Masalah Inflator Kantong Udara, Toyota Tarik 1,7 Juta Kendaraan

Toyota Motor Corp mengatakan pada Rabu (9/1) bahwa pihaknya menarik 1,7 juta kendaraan di seluruh dunia terkait adanya potensi masalah pada inflator kantung udara Takata. Langkah ini merupakan bagian dari kampanye penarikan industri multi-tahun yang diumumkan pada 2016, demikian dilaporkan Reuters, dikutip dari laman Antara.

Produsen mobil menambahkan sekitar 10 juta inflator kendaraan di Amerika Serikat (AS) ke dalam kampanye penarikan terbesar yang pernah ada dalam sejarah. Pekan sebelumnya, Ford Motor Co mengatakan telah menarik 953.000 unit kendaraan di seluruh dunia karena inflator Takata. Sebelumnya, 37 juta kendaraan di AS dengan 50 juta inflator ditarik kembali dan 16,7 juta inflator masih harus diganti.

Setidaknya 23 kematian di seluruh dunia telah dikaitkan dengan pecahnya inflator kantung udara Takata yang rusak, 15 di antaranya terjadi di Amerika Serikat. Penarikan terbaru Toyota ini terkait kendaraan dengan model antara tahun 2010 hingga 2015, termasuk 1,3 juta kendaraan di Amerika Serikat.

Lebih dari 290 orang cedera di seluruh dunia telah dikaitkan dengan permasalahan inflator Takata yang bisa meledak, menyemprotkan pecahan logam di dalam mobil dan truk. Secara total, 19 produsen mobil menarik lebih dari 100 juta inflator yang berpotensi rusak di seluruh dunia.

Hingga saat ini, 21 kematian telah dilaporkan di kendaraan Honda Motor Co dan dua di kendaraan Ford. Kedua produsen mobil telah mendesak beberapa pengemudi dengan usia kendaraan yang lebih tua untuk tidak mengemudikannya sampai inflator diganti.

Kerusakan itu membuat Takata mengajukan perlindungan kebangkrutan pada Juni 2017. Pada bulan April, pembuat komponen otomatis Key Safety Systems menyelesaikan kesepakatan 1,6 miliar dolar AS untuk mengakuisisi Takata.

Perusahaan yang bergabung, yang dikenal sebagai Joyson Safety Systems, adalah anak perusahaan dari Ningbo Joyson Electronic Corp. Produsen mobil di Amerika Serikat telah memperbaiki lebih dari 7,2 juta inflator kantong udara Takata yang rusak pada tahun 2018, ketika perusahaan meningkatkan upaya untuk melacak bagian yang membutuhkan penggantian, menurut sebuah laporan yang dirilis bulan lalu.

Sebelumnya, lebih dari 5.000 sedan Toyota Vios akan ditarik kembali (recall) di China mulai 31 Januari 2019 karena masalah pada airbag, menurut regulator China. Dikutip dari Xinhuanet, Minggu (23/12), penarikan kendaraan yang diajukan oleh Tianjin FAW Toyota Motor Co itu akan melibatkan 5.032 kendaraan superkompak yang diproduksi antara 23 Oktober 2002 dan 15 April 2003, ungkap Administrasi Negara Peraturan Pasar mengatakan dalam sebuah pernyataan.

"Airbag penumpang depan kendaraan, yang diproduksi oleh pabrikan Jepang Takata, memiliki inflator yang rusak yang dapat pecah dan berpotensi fatal ke penumpang ketika airbag mengembang," kata pemerintah.

BERITA TERKAIT

Kenaikan Tarif Kargo Udara Berdampak ke Sektor Perikanan

NERACA Jakarta-Dirjen Penguatan Daya Saing Produk Kelautan dan Perikanan (PDSPKP) KKP, Rifky Effendi Hardijanto, mengatakan kenaikan tarif kargo udara turut…

Berbagai Kebijakan Disiapkan Tarik Investasi Manufaktur

NERACA Jakarta – Pemerintah terus berupaya mendorong peningkatan investasi di industri manufaktur, karena sektor tersebut berperan penting dalam menopang pertumbuhan…

Stasiun Cisauk jadi Daya Tarik Investasi Properti

  NERACA Jakarta - Keberadaan Stasiun Cisauk, Kabupaten Tangerang ini, setiap harinya melayani sekitar 6.200 penumpang dengan 132 perjalanan KRL…

BERITA LAINNYA DI OTOMOTIF

Industri Daur Ulang di Sektor Otomotif Terus Dipacu

Kementerian Perindustrian mendorong implementasi industri daur ulang atau recycle industry untuk sektor otomotif. Konsep tersebut dinilai mampu mendongkrak daya saing…

Keuntungan Naik, Volvo Pertahankan Pusat Ekspor di China

Volvo Cars akan mempertahankan China sebagai lokasi pusat ekspor, setelah mencetak kenaikan keuntungan operasional sebesar 0,9 persen pada 2018, kata…

Amazon Ikut Tanam Modal Teknologi Swakemudi

Perusahaan e-commerce raksasa Amerika Serikat (AS), Amazon, mengikuti tren teknologi global di bidang mobil otonom (swakemudi) dengan menanamkan investasi 530…