Bank Mandiri Targetkan Pertumbuhan Kredit 11,5%

NERACA

Jakarta - PT Bank Mandiri (Persero) Tbk menargetkan pertumbuhan kredit sebesar 11,5 persen pada 2019 lebih rendah dibandingkan pertumbuhan kredit tahun ini yang diprediksi mencapai 13 persen. "Loan tahun depan 11,5 persen, tahun ini sekitar 13 persen," kata Direktur Keuangan Bank Mandiri Panji Irawan di Kantor Pusat Bank Mandiri, Jakarta, Kamis (13/12).

Sementara itu, untuk menopang penyaluran kredit tahun depan, Bank Mandiri menargetkan pertumbuhan Dana Pihak Ketiga (DPK) mencapai 10,63 persen, dibandingkan DPK tahun ini yang diperkirakan mencapai 5,58 persen.

Panji menuturkan, sejalan dengan kondisi ekonomi dalam negeri yang terus membaik, kinerja industri perbankan Indonesia juga menunjukkan peningkatan. Hal ini ditunjukkan oleh pertumbuhan kredit dan profitabilitas yang terus meningkat, serta kualitas aset yang stabil. Sampai dengan September 2018, kredit industri perbankan Indonesia tumbuh 12,1 persen secara tahunan (year on year/yoy). Capaian ini merupakan pertumbuhan kredit tertinggi dalam empat tahun terakhir.

Bank-bank terbesar (Bank Mandiri, BRI, BCA, dan BNI) mencatatkan pertumbuhan laba bersih cukup tinggi, rata-rata sebesar 14,3 persen. NPL industri perbankan juga terus menunjukkan tren penurunan dalam empat bulan terakhir secara berturut-turut, dari 2,79 persen pada bulan Mei 2018 menjadi 2,66 persen pada September 2018. Namun demikian, industri perbankan Indonesia masih memiliki tantangan yang cukup besar ke depannya, yaitu tren kenaikan suku bunga acuan, kondisi likuiditas yang mengetat, dan volatilitas nilai tukar Rupiah.

"Ke depan kami cukup optimis dengan kinerja ekonomi dan juga industri perbankan nasional. Hal ini didorong oleh pertumbuhan ekonomi yang diproyeksi akan lebih baik dari tahun ini, serta kembali stabilnya kondisi politik setelah penyelenggaraan pemilu Presiden dan legislatif 2019," ujar Panji.

Sejalan dengan kondisi ekonomi dan industri perbankan Indonesia yang membaik tersebut, kinerja Bank Mandiri juga terus menunjukkan perbaikan. Dari sisi neraca, kredit secara konsolidasian tumbuh sebesar 13,8 persen yoy menjadi sebesar Rp781,1 triliun, dimana pertumbuhan paling tinggi berasal dari segmen korporasi besar (tumbuh 28,7 persen yoy) dan Mikro (tumbuh 27,1 persen yoy).

Pertumbuhan kredit ini diiringi dengan perbaikan kualitas aset dimana rasio kredit bermasalah (NPL gross) dapat ditekan menjadi 3,01 persen, atau turun 74 bps dibandingkan periode yang sama tahun lalu. Sementara Dana Pihak Ketiga (DPK) secara konsolidasian tumbuh sebesar 9,2 persen yoy menjadi sebesar Rp831,2 triliun, dengan komposisi dana murah sebesar 64,5 persen dari total DPK. Dari sisi laba-rugi, pendapatan bunga bersih tumbuh sebesar 4,2 perseb yoy menjadi Rp40,5 triliun.

Sementara pendapatan non-bunga tumbuh sebesar 11,4 persen yoy menjadi Rp18,8 triliun, terutama diperoleh dari bisnis forex treasury, cash recovery, dan penyelesaian masalah pajak. Dengan pengendalian biaya yang ketat, biaya operasional Bank Mandiri juga dapat terjaga sehingga hanya tumbuh 6,3 persen yoy. Pada akhirnya, laba bersih Bank Mandiri dapat tumbuh sebesar 20 persen yoy menjadi Rp18,1 triliun, yang ditopang oleh pertumbuhan laba operasional sebelum beban cadangan (PPOP) yang baik dan biaya kredit yang lebih rendah. "Ke depannya kami sangat optimis kinerja Bank Mandiri akan terus membaik, didorong oleh pertumbuhan ekonomi yang stabil dan juga membaiknya kinerja industri perbankan secara keseluruhan," ujar Panji.

BERITA TERKAIT

Genjot Ekspansi Kredit - Lagi, BTN Gelar Akad Massal Serentak

Penetrasi pertumbuhan kredit kepemilikan rumah (KPR) lebih besar lagi, PT Bank Tabungan Negara Tbk (BBTN) untuk kesekian kalinya menggelar akad…

Akusisi 30% Saham PNMIM - Bank BTN Investasikan Dana Rp 114,3 Miliar

Di penghujung kuartal pertama tahun ini, PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk (BBTN) mulai merealisasikan target ekspansi perseroan untuk memperluas…

Pertumbuhan Otomotif Jadi Magnet DFSK Bermain di SUV

Pasar otomotif Indonesia menjadi salah satu magnet bagi perusahaan otomotif dunia untuk menawarkan portofolio kendaraannya di tanah air, termasuk jenama…

BERITA LAINNYA DI INFO BANK

BCA Pastikan Akuisisi Bank Royal

    NERACA   Jakarta - PT Bank Central Asia Tbk memastikan telah memulai proses akuisisi seluruh saham PT. Bank…

Allianz Luncurkan Perlindungan Kesehatan Tambahan

    NERACA   Jakarta - PT Asuransi Allianz Life Indonesia melalui Allianz Health & Corporate Solutions (AHCS), memperkenalkan manfaat…

Pemerintah Tetapkan Penjualan SBR006 Sebesar Rp2,2 Triliun

    NERACA   Jakarta - Pemerintah menetapkan hasil penjualan Savings Bond Ritel (SBR) seri SBR006 sebesar Rp2,2 triliun yang…