Pemerintah Serahkan Bantuan ke 47 Usaha Kreatif

NERACA

Jakarta – Badan Ekonomi Kreatif (Bekraf) telah menyerahkan secara simbolis Bantuan Pemerintah untuk 47 pelaku di sektor kreatif. Penyerahan simbolis ini dilaksanakan di Jakarta sebagai akhir dari proses program Bantuan Pemerintah Bekraf 2018 yang telah dilaksanakan sejak Maret hingga Desember 2018.

"Kami merasa bahwa banyak sekali fasilitas yang kurang lengkap terutama di daerah, sehingga mengurangi antusiasme dari pelaku kreatif setempat. Begitu mereka dibantu, langsunglah pusat kreatif tersebut menjadi tempat yang hidup bagi para pelaku kreatif," kata Kepala Badan Ekonomi Kreatif Triawan Munaf melalui keterangan tertulis di Jakarta, disalin dari Antara.

Triawan menjelaskan bantuan Pemerintah merupakan program pemberian bantuan dalam bentuk barang dan bersifat stimulan, bukan bersifat hibah maupun bantuan sosial. Bantuan tersebut terdiri dari tiga paket, antara lain Revitalisasi Ruang Kreatif, Sarana Ruang Kreatif, dan Sarana Teknologi Informasi dan Komunikasi.

Bekraf pada tahun 2018 telah merevitalisasi 11 ruang kreatif serta lebih dari 2.800 jenis sarana dan 635 jenis sarana TIK diberikan kepada penerima bantuan 2018 dengan total anggaran lebih dari Rp42 miliar.

Deputi Infrastruktur Bekraf, Hari Santosa Sungkari mengatakan infrastruktur merupakan salah satu kunci utama dalam persaingan kreativitas dan pertumbuhan ekonomi. Program yang telah dilakukan sejak 2017 lalu berhasil merevitalisasi sebanyak 35 ruang kreatif, lebih dari 10.000 jenis sarana, dan lebih dari 1.500 sarana teknologi informasi dan komunikasi diberikan kepada 92 penerima bantuan yang tersebar dari Sabang, Aceh sampai Raja Ampat, Papua.

Sebelumnya, Bekraf menggelar Festival Indikasi Geografis dengan tema "Kenali Asalnya!" yang digelar di Tribeca Park-Central Park Jakarta."Festival ini bertujuan untuk memperkenalkan produk-produk Indikasi Geografis ke masyarakat luas, mendorong perkembangan, pengenalan, dan pengetahuan tentang manfaat IG di Indonesia," ujar Wakil Kepala Badan Ekonomi Kreatif Ricky Joseph Pesik saat membuka Festival.

Tidak hanya itu, Ricky mengatakan bahwa festival ini menjadi tempat untuk menghubungan secara langsung produk-produk IG dengan konsumen, memperkuat dan mengedukasi MPIG serta memberi manfaat ekonomi pemerintah daerah setempat secara khusus dan pemerintah pusat secara umum.

Festival ini memamerkan 61 booth produk Indikasi Geografis Indonesia yang telah terdaftar, pameran Repackaging produk-produk IG oleh Asosiasi Desainer Grafis Indonesia (ADGI). Saat ini tercatat sebanyak 36 produk IG yang difasilitasi Bekraf bekerja sama dengan ADGI untuk mendesain ulang kemasannya agar produk IG tersebut bisa bersaing tinggi di pasar lokal dan global. "Tentunya PR kita tidak hanya berhenti di kemasan, tetapi dalam tantangan yang lebih jauh mengatasi daya saing global saat ini termasuk jaringan, distribusi, pasar dan ekspansi," kata Ricky.

Sejak tahun 2016, Bekraf, melalui Deputi Fasilitasi Hak Kekayaan Intelektual (HKI) dan Regulasi, telah bergerak untuk membina dan memberikan dukungan terhadap pengembangan produk Indikasi Geografis, terutama bagi Masyarakat Perlindungan Indikasi Geografis (MPIG) di seluruh Indonesia.

Sedangkan pada tahun 2017 dan 2018, sebanyak enam produk yang memiliki potensi untuk dilindungi sebagai Indikasi Geografis telah difasilitasi untuk memperoleh sertifikat perlindungan Indikasi Geografis, bekerja sama dengan DJKI, serta Tim Ahli Indikasi Geografis.

"Salah satu jenis HKI yang sangat cocok dengan karakteristik Indonesia adalah Indikasi Geografis karena jenis HKI ini dimiliki oleh masyarakat penghasil produk Indikasi Geografis," ujar Ricky. "Tantangannya adalah bagaimana mendapatkan nilai tambah dalam peta persaingan global, sehingga ini tempatnya Indikasi Geografis menjadi pijakan yang mantap buat kita," lanjut dia.

Dengan terdaftarnya suatu produk dalam Indikasi Geografis akan memberikan perlindungan dan kepastian hukum di tingkat nasional maupun internasional dan mencegah penggunaan yang tidak sah terhadap pihak yang tidak berkepentingan.

BERITA TERKAIT

BRISyariah Salurkan Bantuan Korban Bencana Di Palu

    NERACA   Jakarta - PT Bank BRIsyariah Tbk menyalurkan bantuan kepada warga terdampak bencana gempa di Palu, Sulawesi…

Komitmen Pemerintah Melindungi KPK

  Oleh : Aldia Putra, Penggiat Antikorupsi   Serangan di rumah Ketua KPK Agus Rahardjo dan Wakil Ketua Laode Muhammad…

Mengandalkan Proyek Pemerintah - WIKA Gedung Bidik Kontrak Rp 22,78 Triliun

NERACA Jakarta – Sepanjang tahun 2019, PT Wijaya Karya Bangunan Gedung Tbk (WEGE) menargetkan perolehan kontrak sebesar Rp 22,78 triliun…

BERITA LAINNYA DI INDUSTRI

Dunia Usaha - Otomatisasi dalam Revolusi Industri 4.0 Tidak Bisa Dihindari

NERACA Jakarta – Wakil Presiden Jusuf Kalla menilai Revolusi Industri 4.0 merupakan sesuatu yang tidak bisa dihindari dan harus dijalani.…

Baru 11 Persen Sawah Terima Air dari Bendungan

NERACA Jakarta – Presiden Joko Widodo mengatakan pemerintah akan terus membangun bendungan untuk pengairan, mengingat baru 11 persen atau sekitar…

Kawasan Industri Kendal Serap 50 Investor dan 5.000 Naker

NERACA Jakarta – Kementerian Perindustrian memberikan apresiasi kepada Kawasan Industri Kendal (KIK) yang telah mampu menarik 50 investor dengan target…