Pemerintah Siapkan Dua PP Pencegahan Korupsi

Pemerintah Siapkan Dua PP Pencegahan Korupsi

NERACA

Jakarta - Deputi II Kepala Staf Kepresidenan Yanuar Nugroho mengatakan, pemerintah telah menyiapkan dua Peraturan Pemerintah (PP) untuk pencegahan korupsi."PP itu terkait penguatan Inspektorat dan PP tentang Pengendalian Gratifikasi," kata dia di Jakarta, Senin (10/12).

Penerbitan PP tersebut merupakan tindak lanjut setelah merilis Strategi Nasional Pencegahan Korupsi berlandaskan Peraturan Presiden Nomor 54/2018 yang ditandatangani Presiden Jokowi 20 Juli 2018.

Yanuar mengatakan, untuk penguatan inspektorat di antaranya dengan menyetarakan inspektorat di pemerintah derah dengan sekreatariat daerah. Selain itu, pelaporannya juga akan diubah, tidak hanya kepada kepala daerahnya tapi juga diberikan ke pemerintahan di atasnya. Misalnya, bila inspektorat di jajaran kabupaten maka selain ke bupati, laporan diberikan juga kepada gubernur. Begitu pula untuk tingkat provinsi, selain gubernur juga diberikan ke Kementerian Dalam Negeri.

Dengan demikian pengawasannya akan lebih efektif, karena pemerintahan di atasnya juga dapat mengawasi. Selama ini, inspektorat di pemda hanya memberikan laporannya kepada kepala daerahnya.

Sementara itu, terkait PP Pengendalian Gratifikasi, hal ini untuk memperkuat budaya anti korupsi, dan melemahkan budaya grafitikasi. Melalui PP tersebut akan dijelaskan secara lebih detail tentang gratifikasi sehingga jajaran pemerintah dan masyarakat juga semakin memahami.

Koordinator Indonesian Corruption Watch (ICW) Adnan Topan Husodo mendukung upaya tersebut dan mengatakan, dengan penguatan lembaga inspektorat maka hasilnya tidak hanya diberikan kepada pemerintah di jajarannya namun juga kepada pemerintah atasannya."Seharusnya demikian, kalau hasil dari laporan inspektorat hanya ke kepala daerahnya, kalau ada yang menyimpang ya bisa jadi diendapkan saja kan, karena masuk di dalamnya," kata dia.

Begitu pula dengan PP Pengendalian Gratifikasi, hal ini juga dibutuhkan semangat mengubah budaya masyarakat.

Sebelumnya, rilis survei Lembaga Survei Indonesia mendapati bahwa trend masyarakat menganggap wajar suap dan gratifikasi meningkat dibandingkan tahun sebelumnya, meskipun mayoritas responden menilai negatif.

Bila 2017, 26 persen responden mengatakan wajar terhadap suap dan gratifikasi, pada 2018 meningkat menjadi 34 persen. Sementara yang menganggap tak wajar turun dari 69 persen menjadi 63 persen. Sedangkan tidak tahu atau tidak menjawab tiga persen. Ant

BERITA TERKAIT

Dua Kapal Milik Dua Putra Utama Terbakar

Emiten perikanan, PT Dua Putra Utama Makmur Tbk  (DPUM) dirundung musibah karena dua kapal milik perusahaan terbakar. Direktur Utama Dua…

Menko Maritim - OSS Kurangi Korupsi

Luhut Binsar Pandjaitan Menko Maritim OSS Kurangi Korupsi  Jakarta - Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman (Menko Maritim) Luhut Binsar Pandjaitan menilai…

Narapidana Korupsi Jadi Caleg Terganjal Moral

Narapidana Korupsi Jadi Caleg Terganjal Moral NERACA Medan - Dosen Fakultas Hukum Universitas Sumatera Utara, Prof Dr Syafruddin Kalo SH,…

BERITA LAINNYA DI HUKUM BISNIS

KPK: Papua Barat Paling Rendah Pelaporan Harta Kekayaan

KPK: Papua Barat Paling Rendah Pelaporan Harta Kekayaan NERACA Jakarta - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menyatakan Pemerintah Provinsi Papua Barat…

Gerakan Antikorupsi Minta KPK Tetap Bekerja Keras Pascateror

Gerakan Antikorupsi Minta KPK Tetap Bekerja Keras Pascateror NERACA Jakarta - Gerakan Antikorupsi (GAK) Lintas Perguruan Tinggi meminta Komisi Pemberantasan…

BPOM: UU POM Akan Perkuat Penindakan Produk Ilegal

BPOM: UU POM Akan Perkuat Penindakan Produk Ilegal NERACA Jakarta - Kepala Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) Penny Lukito…