Optimisme Investor Beri Sentimen Positif IHSG - Kesepakatan Amerika dan China

NERACA

Jakarta – Mengakhiri perdagangan Kamis (10/1) sore, indeks harga saham gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia (BEI) ditutup menguat yang kembali ditopang sentimen negosiasi dagang Amerika Serikat dan China. IHSG ditutup menguat sebesar 56,47 poin atau 0,9% menjadi 6.328,71. Sedangkan kelompok 45 saham unggulan atau indeks LQ45 bergerak naik 12,86 poin atau 1,29% menjadi 1.009,63.

Kepala Riset Koneksi Kapital Indonesia, Alfred Nainggolan mengatakan, optimisme investor terhadap negosiasi perdagangan antara Amerika Serikat dan China akan mencapai kesepakatan kembali memicu investor masuk pasar saham.”Aset berisiko seperti saham kembali dilirik di tengah optimisme meredanya ketegangan dagangan AS dan China," ujarnya di Jakarta, kemarin.

Sentimen eksternal itu, lanjut dia, juga memberi dampak positif pada fluktuasi nilai tukar rupiah terhadap dolar AS. Disebutkan, aliran dana asing mulai masuk ke dalam negeri salah satunya ke pasar saham dan obligasi. Berdasarkan data BEI, investor asing membukukan aksi beli atau "foreign net buy" sebesar Rp771,90 miliar.

Di sisi lain, dia menambahkan, sikap "dovish" the Fed terhadap suku bunga tahun ini juga turut memberi harapan bahwa perekonomian dapat tumbuh lebih baik lagi. Sementara itu, tercatat frekuensi perdagangan saham pada Kamis sebanyak 537.555 kali transaksi dengan jumlah saham yang diperdagangkan sebanyak 15,56 miliar lembar saham senilai Rp10,77 triliun. Sebanyak 217 saham naik, 219 saham menurun, dan 125 saham tidak bergerak nilainya.

Bursa regional di antaranya indeks Nikkei ditutup melemah 263,29 poin (1,29%) ke 20.163,80, indeks Hang Seng menguat 59,10 poin (0,22%) ke 26.521,40, dan indeks Strait Times menguat 25,44 poin (0,81%) ke posisi 3.183,51. Sementara pada pembukaan perdagangan, IHSG dibuka naik 21,72 poin atau 0,35% menjadi 6.293,95. Sementara kelompok 45 saham unggulan atau indeks LQ45 bergerak naik 5,43 poin atau 0,54% menjadi 1.002,20.

Kata analis Senior CSA Research Institute, Reza Priyambada, sikap positif investor terhadap perundingan perdagangan antara AS dan China masih menjadi salah satu faktor yang memicu aksi beli saham di dalam negeri sehingga kembali menopang IHSG.”Saham-saham berkapitalisasi besar, terutama sektor perbankan masih menjadi pilihan investor," paparnya.

Di sisi lain, lanjut dia, sentimen dari Federal Reserve (Fed) yang masih bersikap "dovish" terhadap kebijakan suku bunganya dengan menyesuaikan kondisi ekonomi AS dan global turut direspon positif investor saham. Sementara Kepala Riset Valbury Sekuritas, Alfiansyah menambahkan, hasil pertemuan AS dengan China dalam pembicaraan mengenai perdagangan terbilang positif, sehingga mengeliminasi sentimen negatif penutupan pemerintahan AS.”Penutupan pemerintahan AS masih berlangsung, bahkan belum ada tanda-tanda akan berakhir," ujarnya.

BERITA TERKAIT

Diburu Profit Taking, Laju IHSG Makin Loyo

NERACA Jakarta – Perdagangan saham di Bursa Efek Indonesia (BEI) pada Senin (14/1) awal pekan kemarin, seharian berada di zona…

Dongkrak Penjualan - Passpod Gandeng Tokopedia dan LOKET

NERACA Jakarta - Perluas penetrasi pasar untuk mengerek pertumbuhan penjualan, PT Yelooo Integra Datanet Tbk (YELO) atau lebih dikenal Passpod…

Isu Hukum dan HAM Jangan Hanya Jadi Dagangan

Oleh: Dyah Dwi Astuti Ada kekhawatiran bahwa debat pertama capres-cawapres tentang hukum, HAM, korupsi dan terorisme akan berlangsung normatif karena…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Harga Saham Melorot Tajam - Saham Cottonindo Masuk Pengawasan BEI

NERACA Jakarta - Perdagangan saham PT Cottonindo Ariesta Tbk (KPAS) masuk dalam pengawasan PT Bursa Efek Indonesia (BEI) karena mengalami…

Kuras Kocek Rp 460,38 Miliar - TBIG Realisasikan Buyback 96,21 Juta Saham

NERACA Jakarta - Sepanjang tahun 2018 kemarin, PT Tower Bersama Infrastructure Tbk (TBIG) telah membeli kembali atau buyback saham dari…

KINO Akuisisi Kino Food Rp 74,88 Miliar

PT Kino Indonesia Tbk (KINO) akan menjadi pemegang saham pengendali PT Kino Food Indonesia. Rencana itu tertuang dalam perjanjian Jual…