT LG Electronics Indonesia berhasil mencatatkan penjualan 1.000 unit mesin cuci laundry sejak dimulai…

BERITA LAINNYA DI OTOMOTIF

Sampai Akhir 2019, Ferrari akan RIlis Tiga Model Baru

Pimpinan Ferrari, Louis Camilleri, mengonfirmasi bahwa masih ada tiga model baru yang akan diluncurkan hingga akhir tahun ini, sebagai bagian…

Diluncurkan, Range Rover Evoque Generasi Kedua

PT Wahana Auto Ekamarga (WAE) sebagai agen pemegang merek Jaguar Land Rover (JLR) nd Rover di Indonesia paIndonesia meluncurkan generasi…

Jelang HUT RI, AHM Rilis Scoopy Merah Putih

PT Astra Honda Motor (AHM) memperkenalkan Honda Scoopy dengan balutan warna baru merah putih untuk varian stylish, jelang peringatan HUT…