7.000 Jurnal Ditargetkan Terakreditasi

Pemerintah menargetkan dapat mengakreditasi 7.000 jurnal secara nasional dalam jangka waktu dua tahun. Menteri Riset Teknologi dan Pendidikan Tinggi (Menristek Dikti) Mohammad Nasir meminta peneliti dan kalangan dosen serta guru besar untuk meningkatkan kuantitas dan kualitas riset yang dipublikasikan di jurnal nasional maupun internasional.

Mantan rektor Universitas Diponegoro ini menyebutkan, saat ini Indonesia baru memiliki 2.270 jurnal yang terakreditasi nasional. Sementara untuk memenuhi kebutuhan jurnal ilmiah nasional terakreditasi dan reformasi birokrasi pelayanan akreditasi jurnal ilmiah nasional diperlukan lebih dari 8.000 jurnal yang terakreditasi. Karena itu Menristek Dikti menerbitkan Permenristek Dikti No 9 Tahun 2018 tentang Akreditasi Jurnal Ilmiah.

Peraturan ini mengamanahkan lembaga akreditasi jurnal ilmiah bergabung di bawah Kemenristekdikti. Dengan terbitnya Permenristekdikti ini, maka dalam waktu dua tahun ditargetkan tersedia 7.000 jurnal terakreditasi nasional dengan enam peringkat, terwujudnya reformasi birokrasi penetapan akreditasi dari dua kali setahun menjadi enam kali, dan peningkatan peringkat akreditasi dapat diajukan setelah sekurang-kurangnya satu nomor terbitan baru.

Nasir menjelaskan, Kemenristek Dikti menerbitkan sertifikat baru bagi jurnal ilmiah yang telah diakreditasi oleh LIPI. Pengajuan akreditasi jurnal ilmiah menurut peraturan baru telah dimulai pada 1 Juni 2018. Masa pendaftaran akreditasi jurnal ilmiah dibuka sepanjang tahun. Demikian pula proses penilaian akreditasinya. Hasil akreditasi ditetapkan setiap dua bulan.

Masa akreditasi berlaku 5 tahun terhitung sejak nomor terbitan yang diajukan yang bernilai baik, bukan lagi sejak saat ditetapkan. Bagi jurnal ilmiah yang masih terbit dalam wujud cetak dan terkendala dalam penerbitan secara elektronik, Kemenristek Dikti bekerja sama dengan LIPI menyiapkan Rumah E-Journal Indonesia yang merupakan cloud aplikasi jurnal elektronik.

Fasilitas ini diberikan secara gratis sehingga pengelola jurnal tidak perlu memiliki sendiri server, aplikasi pengelolaan jurnal, dan tim ahli teknologi informasi. Untuk kendala referensi yang berkualitas secara nasional, Kemenristek Dikti sudah menyiapkan Garuda (Garba Rujukan Digital) yang mengintegrasikan jurnal yang terbit secara elektronik serta melanggankan database jurnal internasional.

BERITA TERKAIT

Hibah IPAL Australia di Palembang Sasar 22.000 Sambungan

Hibah IPAL Australia di Palembang Sasar 22.000 Sambungan   NERACA Palembang - Instalasi Pembuangan Air Limbah (IPAL) hibah dari pemerintah Australia…

26.000 Petani Kopi Oku Selatan Dilatih Tingkatkan Kualitas

26.000 Petani Kopi Oku Selatan Dilatih Tingkatkan Kualitas NERACA Palembang - Yayasan Inisiatif Dagang Hijau (YIDH) yang bergerak di bidang…

Buka Bazar Murah Perindo Serentak Se-Indonesia, Hary Tanoe: 400.000 Kilogram Beras Murah Ini untuk Rakyat

JAKARTA, Partai Perindo menggelar Bazar Murah Serentak Nasional di seluruh Indonesia dengan total 400.000 kilogram beras. "Hari ini, ada bazar…

BERITA LAINNYA DI PENDIDIKAN

Pentingnya Peran Peneliti untuk Mitigasi Bencana

  Kepala Pusat Penelitian Kemasyarakatan dan Kebudayaan Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) Sri Sunarti Purwaningsih menilai pentingnya peran peneliti dan…

Perlukah Fatwa Haram untuk Games PUBG?

      Games Player Unknown's Battle Grounds (PUBG) semakin banyak menjadi perbincangan. Selain di kalangan anak muda yang gemar…

Pendidikan Swasta Perlu Diperkuat

    Guru Besar Universitas Indonesia (UI) Prof Rhenald Kasali melihat laporan bank Dunia tentang indeks Modal Insani 2018 menguatkan…