Ini Strategi Pariwisata Era Digital Menpar

Menpar Arief Yahya berbicara soal Paradox Marketing Strategy for Government Public Relations (GPR) Menuju Era Komunikasi 4.0 dalam acara Sinergi Aksi Informasi dan Komunikasi Publik (SAIK) 2018. Sekitar 1.500 peserta Forum Pertemuan Bakohumas Tingkat Nasional 2018 menyimak presentasi tersebut.

Bertempat di Novotel Hotel Tangerang, Arief memaparkan soal hal tersebut yang juga ada pada buku berjudul Paradox Marketing, Unusual Way to Win yang ditulis dan terbit pada tahun 2012.

"Apa itu Paradox Marketing? Saya beri contoh. Bila positioning Garuda Indonesia dan Singapore Airlines adalah you pay more you get more, sedangkan Air Asia dan Lion Air adalah contoh you get less you pay less. Ini merupakan strategi umum. Saya menciptakan strategi baru, yaitu get more pay less. Contohnya adalah Google dan wifi," kata Arief dikutip dari CNN Indonesia.com.

"Contohnya wifi saat saya masih di telkom, jaringan wifi yang sebelumnya private diubah menjadi public, kini wifi di kafe menjadi tren di seluruh Indonesia. Saya mampu merubah dunia ini hanya dengan wifi, karena dengan konektivitas, informasi masuk dan konektivitas itu merubah budaya masyarakat," lanjut Arief.

Arief juga menjelaskan mengenai pariwisata Indonesia yang semakin maju di era digital ini. "Sekarang dunia sudah sangat digital. Maka harus ada transformasi digital. Untuk promosi pariwisata, 70 persennya Kemenpar memakai media digital. Dua alasan utamanya yaitu karena customer kita sebagian besar adalah milenial yang sangat digital dan effectiveness media digital empat kali lebih besar dari media konvensional," kata Arief.

SAIK 2018 merupakan acara tahunan bergengsi Kementerian Komunikasi dan Informasi Pariwisata (Kemenkominfo) yang dihadiri sekitar 1.500 praktisi humas pemerintah dari berbagai Kementerian/Lembaga dari seluruh Indonesia. Pada taun 2018 ini, SAIK mengambil tema 'Sinergi Indonesia Menuju Era Komunikasi 4.0'. Pada acara ini hadir pula Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko yang membawakan pidato kunci berjudul 'GPR di Era Komunikasi 4.0'. Selain itu, Direktur Jenderal Informasi dan Komunikasi Publik Rosarita Niken Widiastuti, dan Wali Kota Tangerang Arief R. Wismansyah.

Setelah menjadi pembicara, Arief juga mengunjungi Pameran SAIK 2018 di Alun-Alun Tangerang. Pameran ini menampilkan booth dari berbagai kementerian/lembaga di seluruh Indonesia. Arief juga mendatangi booth Kemenpar dan berfoto bersama para serta mencicipi kopi dan kue yang dibuat oleh para mahasiswa STP Bandung. Tidak hanya mengunjungi booth Kemenpar, Arief juga mendatangi tempat lainnya di antaranya Kementerian Kelautan dan Perikanan, Universitas Indonesia.

BERITA TERKAIT

Sekda Iwa Beberkan Strategi Tekan Inflasi Jabar

Sekda Iwa Beberkan Strategi Tekan Inflasi Jabar NERACA Bandung - Sekretaris Daerah (Sekda) Provinsi Jawa Barat, Iwa Karniwa, membeberkan sejumlah…

Bank Mandiri Targetkan Transaksi Digital Tumbuh 30%

      NERACA   Jakarta – SEVP Consumer and Transaction PT Bank Mandiri (Persero) Jasmin menargetkan transaksi digital melalui…

Dongkrak Kemampuan Mekanik di Era Revolusi Industri 4.0

Dongkrak Kemampuan Mekanik di Era Revolusi Industri 4.0 NERACA Jakarta - Yayasan Dharma Bhakti Astra (YDBA) kembali menggelar Kontes Mekanik…

BERITA LAINNYA DI WISATA INDONESIA

Taman Laut di Indonesia yang Jarang Terekpos

Secara geografis Indonesia merupakan negara kepulauan yang dua pertiga kawasannya adalah lautan. Panjang garis pantai di Indonesia mencapai 81 ribu…

Terumbu di Selat Pantar Diduga Rusak

  Bentang dan panorama alam bawah laut Indonesia merupakan permata yang diburu oleh para penyelam di seluruh dunia. Namun sayangnya…

Bogor Gaet Wisatawan dengan 'Tahun Kopi'

Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Kota Bogor, Jawa Barat, merasa kalau kopi menjadi komoditi kaum milenial. Oleh sebab itu, pada tahun…