Indeks Pensiun Indonesia Naik

NERACA

Jakarta - Indeks Pensiun Global Melbourne Mercer 2018 menunjukkan peningkatan yang signifikan bagi Indonesia sehingga sistem pensiun Indonesia pada tahun ini dinilai lebih baik daripada tahun sebelumnya. "Indeks pensiun Indonesia naik ke kategori C tahun ini, yang berarti sistem pensiun di Indonesia memiliki sejumlah fitur yang baik, tetapi juga memiliki beberapa risiko," kata Presiden Direktur dan CEO Mercer Indonesia Bill Johnston, dalam jumpa pers di Jakarta, Rabu (14/110.

Berdasarkan Indeks Pensiun Global 2018, skor Indonesia mengalami peningkatan dari 49,9 pada tahun 2017 menjadi 53,1 pada 2018, sehingga Indonesia naik dari kategori D menjadi kategori C. Menurut keterangan dari indeks tersebut, kategori C adalah sistem pensiun yang memiliki fitur yang baik, tapi juga memiliki potensi risiko besar. Sedangkan kategori D adalah sistem yang memiliki kelemahan besar.

Indonesia, selama enam tahun berturut-turut, memiliki skor yang terus meningkat dalam Indeks Pensiun Global, yang merupakam laporan tahunan yang menyatukan pendapat pemerintah, industri dan akademisi tentang sistem pensiun di seluruh dunia. Secara data historis, skor yang diraih Indonesia adalah 42,0 (pada tahun 2013), 45,3 (2014), 48,2 (2015), 48,3 (2016), 49,9 (2017), dan 53,1 (2018).

Indonesia berada di kategori yang sama dengan Arab Saudi, Amerika Serikat, Malaysia, Brazil, Hongkong, Spanyol, Polandia, Austria, Italia, dan Afsel. Sedangkan dua negara yang berada di puncak atau kategori A adalah Belanda dan Denmark, disusul oleh negara-negara kategori B seperti Finlandia, Australia, Swedia, Norwegia, Singapura, dan Chili. Sementara sejumlah negara yang berada di kategori D adalah Jepang, Korsel, China, Meksiko, India, dan Argentina.

Adanya sejumlah negara maju di dalam kategori D antara lain adalah karena meningkatnya populasi penduduk berusia lanjut, yang dinilai juga menjadi tantangan bagi pemerintah di seluruh dunia. Hal tersebut karena merupakan faktor esensial bagi pembuat kebijakan di suatu negara untuk bisa menciptakan keamanan finansial yang mencukupi bagi para pensiunan sekaligus berkelanjutan bagi perekonomian negara.

Penulis laporan indeks dan Senior Partner Mercer Australia David Knox menambahkan bahwa untuk membentuk sistem pensiun kelas dunia, tidak cukup hanya memperhatikan keberlanjutan atau kecukupan, namun juga harus memperhatikan cakupan dan proporsi penduduk usia produktif yang berprestasi.

BERITA TERKAIT

INDONESIA DEVELOPMENT FORUM 2019

Wakil Presiden Jusuf Kalla (tengah) didampingi Menteri PPN/Kepala Bappenas Bambang Brodjonegoro (kanan) dan Duta Besar Australia untuk Indonesia Gary Quinlan…

KONSER #KEJARMIMPI UNTUK INDONESIA

Direktur Consumer Banking CIMB Niaga Lani Darmawan (tengah) bersama Head of Sales and Distribution Jakarta Region CIMB Niaga Robby Mondong…

Mitsubishi Motors Perluas Jaringan Layanan Hingga Kota Terkecil di Indonesia

Mitsubishi Motors Perluas Jaringan Layanan Hingga Kota Terkecil di Indonesia NERACA Mojokerto – Capaian pertumbuhan ekonomi sebesar 5,74% pada periode…

BERITA LAINNYA DI BERITA EKONOMI

RS Diminta Jangan Diskriminatif Terhadap Pasien JKS KIS

    NERACA   Jakarta - Direktur Hukum Komunikasi dan Hubungan Antar Lembaga BPJS Kesehatan Bayu Wahyudi mengingatkan pengelola fasilitas…

Pemerintah Lelang 7 Ruas Tol dengan Total Investasi Rp151 triliun

    NERACA   Jakarta - Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) melalui Badan Pengatur Jalan Tol (BPJT) pada…

PLN Komitmen Tanamkan Budaya K3

    NERACA   Jakarta - Dalam sebuah perusahaan, pengelolaan aspek Kesehatan, Keselamatan, Keamanan, dan Lindung Lingkungan (K3LL) tidak boleh…