Entrepreneur Daring Diminta Manfaatkan Kredit UMKM

NERACA

Jakarta - Entrepreneur muda yang kini duduk sebagai anggota DPR, Ahmad Sahroni mendorong wirausahawan muda untuk dapat memaksimalkan program kredit Usaha Mikro, Kecil dan Menengah (UMKM) yang ditawarkan perbankan. “Dengan program kredit UMKM, para pelaku wirausaha online dapat lebih mengembangkan produknya,” kata Ahmad Sahroni, dalam keterangan tertulisnya, yang dikutip kemarin.

Terlebih sesuai program pemerintah yang menggalakkan UMKM, perbankan saat ini lebih membuka diri dalam pemberian kredit untuk usaha menengah ke bawah tersebut. Seperti dilakukan oleh BNI yang menyediakan Rp 200 miliar untuk ditawarkan pada para pelaku bisnis yang mengikuti kegiatan gebyar wirausaha online. “Manfaatkan dengan baik program ini untuk mengembangkan usaha dari yang kecil menjadi besar, dan yang besar semakin maju,” ujar Sahroni.

Anggota Komisi III DPR yang sukses menjadi pengusaha ini memberi kiat menuju pebisnis handal. Menurut Sahroni ada empat faktor yang harus dimiliki untuk menjadi pebisnis, yaitu kepribadian, kemampuan, keuletan, dan modal.

Kepribadian dijelaskan Sahroni merujuk pada sifat jujur, santun dan ramah dengan orang lain, setia kawan, serta tidak merendahkan orang lain. Sementara mengenai kemampuan ditekankan Sahroni melingkupi kemampuan berpikir terhadap apa yang diinginkan, diimpikan dan dilakukan. Kemampuan dikemukakan Sahroni juga harus mencakup spesialisasi, ketelitian dan keinginan belajar hal baru. "Jangan sampai pribadi bagus, tapi kemampuannya kurang," pesannya.

Perihal keuletan, Sahroni mengungkapkan sikap pekerja keras keras, pantang menyerah, berani dan fokus. Ia mengingatkan para pelaku bisnis sebaiknya fokus terhadap satu usaha dijalankan hingga memperoleh hasil baik, sebelum memikirkan peluang lainnya.

Di akhir, Sahroni menegaskan pentingnya modal. Bukan harus berupa materi, namun modal besar lainnya yang sangat dibutuhkan wirausahawan disampaikan Sahroni adalah network dan track record yang baik. Ia berpesan para pelaku usaha online untuk tak minder bergaul dengan kalangan yang lebih tinggi untuk memperluas jaringan.

"Relasi, modal berteman, bersahabat, bergaul yang bisa membantu menghasilkan usaha kita. Jangan anggp modal hanya duit. Duit bukan segalanya," imbaunya seraya mengingatkan faktor lain yang mendukung majunya usaha adalah restu dan doa dari orangtua.

Pria yang kini menjabat sebagai Presiden McLaren Club Indonesia ini mewanti-wanti pelaku usaha online untuk tak tergesa-gesa menaikkan omzet dimilikinya. Yang terpenting dalam dua tahun pertama adalah kemampuan bertahan. Setelah dua tahun terlewati, lanjut dia, wirausahawan online dapat menaikkan omzetnya 50 hingga 100 persen.

"Kebanyakan orang pengen kaya cepet, pengen dapat duit instan, bagaimana menahan diri, ego untuk tidak melakukan itu memang tidak mudah, tapi dari sekarang harus membiasakan untuk tahu diri kalau kita belum apa-apa," ucapnya.

Sahroni kembali berpesan kepada para pengusaha untuk jangan pernah meremehkan orang lain atau menjadi kacang lupa kulitnya. "Sebaliknya, pelaku wirausaha online juga tak perlu minder dengan umur yang masih terlalu muda ataupun memasuki masa usia lanjut. Selama memiliki tekad kuat, ia meyakini usaha dijalankan akan berhasil," tuturnya.

BERITA TERKAIT

Jadi Entrepreneur Jangan Mudah Menyerah

Jadi Entrepreneur Jangan Mudah Menyerah NERACA Jakarta - Staf khusus Menkop dan UKM Hermawan Kartajaya menegaskan menjadi entrepreneur atau wirausahawan…

Modal dan Teknologi Digital Jadi "Booster" UMKM

Oleh: Bayu Prasetyo Hujan deras mengguyur Jakarta pada Rabu (9/1) pagi sebelum Presiden Joko Widodo blusukan ke beberapa daerah di…

UMKM Perlu Sentuhan Khusus

Oleh: Dr. Jumadi, SE., MM Wakil Rektor Universitas Widya Mataram Yogyakarta Pembangunan ekonomi rakyat Indonesia pada hakikatnya didominasi oleh Usaha…

BERITA LAINNYA DI INFO BANK

Bank BUMN Minta Pengaturan Bunga Deposito

      NERACA   Jakarta - Himpunan Bank Milik Negara (Himbara) memandang saat ini industri perbankan masih memerlukan pengaturan…

Realisasi KUR 2018 Capai Rp120 Triliun

      NERACA   Jakarta - Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian memastikan realisasi penyaluran Kredit Usaha Rakyat (KUR) sepanjang 2018…

BNI Belum Putuskan Soal Kerjasama WeChat dan Alipay

    NERACA   Jakarta - PT Bank Negara Indonesia (BNI) masih belum menentukan keberlanjutan kerja sama dengan dua perusahaan…