Bakrieland Raup Untung Rp 3,1 Triliun

NERACA

Jakarta – Emiten properti, PT Bakrieland Development Tbk (ELTY) mencatat laba bersih sebesar Rp 3,1 triliun hingga kuartal III-2018 atau naik 17.98% secara year on year (yoy) setelah rugi Rp11,36 miliar pada kuartal III-2017. Pendapatan itu didapat dari penyelesaian utang obligasi global sebesar US$ 270 juta. Hal ini menjadikan sisa utang menjadi bunga ELTY hingga kuartal III-2018 turun ke angka Rp 1,66 triliun dari awalnya sebesar Rp 5,76 triliun pada periode yang sama tahun lalu.

Hanya saja kondisi tersebut membuat total aset perusahaan di kuartal tiga menurun sebesar 0,59% menjadi Rp 14 triliun dari Rp 14,08 triliun. "Terjadi penurunan atas aset tetap dan properti," kata Direktur Keuangan PT Bakrieland Development, Buce Yeef di Jakarta, kemarin.

Dia memaparkan, pendapatan perusahaan hingga kuartal III-2018 mencapai Rp 801,53 miliar, terdiri dari pendapatan berulang sebesar Rp 650,91 dan pendapatan tidak berulang Rp 150,62 juta. Pendapatan ini menurun dibandingkan periode sama tahun lalu yang mencapai Rp 916,67 miliar.“Pendapatan reccuring (berulang) yang mencapai 81% ini merupakan kontribusi dari taman hiburan, makanan, minuman, perhotelan, serta sewa dan pengelolaan perkantoran beserta pusat perbelanjaan"ujarnya.

Sedangkan, pendapatan tidak berulang sebesar 19% dari total pendapatan berasal dari penjualan tanah, rumah, apartemen, dan ruang perkantoran. Di tahun 2018, terdapat penurunan jumlah persediaan yang bisa dijual. Menurutnya, proyek-proyek yang sedang dilaksanakan pada 2018 belum bisa dicatat sebagai pendapatan karena masih dalam proses.

Dirinya berharap proyek-proyek yang baru dimulai pada pertengahan 2018 ini akan berkontribusi pada pendapatan perusahaan di tahun 2019. Selain itu, investor PT Bakrieland Development Tbk yang selama ini menolak aksi korporasi perusahaan untuk melakukan penggabungan nilai saham (reverse stock split) mulai melunak, dan mempersilahkan perseroan melanjutkan rencana tersebut.

Namun, para investor ritel tersebut memberikan catatan, sebelumnya perusahaan harus menunjukkan rencana jangka panjang perusahaan (RJPP) agar terbangun kepercayaan antara pemegang saham dari manajemen perusahaan. Deni Alfianto Amris, investor ritel perusahaan yang tergabung dalam Forum Investor Penolak Reverse Stock ELTY (FORTY) mengatakan perusahaan boleh saja melakukan reverse stock asalkan setelahnya perusahaan bisa menunjukkan kepada investor rencana jangka panjang apa yang akan dilakukannya.

BERITA TERKAIT

Dampak Suku Bunga Tinggi - Pefindo Taksir Nilai Obligasi Rp 138,1 Triliun

NERACA Jakarta - PT Pemeringkatan Efek Indonesia (Pefindo) memperkirakan total nilai penerbitan obligasi sepanjang tahun 2018 hanya Rp138,1 triliun. Nilai…

Nilai Ekonomi Pertanian Lebak Tembus Rp1,2 Triliun

Nilai Ekonomi Pertanian Lebak Tembus Rp1,2 Triliun NERACA Lebak - Perguliran nilai ekonomi sektor pertanian di Kabupaten Lebak, Provinsi Banten,…

2019, Belanja Pemerintah Pusat Rp1.634 Triliun

    NERACA   Jakarta - Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengatakan belanja pemerintah pusat pada tahun 2019 akan mencapai…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Berkah Kinerja Emiten Meningkat - Jumlah Investor di Sumbar Tumbuh 46%

NERACA Padang – PT Bursa Efek Indonesia (BEI) perwakilan Sumatera Barat (Sumbar) mencatat jumlah investor saham asal Sumbar di pasar…

Indo Premier Bidik AUM 2019 Tumbuh 50%

Tahun depan, PT Indo Premier Investment yakin dana kelolaan atau asset under management (AUM) mereka akan tumbuh hingga 50% seiring…

HRUM Siapkan Rp 236 Miliar Buyback Saham

PT Harum Energy Tbk (HRUM) berencana untuk melakukan pembelian kembali saham atau buyback sebanyak-banyaknya 133,38 juta saham atau sebesar 4,93%…